Tambah Bookmark

333

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 76

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 76: Perayaan Panjang Umur Marquis Dingyuan (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Melihat Chu Lian mengangguk puas, Hamba Senior Zhong memiliki keinginan untuk menutupi wajahnya karena malu. Sang matriark sudah bertambah umur, jadi dia tidak banyak tidur, terutama di musim panas seperti ini. Dia sudah bangun untuk sementara waktu. Saat Chu Lian tiba di Aula Qingxi, ibu mertua baru saja menyelesaikan sarapannya. Chu Lian menyapanya dengan cara tradisional anggota keluarga junior, dan Matriarch He melambaikan tangannya ke depan dengan mata yang terbalik dan tersenyum. "Istri Sanlang, duduklah di samping Nenek." Chu Lian duduk di bangku rendah selangkah di bawah matriark. Dia menatap Matriark Dia saat dia bertanya, "Nenek, apakah ada kabar dari suami saya?" Dia baru saja menikah dengan He Changdi selama beberapa hari dan keduanya tidak menyelesaikan pernikahan mereka. Changdi bahkan memperlakukannya dengan bahu dingin. Tidak peduli seberapa luar biasa penampilannya, Chu Lian sama sekali tidak merasakan perasaan padanya. Dia hanya bertindak sebagai istri setia untuk kepentingan matriark. Meskipun dia tidak menyukai tindakan He Changdi, dia menyukai sang matriark. Sejak hari kedua pernikahannya, saat upacara minum teh, dia bisa melihat perhatian dan perhatian asli nenek tua ini untuknya. Chu Lian tidak akan membiarkan siapapun yang memperlakukannya dengan baik menjadi sedih. Matriark Dia menghela napas dan mengusap rambut lembut Chu Lian. "Sanlang itu benar-benar ... istri Sanlang, jangan khawatir terlalu banyak tentang dia. Saya sudah meminta Dalang untuk mengirim orang-orang dengan pertanyaan. Akan segera ada berita. " Chu Lian dengan patuh mengangguk;Dia tidak tampak seperti berita ini yang sangat mengejutkannya, atau memang sesuatu yang istimewa. Namun, kurangnya ekspresi ini yang membuat hati ibu menjadi sakit dalam simpati. Dia adalah orang yang memohon kepada janda permaisuri untuk seorang gadis dari Rumah Yingguo, tapi sekarang, gadis itu harus menderita hidup seperti janda saat suaminya masih hidup. Dengan demikian, dia merasa sedikit lebih bersalah dibanding anggota keluarga lainnya. Chu Lian melihat kegelapan merayap ke wajah matriark dan dengan terburu-buru mencoba mengubah topik pembicaraan. "Nenek, apa yang kamu punya untuk sarapan hari ini?" Segera setelah dia bertanya, Chu Lian hampir tersipu malu. Apa yang salah dengan dia? Satu-satunya topik yang bisa dia dapatkan terkait dengan makanan? Namun, dia tidak dapat mengingat kembali kata-katanya, jadi satu-satunya hal yang dapat dia lakukan adalah menekan wajahnya yang memerah dan menatap Matriarch He. Ibu matriark bisa melihat malu di wajah Chu Lian, jadi dia tertawa terbahak-bahak. "ada apa? Anda tidak punya cukup makan di halaman Anda sendiri? " Chu Lian tersipu pada Matriarch Dia menggoda. Tentu saja dia sudah memakannya! Setengah keranjang sup pangsit sudah masuk ke perutnya! Bahkan sekarang, Chu Lian masih merasa kembung. Matriark Dia sudah tua. Anak perempuannya sudah lama meninggalkan perkebunan tersebut, dan menantu perempuannya telah melahirkan tiga anak laki-laki. Saat Madam Zou menikah dengan perkebunan itu, usianya sudah lebih dari dua puluh tahun. Matriark Dia tidak memiliki perusahaan wanita muda berusia sekitar lima belas tahun seperti Chu Lian dalam waktu yang lama, jadi dia senang melihat reaksi polosnya lebih banyak lagi. Ketika dia melihat bahwa/itu Chu Lian sudah memerah dan tidak tahu bagaimana menjawabnya, senyum di wajahnya tumbuh. "Nenek tidak memiliki nafsu makan yang sangat baik di musim panas. Aku hanya makan setengah mangkuk sarang burung merah. Ketika Anda kembali ke halaman Anda, saya akan membiarkan Senior Servant Liu membawa setengah kiloonya untuk Anda nanti. Kamu masih tumbuh seusiamu, jadi kamu harus memastikan kamu memiliki cukup nutrisi. " Matriark Sarang burung walet merah mungkin tidak bisa dibeli dengan uang, dan kemungkinan besar berasal dari istana. Ibu sekolah adalah teman baik dengan janda permaisuri, jadi mungkin itu hadiah. Chu Lian tidak berani menerima sesuatu yang diberikan janda permaisuri kepada Matriark He. Dia cepat menggelengkan kepalanya. "Nenek, tidak perlu untuk itu. Tubuhku sembuh sempurnaengkau! Jika saya mengkonsumsi lebih banyak nutrisi, saya akan gemuk! " "Anda khawatir gemuk dengan sosok kecil seperti itu?" Matriark Dia tersenyum lebar. "Nenek, jika Anda benar-benar ingin memberikannya, mengapa tidak memberikannya kepada Ibu?" Matriark Dia membeku sejenak dan menghela nafas. "Nak, Anda selalu memikirkan orang lain." Chu Lian menatap ekspresi Matriark dengan penuh kasih sayang. "Ibu adalah ibu suami saya sendiri. Bagaimana mungkin Ibu bisa dihitung sebagai orang luar? " Kehangatan melelahkan Matriark Dia hati dan dia menusuk hidung kecil Chu Lian. "Istri Sanlang, Anda benar-benar anak yang baik. Baiklah, Nenek akan mengirim beberapa sarang burung merah ke ibumu. Sebaiknya kamu juga ikut denganmu juga. " Karena matriark sudah begini, tidak masuk akal jika Chu Lian terus menurun. Madam Muda Tertua tiba di luar beberapa saat saat mereka sedang berbicara. Dia kebetulan kebetulan mendengar kata-kata Matriark saat dia masuk. Dia menundukkan kepala dan sedikit mengerutkan kening. Karena punggung Madam Zou menuju ke cahaya, tidak ada yang melihat ekspresi wajahnya. Seorang pelayan mengangkat tirai di pintu masuk ruangan dan membiarkan Madam Zou masuk. "Nenek." Setelah Madam Zou mengangguk sambil menyapa, dia duduk di Matriarch Dia sisi lain. Matriark Dia tersenyum saat melihat Madam Zou. "Istri Dalang, mengapa kamu kemari begitu awal?" Tidak ada perubahan ekspresi wajah Madam Zou sama sekali. Sudut bibirnya terangkat anggun. "Nenek, apa kamu sudah lupa? Ini hari istirahat bagi semua pelayan di rumah kita hari ini. " Setiap hari, Madam Zou harus mendengarkan semua pelayan di setiap halaman di perkebunan membuat laporan mereka. Dia hanya akan datang ke Balai Qingxi untuk menyambut sang matriark saat dia selesai. Setelah itu, dia akan mengunjungi ibu mertuanya. "Itu benar, ini hari keenam belas hari ini. Nenek lupa tentang tanggalnya. " Madam Zou bertukar kabar kecil dengan orang tua itu untuk beberapa lama, tapi melihat bahwa/itu Matriarch Dia sama sekali tidak menyebutkan sarang burung merah, dia tidak bisa tidak merasa kecewa. TL Catatan: Ada banyak jenis sarang burung yang tersedia di luar sana. Sarang burung merah/darah yang mereka miliki di sini umumnya dianggap mengandung darah dari burung induk, tapi warna merah sebenarnya berasal dari mineral dari lingkungan (misalnya: gua batu kapur). Berikut adalah beberapa sup lezat ~ Sup sarang burung merah Dan informasi lebih lanjut tentang jenis sarang burung dapat ditemukan di sini: www.novelgratis.com/2014/08/birds-nest-soup.jpg

BOOKMARK