Tambah Bookmark

330

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 73

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 73: Satu Mangkuk Lagi (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Saat mie jamur selesai, Chu Lian membersihkan makanannya dan kemudian tidur. Setelah satu jam, Pelayan Senior Zhong dan dua pelayan lainnya diundang untuk makan malam. Sejak dapur utama dihancurkan oleh api, semua pelayan di setiap halaman makan di dapur halaman, seperti tuan mereka. Namun, mereka selalu makan setelah tuan mereka selesai. Sedangkan untuk memasak, juru masak telah dikirim ke setiap halaman. Namun, juru masak di Pengadilan Songtao tidak ada hubungannya, karena Madam Muda Ketiga merasa bahwa/itu makanan yang dia hasilkan tidak cukup baik. Awalnya, ketika Chu Lian membawa pelayan pribadinya ke sana, ingin makan sendiri, juru masak itu tidak terlalu rela. Namun, setelah makan makanan yang pernah dilakukan Madam Muda Ketiga, sikapnya telah menghasilkan 180 besar. Dia hampir seperti seekor anjing, menunggu di dekat pintu setiap hari untuk Madam Muda Ketiga untuk datang lagi. Semua pelayan di Pengadilan Songtao diberkati dengan keberuntungan untuk memakan piring yang dibuat oleh instruksi Chu Lian, setiap hari. Chu Lian ingin memastikan mereka sudah cukup makan juga, jadi dia akan selalu memesan lebih banyak untuk dibuat. Pegawai Senior Zhong dan Hamba Senior Gui, serta pelayan lainnya, semuanya duduk di satu meja. Dia telah menjadi pelayan kelas dua yang melayani Countess Jing'an saat dia masih muda. Setelah melahirkan anak, dia menjadi pengasuh He Changdi. Dia memiliki dua anaknya sendiri, dan menantunya yang tertua menikahi anak kembar dua tahun yang lalu. Dia telah mengkhawatirkannya, jadi dia telah kembali ke desanya untuk mengurus menantunya. Baru beberapa hari yang lalu dia menerima permintaan He Sanlang dan bergegas kembali ke Jing'an Estate untuk mengambil jabatan lagi. Itu hanya makanan untuk menjaga perut Anda tetap kenyang. Apakah itu layak mendapat begitu bersemangat? Bukannya mereka tidak diberi makan secara teratur, atau bahwa/itu mereka adalah beberapa orang miskin yang menganggap dirinya beruntung mencicipi beberapa daging setiap beberapa bulan sekali. Rasa hina di hatinya terhadap pelayan Madam Muda Ketiga meningkat, dan dia berpikir bahwa/itu Guru Muda Ketiga telah pintar untuk mengirimnya ke sini untuk mengawasi Madam Muda Ketiga. Dia dan orang-orang di sekitarnya bertindak di bawah stasiun mereka. Mereka harus diawasi sehingga mereka tidak mempermalukan nama Rumah Jing'an. Pegawai Senior Gui dengan dingin mengamati ekspresi wajah Senior Servant Zhong. Dia bisa melihat bahwa/itu Hamba Senior ini melihat ke bawah pada Nona Keenam mereka. Sudut bibirnya terangkat, mengejeknya saat dia memberi isyarat kepada pelayan wanita kelas bawah. "Bawa makanannya." Pegawai Senior Gui melihat Jingyan. Hamba Senior Zhong, yang duduk di depannya, juga menembaki Senior Servant Gui dengan tatapan menghina. Sebentar lagi, para pelayan membawa porselen putih yang berisi mie. Mereka menempatkan mereka di atas meja pertama, lalu meletakkan beberapa lauk samping berikut ini. Acar segar yang renyah, jamur telinga kayu yang dibungkus kulit krokok, dan kedelai yang telah diawetkan dengan benar. Semuanya digoreng dengan daun bawang cincang cincang. Titik-titik hijau yang cerah bersinar di atas sup putih susu seperti zamrud yang berkilau. Uap naik dari porselen putih, mengaitkan selera semua orang yang hadir. Hamba Senior Zhong menatap mie jamur di depannya dengan mata melebar. Ketika dia mengingat jamur hambar yang telah dimakannya sebelumnya dan membandingkannya dengan mie jamur yang disiapkan dengan sempurna dan lezat di hadapannya, dia tidak dapat menahan tegukannya. Tanpa memberi waktu untuk menyuarakan pertanyaannya, semua orang di meja mengambil sumpit merekadan mulai makan. Pesta itu tepat sebelum mereka;Siapa yang mau repot dengan pembicaraan? Hanya suara nyanyian mie yang hilang yang bergema di aula. Semua pelayan muda menanggalkan rahmat dan ketenangan mereka yang biasa untuk syal makan mereka. Mereka tidak dapat membantu makan dengan cepat! Mereka telah melihat bahwa/itu tidak banyak yang tertinggal di pot. Demi mangkuk kedua, mereka harus makan secepat mungkin! Pegawai Senior Zhong menelan kata-katanya dan melihat Wenlan dan Wenqing. Kemudian, dia mengambil sumpitnya, mengambil beberapa mie, dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Suatu saat dia mengunyahnya, dan selanjutnya, kecepatan sumpitnya meningkat tajam Tidak sampai seteguk terakhir sup kental telah hilang di tenggorokannya sehingga dia mengeluarkan napas panjang. Dia merasa segar kembali, dan rasanya yang lezat masih ada di lidahnya. Sayangnya, porsi mie itu sedikit di sisi kecil. Dia belum kenyang. Jadi, dia berpaling ke pelayan di belakangnya dan berkata, "Bawakan aku mangkuk lain!" Pelayan tampak bermasalah saat dia menjawab, " Momo , disana ... tidak ada lagi mie ..." Apa? Tidak ada lagi? Hamba Senior Zhong menahan keinginan untuk memuntahkan darah. Dia baru saja melihat segumpal mie penuh, tapi semuanya hilang begitu saja? Jenis nafsu makan apa yang dimiliki orang-orang ini? Pegawai Senior Zhong mengarahkan kepalanya ke panci besar di dekatnya. Seperti yang diharapkan, hanya ada beberapa sendok sup yang menyedihkan yang tertinggal di panci mie jamur sekali penuh. Seorang pelayan wanita berpakaian zamrud bahkan menuangkan sup terakhir ke dalam mangkuknya ... Pegawai Senior Gui sudah menjadi veteran berpengalaman dalam pertarungan makanan, jadi dia jauh lebih tenang dari pada Senior Servant Zhong. Dia meletakkan sumpitnya dan tersenyum elegan pada Senior Servant Zhong. "Hamba Senior Zhong, tolong luangkan waktumu untuk makan. Aku akan pergi dan beristirahat sekarang. " Pegawai Senior Zhong menunduk menatap mangkuknya yang benar-benar kosong sebelum melihat siluet pelaut Senior Servant Gui. Dalam hati, dia mengamuk, 'Saya ingin menikmati makanan saya perlahan-lahan, tapi Anda orang gila memakan semuanya sebelum saya bisa bereaksi. Apa yang harus saya makan? ' Dalam perjalanan pulang ke kamar mereka, Wenqing tidak tahan untuk tidak berkata, " Momo , makanan di sini sangat lezat, tapi saya tidak bisa makan isi saya!" Pegawai Senior Zhong memutar matanya. Dia juga tidak bisa memakannya! Dengan demikian, Pegawai Senior yang awalnya tenang dan megah Zhong memutuskan untuk makan lebih cepat pada makanan berikutnya, jadi dia mungkin bisa mendapatkan porsi kedua! TL Catatan: mie jamur terdengar lezat ~ mie buatan tangan, bahkan!

BOOKMARK