Tambah Bookmark

345

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 88

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 88: Persik Segar (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Xiao Bojian masih berdiri di tempat yang sama. Hanya dengan tiga langkah, Heir Zhengguo berhasil sampai di sisinya dan mencoba untuk memulai percakapan. "Senior Xiao, tebak apa yang terjadi di seberang kolam? Haha, ini sangat hidup! Saya tidak berpikir sesuatu yang begitu menarik akan terjadi pada pesta panjang umur Old Marquis Dingyuan. Saya tidak melakukan perjalanan ini dengan sia-sia! " Jika bukan karena fakta bahwa/itu orang banyak di sana benar-benar perempuan dan bahwa/itu Pewaris Zhengguo belum bertunangan, dia mungkin akan pergi untuk melihat-lihat dirinya sendiri, berkat sifatnya yang sibuk. Xiao Bojian melirik dengan tenang ke arah Heir Zhengguo. Ciri-cirinya sudah lebih halus dari pada wanita, tapi sekarang setelah dia menekan bibirnya yang sudah kurus, kombinasi ekspresinya dan kecantikan membuatnya terlihat seolah-olah menahan keinginannya. Bahkan sebagai orang yang lurus sendiri, Heir Zhengguo hampir terpesona oleh pemandangan itu. "Pakar Zhengguo, tolong langsung ke intinya. Aku tidak suka memukul-mukul sekitar semak. " Pewaris Zhengguo tidak ditunda oleh sikap dingin Xiao Bojian. Dia terbiasa dengan rasa dingin esainya yang pedas dan sepertinya tidak tertarik dalam segala hal, jadi dia pikir tidak ada gunanya menggodanya. Dia menjelaskan semua yang telah terjadi pada Xiao Bojian segera. "Benar, berbicara tentang Madam Muda Ketiga ini dari Rumah Jing'an, bukankah dia yang membuat mochis hujan yang dibawa Nenek kembali beberapa hari yang lalu? Karena dia bisa membuat makanan pencuci mulut seperti itu, roti persik umur panjang ini pastilah tidak berarti baginya. Ha ha! Nyonya Huang akan kehilangan hari ini dengan sangat baik. Aku benar-benar tidak sabar untuk melihat ekspresi kesal di wajahnya! " Gelombang emosi yang besar muncul di dada Xiao Bojian, bahkan saat dia tampak tenang saat mendengarkan kata-kata Heir Zhengguo. Bahkan lebih banyak pikiran berputar-putar di dalam kepalanya. Bagaimana mungkin Lian'er memprovokasi Imperial Putri Leyao? Sudah jelas bahwa/itu seluruh kejadian itu adalah jebakan. Zou Yuanqin, Putri Kekaisaran Leyao, dan Nyonya Huang berada di sisi yang sama. Apa yang Lady Yang rencanakan untuk mendorong Lian'er ke dalam hal-hal seperti itu? Dan itu dia Changdi! Karena dia sudah menikahinya, mengapa dia memperlakukannya seperti itu? Orang seperti itu tidak pantas untuk memiliki Lian'er! Badai terjadi di mata berbentuk almond Xiao Bojian saat jantungnya terkatup rapat. Dia membenci dirinya sendiri sedikit karena tidak memiliki kekuatan apapun. Dia bahkan tidak bisa menolong Chu Lian saat dia membutuhkan pertolongan, dan dia hanya bisa membiarkannya menghadapi masalah itu sendiri. Karena Dia Sanlang tidak layak untuknya, maka jangan salahkan dia karena mencuri punggungnya! Semua orang yang membuat masalah bagi Lian'er hari ini ... dia akan membayar mereka kembali di masa depan! ...... Sementara itu, Chu Lian sibuk mengajar dua pelayannya bagaimana cara mengungsikan adonan di dapur. Jika dia bisa mendengar pemikiran Xiao Bojian saat ini, dia pasti akan memutar matanya ke arahnya. Dia bahkan akan menawarinya jawaban: "Shoo, pergi berdiri di tempat lain. Jangan ganggu dengan moneymaking saya. " Apakah ibu Anda tahu betapa menyesatkan pemikiran Anda? Sayangnya, Chu Lian tidak tahu apa yang sedang terjadi di benak Xiao Bojian. Dia sibuk seperti lebah di dapur. Keempat pegawai senior yang mengikutinya ke sini adalah orang-orang Madam Huang dan Lady Yang. Tak satu pun dari mereka bisa membantu membuat roti. Karena Tuan Tuan De'an Restaurant telah membuat roti persik umur panjang di dapur pastinya beberapa waktu yang lalu, dia tidak kekurangan bahan-bahan yang diperlukan. Pada awalnya, keempat pelayan senior tersebut terus memantau proses persidangan. Pegawai senior Madam Huang bahkan tampaknya telah tumbuh di atas kepala mereka dari semua tatapan mereka. Namun, seiring berjalannya waktu, mata pelayan senior melebar;Pelayan Madam Huang sangat cemas sehingga keringat dingin mulai muncul di tubuh mereka. Namun, mereka sama sekali tidak dapat meninggalkannya karena pelayan Lady Yang mengawasi mereka.

BOOKMARK