Tambah Bookmark

364

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 107

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 107: Kekuatan Kue Ringan (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian ingat melihat niat baik misterius Royal Princess Duanjia terhadapnya di Perkebunan Dingyuan. Dia mengerutkan kening;Novel itu baru saja menyebutkan Putri Duanjia beberapa kali, dan dia bahkan belum benar-benar masuk ke dalam layar yang telah dibacakan Chu Lian. Dia tidak tahu banyak tentang kepribadian Royal Princess Duanjia atau kekayaan Pangeran Wei. Namun, karena itu adalah seorang putri kerajaan yang telah mengiriminya undangan yang tepat, tidak akan baik jika dia menolaknya. Ada banyak wanita mulia di ibu kota yang ingin terhubung dengan Putri Kerajaan Duanjia, namun tidak mampu. Selain itu, Chu Lian tidak menahan niat buruk terhadapnya. Setelah menerima undangan Royal Princess Duanjia, Senior Servant Gui dan Senior Servant Zhong juga senang. Putri Kerajaan Duanjia terkenal karena terlepas dari lingkaran sosial bangsawan. Paling-paling, dia kadang-kadang akan bergaul dengan beberapa wanita dari keluarga kekaisaran, tapi dia tidak memiliki teman dekat yang dikenal di kalangan bangsawan. Pangeran Wei adalah seseorang yang bahkan merupakan anggota dewan istana yang paling disukai pun harus dihormati, jadi jika Chu Lian bisa menjalin hubungan dengan Royal Princess Duanjia, bahkan prestise House Jing'an akan naik level. Makan malam di Qingxi Hall malam ini. Ketika Chu Lian sampai di pintu masuk, dia bisa mendengar tawa datang dari dalam. Chu Lian berjalan dengan rasa ingin tahu, dan Matriark Dia melambaikan tangannya. "Istri Sanlang, ayo, kami baru saja membicarakanmu!" Dengan pengecualian dua anak perempuan Madam Zou, Chu Lian adalah yang termuda di antara mereka. Dia dengan patuh menyapa semua seniornya sebelum dia ditarik oleh Matriarch He untuk duduk di kursi empuk hanya satu langkah di bawah bibirnya. "Nenek, apa yang kamu bicarakan tentang saya?" Mata lebar yang ingin tahu itu membuat sang matriarch tersenyum lagi. "Kakak laki-laki tertua Anda baru saja membicarakan roti persik umur panjang yang Anda buat di Perkebunan Dingyuan! Nenek mencoba mereka hari ini juga;mereka benar-benar enak! " Chu Lian balas tersenyum dan menjawab, "Senang kalau Nenek menyukai mereka! Saya akan membuat yang lebih menarik untuk ulang tahun Nenek! " "Lihatlah ini, jadi roti persik umur panjang itu bahkan bukan yang terbaik. Ada yang lebih menarik yang bisa didapat! " Semua orang di ruang tamu tertawa bersama. Tatapan tajam Chu Lian menyapu setiap anggota dan memilih beberapa ketidakbahagiaan di mata Madam Zou, jadi dia segera mengubah topik pembicaraan. "Saudara kedua sudah pulang lebih awal hari ini. Saya mendengar bahwa/itu kita memiliki daging rusa untuk perjamuan itu! Cucu perempuan tidak bisa menunggu! " Namun, Dia Changqi baru saja menambahkan bahan bakar ke api saat ini. "Suster mertua ketiga, karena Anda tahu bagaimana membuat kue kering itu, apakah Anda tahu cara memasak hidangan daging rusa yang lebih baik?" Chu Lian menangis di dalam hatinya. Madam Zou sudah mulai tidak menyukainya, tapi kakaknya yang tertua hanya harus menambahkan garis itu. "Daging rusa cukup langka, jadi Suster-in-Law tidak memiliki resep rahasia untuk daging rusa." Saat Chu Lian selesai berbicara, wajah Changqi hampir memancarkan kekecewaan. Setelah itu, keluarga makan malam mereka bersama. Chu Lian tidak ingin ipar perempuannya yang sulung merasa dia sedang mendapat sorotan, jadi dia tidak banyak bicara saat makan, kecuali untuk menjawab matriark. Dia takut sedikit! Dia tidak berpikir bahwa/itu hanya membuat beberapa makanan penutup akan cukup untuk menarik rasa cintanya yang paling tua. Sepertinya perjalanannya untuk menjadi jalan damai di pelataran dalam tidak semudah itu. Chu Lian bahkan tidak menyebutkan pemberian gelang karang dari Lady Yang dan ajakan Royal Putri Duanjia ke rumahnya di depan keluarga. Dia bertanya-tanya apakah Madam Zou mungkin salah paham jika dia membicarakannya sekarang. Putri Kerajaan Duanjia telah mengundangnya untuk bertemu di perkebunannya pada tanggal dua puluh enam bulan;Masih tersisa dua hari lagi, jadi tidak terlalu mendesak.

BOOKMARK