Tambah Bookmark

348

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 91

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 91: Jackpot (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! "Saya tidak mengharapkan Ibu Muda Muda dari House Jing'an memiliki bakat seperti itu sama sekali. Kami telah memperluas cakrawala kami hari ini. "Setelah mengatakan demikian, Madam Huang mengirim pelayan pribadinya untuk membawa nampan asesoris ke Chu Lian. Namun, hanya dia sendiri yang tahu betapa konflik yang dia rasakan di dalamnya. Gelang mutiara itu adalah aksesori kesukaannya! Ketika pelayan itu mengangkat nampan, Madam Huang menyipitkan matanya dengan sengaja ke arah Chu Lian. Tampilan itu adalah peringatan, keras dan jelas, menyuruhnya untuk tidak menerima aksesori itu. Namun, nyonya muda yang berdiri di tengah kerumunan itu menunduk, menunjukkan dahi yang halus dan tengkuknya yang indah. Dia mengulurkan tangan dengan jari-jarinya yang ramping dan menerima nampan peraknya. Dia sama sekali tidak mengangkat kepalanya dari awal sampai akhir. Tidak ada yang bisa tahu apakah dia tidak bisa merasakan tatapan mengancam Madam Huang, atau apakah dia benar-benar tidak menyadarinya sama sekali. Madam Huang meremas saputangan di tangannya. Dia tidak akan pernah menduga Chu Lian memenangkan taruhannya. Imperial Princess Leyao tidak tahan untuk berpisah dengan patung qilin emasnya. Dia ingin memintanya kembali, tapi Wei Fengzi menghentikannya. Ketika Lady Yang melihat betapa frustalnya Madam Huang kehilangan, dia merasa sangat bahagia. "ada apa? Apakah Anda terluka untuk gelang mutiara Anda, Madam Huang? " Nyonya Huang sangat kesal karena hampir memuntahkan darah. Meskipun dia benar-benar tidak tahan melepaskan gelangnya, dia harus berpura-pura bersikap murah hati di permukaan. "Apa yang kau katakan, Lady Yang? Itu hanya gelang. Tidakkah kamu memasukkan gelang karang sendiri? " Mata Lady Yang berkerut karena tersenyum. Dia akan melepaskan sejumlah gelang karang hanya untuk melihat Madam Huang memakan kata-katanya seperti ini. Chu Lian dengan lembut tersenyum setelah menerima nampan perak dan membungkuk kepada masing-masing orang secara bergantian. "Terima kasih banyak kepada Imperial Princess Leyao, Putri Kerajaan Duanjia, Nyonya Huang, Nyonya Yang, dan nyonya-nyonya mulia untuk anugerahmu yang murah hati." Haha! Dia telah memukul emas kali ini! Ketika dia mendongak sedikit dan melihat ekspresi tak kenal nyali, senyum di wajah Chu Lian mulai sedikit terdengar. Dia bukan orang yang memulai taruhannya! Mereka adalah orang-orang yang menawarkan harta mereka kepadanya;tidak menerima mereka akan menjadi konyol. Orang banyak menyaksikan Madam Muda Ketiga dari Tuan Jing'an tersenyum dengan matanya berkedip-kedip sebelum dia melewati nampan keseluruhan ke pelayannya untuk disimpan. Nyonya merasa kehilangan dan merasa iri pada titik pendarahan. Meskipun Chu Lian telah mengambil seluruh nampan hadiah tanpa berpura-pura sopan, tidak ada yang menganggapnya serakah. Beberapa orang gila bahkan mengira dia asli. Saat Chu Lian mendongak, matanya bertemu dengan tatapan Royal Princess Duanjia. Anehnya, Putri Kerajaan Duanjia bahkan tersenyum padanya. Pelayan berpakaian hijau bergegas masuk dari luar Pengadilan Mei. Ketika sampai di Madam Huang, dia mengayunkan sopan santun sebelum menanyakan umur persik yang panjang. Saat Lady Yang mendengarnya, dia tertawa dan menunjuk sepiring sisa roti persik umur panjang di atas meja batu. "Itu adalah buah persik umur panjang yang disiapkan Ibu Huang Anda. Bawa mereka kembali. " Pelayan melihat Madam Huang dengan heran. Nyonya Huang hanya merasa tidak enak setelah seluruh keributan, jadi dia hanya melambaikan tangan dan membiarkan pelayan itu membawa roti persik ke perjamuan di pelataran luar. Pelayan berpakaian hijau berjalan ke meja batu. Begitu melihat roti persik yang tampak realistis, matanya hampir terjatuh dari tatapannya. Dia cepat-cepat mengembalikan indranya dan dengan hati-hati meletakkan piring itu ke dalam kotak sebelum segera pergi. Setelah seluruh lelucon berakhir, para nyonya yang hadir menarik napas lega. Mereka juga mendapat cerita menarik untuk diceritakan kembali kepada keluarga mereka begitu mereka kembali! Chu Lian mengangguk dalam ucapan seorang junior kepada Lady Yang sebelum membawa pelayannya keluar dari kerumunan dan ke tempat yang tidak berpenduduk. Chu Lian mengerutkan kening dan mengangguk saat menyapa Madam Rong. "Kakak perempuan tertua." Nyonya Rong memegang Chu Ltangan ian dan, suaranya penuh perhatian, berkata, "Saya senang Anda baik-baik saja, Miss Lian. Anda telah menakut-nakuti Kakak Mertua sampai mati. " Setelah mengatakan demikian, dia melihat Madam Zou bergegas menghampiri pelayannya. Setelah melihat Chu Lian, Madam Zou berjalan cepat. "Madam Jing'an datang untuk mencariku. Kakak perempuan tertua, mengapa Anda tidak membawa Suster Kelima dan Suster Kedelapan lagi untuk waktu yang lama? "Dengan itu, dia membungkuk kepada Madam Rong dan pergi menemui Madam Zou. Madam Rong melihat ramping Chu Lian kembali saat dia pergi, cahaya di matanya semakin gelap. Sepertinya Miss Lian menyalahkannya. ...... "Pewaris Zhengguo, itu benar Kudengar roti itu persis seperti buah persik segar, dan bahkan memiliki aroma buah segar yang samar. Setelah mencubitnya terbuka, mereka bahkan mengisinya. Mereka adalah sesuatu yang belum pernah didengar atau dilihat sebelumnya! " Ahli waris Zhengguo pernah mencicipi mino Chu Lian sebelumnya. Setelah mendengar deskripsi pelayan laki-laki itu, dia hampir meneteskan air liur. "Apa mereka benar-benar bagus?" tanya Heir Zhengguo ragu. Pelayan itu terkekeh. "Hamba ini mendengar dari para pelayan di Pengadilan Mei. Mereka tidak bisa melihat mereka secara pribadi, tapi Lady Yang makan tiga dari mereka dalam satu perjalanan. Pasti lezat. "

BOOKMARK