Tambah Bookmark

358

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 101

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 101: Hadiah di Kembali Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Masih panas keluar, dan Chu Lian sudah memakan semua kue kering ini sebelumnya di kehidupan sebelumnya, jadi dia hanya memiliki sedikit untuk memuaskan selera budaknya. Di sisi lain, para pelayan di Pengadilan Songtao dengan senang hati mengundurkan diri saat mereka mengagumi makanan pencuci mulut. Setelah mencicipi makanan penutup Chu Lian, permen yang terkenal oleh Cook Zhou yang dibuat pada masa lalu tidak dapat dimakan sebagai perbandingan. Mereka tidak pernah berpikir bahwa/itu piring kecil makanan penutup seperti ini bisa memiliki begitu banyak bentuk dan citarasa yang berbeda. Isian di masing-masing berbeda, dan begitulah bentuknya. Bahkan ada rasa manis dan asin! Langit, jika Chu Lian tidak benar-benar membuat mereka, mereka tidak akan percaya bahwa/itu mungkin ada makanan pencuci mulut yang lezat di bumi, bahkan jika Anda mengalahkan mereka sampai mati. Delapan rasa lebih mengejutkan daripada roti persik umur panjang. Favorit Fuyan adalah yang berisi isian tanggal merah. Bagian luar terasa lembut dan garing sementara bagian dalamnya dipenuhi aroma harum, bahkan ada aroma merah. Dia makan begitu banyak sehingga pipinya menonjol seperti seekor tupai kecil yang menimbun makanannya. Saat membagikan permen itu, Xiyan tersenyum dan meletakkannya yang berbentuk seperti bunga persik dengan isian merah yang masuk ke piring Fuyan. "Ini, kucing kecilmu serakah. Meskipun Madam Muda Ketiga membuat banyak dari ini, hanya ada cukup banyak bagi kita untuk berbagi. Berikut adalah tanggal merah ekstra yang dibumbui. Jika Anda suka memakannya, mengapa tidak meminta Madam Muda Ketiga untuk resepnya? Kemudian Anda bisa membuatnya sendiri di lain waktu. " Fuyan membeku sesaat di tengah mengunyah. Dia menatap Xiyan dengan mata lebar, yang tidak memperhatikan tatapannya saat dia sedang menyebarkan permen. Ini adalah bagaimana hal itu selalu kembali ke Yingguo Estate. Meskipun dia dan Xiyan telah ditugaskan untuk melayani Madam Muda Ketiga pada hari yang sama, karena alasan tertentu, Madam Muda Ketiga lebih menyukai Xiyan dan selalu mempercayakannya dengan lebih banyak tugas. Tentu saja, dia tidak suka kalah dari Xiyan, tapi Xiyan sering menjaganya, memberinya pilihan pertama dari makanan enak mana pun. Mereka memakan kurma merah bersama beberapa waktu lalu, dan Xiyan juga menyukai mereka. Tapi bukannya menyimpan kue merah itu memberi kue kering untuk dirinya sendiri, Xiyan memberi mereka khusus untuknya. Xiyan tidak sadar akan pikiran berputar-putar di hati Fuyan. Dia tersenyum saat meletakkan kue berbentuk delima yang diisi dengan pasta lada asin ke piring Wenqing. Wenqing berjongkok dan memakan makanan pencuci mulutnya dengan kecil, menikmati gigitan, benar-benar diam. Makanan penutup ini sesuai dengan selera budinya dengan sempurna. Dia tidak pernah menyukai hal-hal yang manis, tapi sebagian besar permen di ibukota itu manis. Dia belum pernah makan asinan asin yang rasanya sudah lada sebelumnya. Namun, semakin dia menikmatinya, semakin dia memikirkan surat yang memberatkan yang dia hilang. Hal itu membuatnya merasa semakin tidak nyaman pada detik kedua, menyebabkan kue itu kehilangan semua rasa indahnya di mulutnya. Sementara itu, di halaman Countess Jing'an, Miaozhen tengah menayangkan meja berbentuk bulat berbentuk drum. "Madam, saya bertanya-tanya bagaimana Madam Muda Ketiga muncul dengan gagasan ini!" Mungkin karena pada akhirnya memakan makanan, wajah pucat pasi dan lapang Jing'an agak memerah. Dia melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa/itu dia sudah kenyang. "Gadis itu, dia seharusnya tidak pergi ke masalah ini. Aku tidak bisa menyelesaikan semuanya. Kenapa kamu tidak berbagi sisanya? Jika kita membiarkannya terlalu lama, itu akan dimanjakan besok. Ah ... saya tidak punya banyak untuk menghargai dia dengan sekarang ... " Miaozhen mengusap sudut mulut Countess Jing'an dengan saputangan. "Madam, apa yang kamu katakan? Madam Muda Ketiga melakukan ini karena kesalehan, dan bukan untuk hadiah. Tidakkah kamu mendengar dari Madam Muda Ketiga bahwa/itu dia menerima Restoran Guilin dari matrhari ini? Madam, Anda sangat ahli dalam mengelola bisnis saat Anda masih muda. Mengapa Anda tidak memberinya beberapa petunjuk saat dia datang untuk salam setiap hari besok? " TL Catatan: Dalam catatan seorang penulis dari bab sebelumnya, ada orang yang mengeluh kepada penulis bahwa/itu dia tidak sering memperbarui, jadi penulis mulai memuatkan 1k kata bab (seperti yang ini ) untuk memperbarui lebih sering lol

BOOKMARK