Tambah Bookmark

365

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 108

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 108: Halaman Damai (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dalam perjalanan kembali ke halaman cabang utama bersama suaminya, kepala Madam Zou tetap diturunkan saat ia tampak sedang dalam pemikiran. Namun, Dia Changqi harus pindah ke sampingnya dengan ekspresi menyesal saat dia meratap, "Seandainya saja Suster Mertua tahu cara memasak daging rusa. Aku bertanya-tanya seberapa lezatnya itu. " "Hei, Yuanjing, Yuanjing! Lambat sedikit! Ini gelap dan jalannya tidak rata! " Madam Zou menggigit bibirnya dengan ekspresi mengerikan di wajahnya. Sebagai istri Changqi yang sah, bagaimana mungkin dia tidak marah? Madam Zou merasa sangat terhambat oleh perlakuan ini. Jika Chu Lian menemukan alasan di balik rasa mualisasi adik sulungnya yang paling tua terhadapnya, dia pasti akan menangis pada saudara iparnya, Dia Changqi. Saudara! Mengapa Anda menggali lubang untuk saya? Juga, apakah kakak perempuan tertua yang tahu seberapa padat Anda? Sebagai Hamba Senior Gui membantu perubahan Chu Lian untuk malam ini, dia menyerahkan tael perak yang dia dapatkan dari penjualan perhiasan itu. Dia juga melewati barang-barang yang diminta Chu Lian dalam daftarnya. Pegawai Senior Gui, yang mengikuti tepat di belakangnya, ragu beberapa saat sebelum dia berbicara. "Madam muda ketiga, mengapa kamu tidak menyimpan tael ini? Meskipun kita tinggal di perkebunan sekarang, Anda hanya anggota cabang ketiga. Guru Muda Ketiga tidak akan mewarisi gelar keluarga. Setelah matriark meninggal dunia, masing-masing cabang keluarga pasti akan terpecah belah. Dengan Madam Muda Tertua yang mengendalikan keuangan real estat, Anda tidak akan mendapatkan banyak biaya untuk pengeluaran Anda! " Chu Lian berbalik dan tampak aneh pada Senior Servant Gui. Di bawah cahaya lentera di sekitar mereka, matanya yang berbentuk almond seperti bintang yang bersinar dan sejelas air. " Momo , apakah kamu mengharapkan saya untuk menjadi kaya hanya dengan menabung?" Pegawai Senior Gui tidak berbicara lagi. Setelah terdiam beberapa saat, dia mencoba melanjutkan persuasinya. "Tapi Anda baru saja mulai mengelola cabang keluarga Anda. Mungkin tidak terlalu bagus untuk menghabiskan begitu banyak hak sejak awal. " Apa yang tidak dia katakan adalah bahwa/itu, jika Chu Lian mulai memberikan penghargaan kepada orang-orang tanpa alasan tertentu, itu akan menjadi preseden yang sulit untuk dijalani. Jika para pelayan diberi hadiah reguler sejak saat itu, maka mereka pasti akan mengharapkan lebih banyak lagi pada acara-acara khusus. Jika tidak, para pelayan akan kecewa, membuat mereka sulit dikelola di masa depan. Selain itu, meskipun aksesoris perak custom-made tidak terlalu mahal, semuanya adalah desain kelas tinggi! Mereka bahkan cocok untuk keluarga kekaisaran, apalagi beberapa pelayan mulia. Sekarang, Chu Lian sudah masuk ke ruang kerjanya dan sampai di mejanya. Dia meletakkan kotak kayu itu dan mengeluarkan asesoris perak di dalamnya, memindahkannya ke nampan kayu merah yang dipernis, yang secara khusus Chu Lian tutup dengan kain sutera biru tua. Kontras antara warna biru tua dan kilatan perak membuat kilauannya bersinar lebih cerah. Ditambah dengan desain baru mereka, sebanding dengan seperangkat aksesoris emas. " Momo , jangan khawatir. Bukankah Nenek memberi saya restoran? " Jawaban Chu Lian agak terganggu saat dia dengan senang hati mengatur asesoris pada baki yang dipernis, memisahkannya menjadi beberapa jenis. Pegawai Senior Gui tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Sebuah restoran? Restoran yang buruk itu? Tempat itu tidak terletak di daerah sibuk ibukota, piringnya rata-rata, dan bahkan tidak bisa mendapatkan perawatannya. Bagaimana bisa counted sebagai sumber penghasilan bagi mereka? Akan cukup baik jika mereka bisa impas! Hamba Senior Gui benar-benar bertanya-tanya apakah matriark itu memilikinya untuk Chu Lian dan jika dia memberi Chu Lian bahwa/itu restoran yang gagal untuk membuatnya membayar biaya perawatannya.

BOOKMARK