Tambah Bookmark

349

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 92

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 92: Rahasia (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Heir Zhengguo menarik Xiao Bojian dengan satu tangan dan tersenyum. "Senior Xiao, saya tidak berpikir bahwa/itu Madam Muda Ketiga dari House Jing'an sangat berbakat." Pelayan itu bisa mendengar kebahagiaan dengan suara Heir Zhengguo, jadi dia segera melanjutkan laporannya. "Heir Zhengguo, pelayan ini mendengar bahwa/itu roti persik umur panjang yang dilakukan Madam Muda Ketiga dikirim ke pesta yang terletak di pelataran luar. Jika Pakar Zhengguo ingin mencicipinya, mengapa tidak pergi ke ruang perjamuan? Pesta akan segera dimulai. " "Baiklah, terimakasih untuk kabar tersebut." Pakar Zhengguo dengan santai melempar kacang yang terbuat dari emas;Pelayan itu dengan tergesa-gesa menerimanya dan mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada tuan muda sebelum pergi. Sebagai ahli waris Zhengguo mengipasi dirinya sendiri, dia berseru, "Senior Xiao, ayo pergi! Kita harus buru-buru ke sana atau tidak akan ada yang tersisa untuk kita. " Xiao Bojian pergi bersama dengan Heir Zhengguo diam-diam. Pada sekitar waktu yang sama, pangeran yang duduk di lantai tiga Pengadilan Qingfeng juga berdiri. Sudut bibirnya melengkung. "Ayo pergi. Ke pelataran luar. " Meskipun Dinasti Wu Besar lebih berpikiran terbuka dibandingkan dengan dinasti sebelumnya, mereka masih memisahkan laki-laki dan perempuan bila memungkinkan. Jadi, kedua jenis kelamin itu duduk di ruangan yang berbeda. Chu Lian mengikuti di belakang Madam Zou dengan patuh. Siapa pun yang memandangnya sekarang tidak akan mengira bahwa/itu dia adalah Madam Muda Ketiga yang sama yang baru saja memutarbalikkan meja di atas sekelompok madam mulia di Pengadilan Mei. Sementara House Dingyuan makmur baik dalam jumlah maupun kekayaan dan tampak seperti rumah bangsawan yang hebat, kebenaran dari masalah ini adalah cabang utama dan cabang kedua saling bertengkar. Madam Zou adalah seorang wanita muda dari cabang kedua, dan juga merupakan cucu tertua dari keluarga tersebut. Bibinya sama sekali tidak menyukaiku, dan juga tidak perlu khawatir menyinggung House Jing'an. Tidak ada batasan untuk apa yang bisa dilakukan bibinya. Madam Zou diberitahu saat mencapai Pengadilan Mei bahwa/itu putrinya yang bungsu secara tidak sengaja jatuh dari gunung dekoratif dan terluka. Dia telah bergegas seperti seseorang telah membuatnya terbakar, hanya untuk menemukan bahwa/itu putrinya hanya mengikis lututnya. Saat itu, dia mulai merasa ada yang tidak beres. Namun, dia tidak menduga bahwa/itu target sebenarnya bibinya adalah Chu Lian. Madam Zou ke dalam hati menghela napas dan berpaling ke Chu Lian. "Suster ipar ketiga, itu adalah kesalahan Ibu Sulung-in-Law karena tidak menjagamu dengan baik dan membiarkanmu menderita. Pegang saja aku sekarang. " Chu Lian menggelengkan kepalanya dan tersenyum. "Ini bukan kesalahan Ibu Sulung-in-Law! Bahkan jika mereka tidak menangkapku kali ini, mereka memiliki seribu satu trik lain yang bisa mereka gunakan untukku Kecuali aku tidak pernah keluar rumah lagi, aku pasti akan jatuh ke salah satu dari mereka. Jangan bawa ke hati. Aku bahkan mendapatkan beberapa aksesoris bagus hari ini! " Madam Zou ingin mengatakan sesuatu, tapi dia berhenti saat dia hendak berbicara. Berpikir tentang kejutan yang harus dialami Chu Lian sekarang, dia memutuskan untuk menyimpan sisa kata-katanya saat mereka kembali ke Jing'an Estate. Tidak benar-benar hal yang baik untuk mengambil asesoris dari para bangsawan dan putri mulia itu. Madam Zou menepuk tangan Chu Lian dan membawanya ke halaman tempat para tamu wanita akan ikut serta dalam perjamuan tersebut. Di dalam hatinya, dia memutuskan untuk kembali ke rumah dengan cepat begitu perjamuan berakhir sehingga mereka bisa menghindari perangkap lain yang dibuat oleh bibinya, Madam Huang. Pada akhirnya, semuanya berjalan lancar dan para tamu diundang untuk berjalan-jalan ke Dingbo Pavilion setelah pesta. Chu Lian mohon diri dan beristirahat di kamar tamu dengan dua keponakannya selama beberapa jam. Madam Zou ingin pergi sedini mungkin dan Chu Lian tidak ingin terus tinggal di Dingyuan Estate, jadi sebelum senja, mereka mengirim seseorang untuk memanggil gerbong Rumah Jing'an.

BOOKMARK