Tambah Bookmark

362

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 105

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 105: Kekuatan Kue Ringan (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Lord Yang tumbuh bahkan menggerutu saat memikirkan bagaimana bahkan sensor tanpa malu-malu yang telah mengajukan sebuah petisi terhadapnya telah memakan roti persik umur panjang, sementara di sisi lain, dia hanya bisa membayangkan seperti apa rasanya . Tidak ada jalannya hari ini;Apakah karena dia melewatkan makan salah satu roti yang beruntung itu? Delapan kue kering disusun di dalam keranjang bambu hijau yang indah. Mereka masing-masing memiliki bentuk yang berbeda, dan peony merah muda yang terletak di samping membuat mereka sangat eye-catching. Lord Yang mengambil sepotong kedua berbentuk seperti buah persik. Oh? Yang ini terasa seperti kacang chestnut. Sebuah novel, rasa manis, dengan aroma chestnut yang berlama-lama di dalam mulut lama setelah kue itu dimakan. Bagian ketiga berbentuk seperti tangan dan memiliki aroma mawar. Meski sudah makan begitu banyak, dia belum sakit karenanya. Yang satu ini memiliki rasa yang elegan dan ringan, yang sangat sesuai dengan seleranya. ...... Pada saat Lord Yang kembali sadar, dia menemukan bahwa/itu hanya ada dua potong tersisa di seluruh kotak permen. Tangan yang dilewatkannya ke arah sisa makanan dengan canggung mundur. Pelayan di sebelahnya telah melihat sepanjang waktu dengan matanya berkedut-kedut. Dalam hati, dia berpikir, 'Tuanku, itu dimaksudkan untuk menjadi hadiah kembali bagi nyonyanya! Bagaimana Anda bisa makan begitu banyak dari mereka, begitu saja? ' "Bawa ini, kita akan pergi ke pelataran dalam untuk mengunjungi gubukmu." Lord Yang terbatuk untuk menyembunyikan rasa malunya saat dia menyampaikan perintahnya ke pelayan pria. Dalam perjalanan ke pelataran dalam, Lord Yang menyimpan monolog batin yang konstan untuk menjalankan/lari keluhan. Rumah itu Jing'an terlalu kecil. Bagaimana mereka bisa mengirim kotak kecil seperti itu - hanya delapan kue kering! - sebagai hadiah kembali? Hanya ada satu dari masing-masing rasa juga! Jadi saat dia menyelesaikan satu kue dalam dua gigitan, itu berarti dia tidak dapat memiliki rasa lain yang sama. Mereka tiba di halaman utama pelataran dalam menghadap Lady Yang yang berbicara dengan menantunya. Lady Yang menoleh dan langsung melihat suaminya. Dia berdiri dan menyambutnya sambil tersenyum. "Sayang, kenapa kamu kembali begitu pagi hari ini?" Tanyanya. Ketika melihat kotak brokat yang dibawa pelayan itu, senyum di wajahnya semakin terasa. "Kenapa, kamu bahkan membawakanku hadiah hari ini?" Pelayan mengatur kotak brokat di atas meja sebelum mundur. Lady Yang mengangkat alisnya untuk bertanya. Setelah teringat akan gadis yang ditemuinya di pesta panjang umur Marquis Dingyuan, dia berjalan ke meja tanpa memikirkan untuk memikirkan pemikiran Lord Yang. "Hadiah pulang dari rumah Jing'an? Apa itu? Saya harus menunjukkannya kepada menantu perempuan saya juga. "Perawan mertua Lady Yang yang tertua tidak dapat mencapai pesta panjang umur Marquis Dingyuan hari itu, jadi setelah mendengar mertuanya kata-kata, dia melangkah maju. Dia berpaling kepada Lord Yang dengan heran, "This ..." "Saya sedikit lapar sekarang, jadi saya makan dua potong." Lord Yang dengan kaku menjelaskan.

BOOKMARK