Tambah Bookmark

371

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 114

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 114: Perbatasan Utara (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dia Sanlang mengalami kebingungan sesaat. Bahasa barbar Kelancarannya dengan itu semua karena dia telah diasingkan ke perbatasan utara pada kehidupan sebelumnya. Dia tinggal di antara orang-orang barbar paling rendah selama tiga tahun, menderita semua kesulitan di dunia ini. Setelah semua itu, bagaimana mungkin dia tidak tahu bahasa yang paling dasar di antara mereka? Berpikir kembali ke hari-hari yang gelap itu, tangan He Changdi mengepalkan tinjunya, tersembunyi di balik lengan bajunya. Namun, langit baik baginya;mereka telah memberinya kesempatan untuk mengulang semuanya! Dia Changdi mengangguk dan menuju meja pendek di tengah tenda. Dia menunggu orang barbar itu duduk bersamanya. Sesaat, si madam yang mereka temui di luar membawa dua stoples gerabah. Pria barbar tersebut menunjukkan agar dia terus maju, dengan cara orang Han. Dia Changdi tidak berdiri pada upacara dan mengisi mangkuk yang dibuat kira-kira di depannya dengan makanan. Dia makan satu gigitan sebelum menyentakkan kepalanya ke arah Laiyue, yang sedang berlutut di belakangnya, menunjukkan agar dia makan juga. Mereka berdua tidak makan hampir dalam sehari terburu-buru untuk mencapai Liangzhou;Perut kosong mereka sekarang menggeram. Mereka saling bergantung sepanjang jalan, jadi He Changdi tidak peduli dengan mengikuti arus mulia dan hanya memperlakukan Laiyue sebagai kawan. Setiap kali mereka masuk ke sebuah penginapan untuk makan, mereka selalu berbagi meja. Laiyue tidak menolak tawaran tersebut dan mengikuti paragon He Changdi untuk mengisi semangkuk makanan untuk dirinya sendiri. Karena lapar, dia langsung meneguk makanan dalam mangkuk segera. Namun, saat makanan menyentuh lidahnya, wajah Laiyue berkerut. Dia diam-diam melirik tuannya, hanya untuk melihat bahwa/itu ekspresi He Changdi tidak berubah sama sekali, dan bahwa/itu dia sedang makan makanan di mangkuk dengan gigitan kecil. Hanya karena itu Laiyue berhasil menelan seteguk yang diminumnya. Apa ini terbuat dari apa? Lebih sulit menelan daripada roti kukus yang mereka tempuh saat bepergian. Orang-orang barbar tidak mungkin hanya makan sehari-hari saja, bukan? Setelah beberapa saat, He Sanlang telah memoles semua makanan dengan elegan di mangkuknya. Dia menatap pelayannya dengan tenang. "Selesai semuanya. Tidak ada lagi yang bisa dimakan di sini. Anda akan kelaparan jika tidak. " Makanan itu adalah makanan khas perbatasan utara, bubur zaitun Cina. Meski rasanya tidak enak, inilah sumber makanan utama bagi orang barbar yang tinggal di sini. Dalam kehidupan masa lalu He Changdi, bahkan bubur mengerikan ini sulit didapat. Dia hanya bisa memilikinya sebulan sekali, berkat seorang wanita barbar yang mengasihinya dan diam-diam membawanya beberapa bulan setiap bulan. Setelah mencicipi rasa ini lagi, awalnya Dia Changdi mengira dia bisa mengenang masa lalunya, atau bahkan menyukai rasanya saat ini. Namun, dia sama sekali tidak merasakan sesuatu yang istimewa saat mencicipinya. Dia menatap uap yang naik dari stoples tanah liat, menjadi bingung. Bubur zaitun Cina di atas meja perlahan berubah menjadi pancake daun bawang panas dan wontons. Temannya di meja berubah menjadi wanita muda yang cantik dan polos, yang akan menatapnya dengan terengah-engah dari waktu ke waktu. Tatapan matanya menuduh dia menjadi pemakan makanan besar yang telah merampas makanan yang telah dia buat dengan hati-hati. Rasa wontons yang lezat dan pancake daun renyah itu tampaknya perlahan menutupi rasa dari bubur zaitun China itu, menyebabkan dia melupakan apa sebenarnya yang dia makan. Dia Sanlang tiba-tiba mencubit telapak tangannya sendiri dengan kencang. Matanya membeku di atas genangan batu giok hitam. Sialan! Apakah dia dikutuk atau apa? Kenapa dia memikirkan wanita jahat itu lagi?! Dia mengulangi tragedi yang dia hadapi dalam kehidupan lampunya di dalam pikirannya, mengingatkan dirinya bahwa/itu semua kesulitan yang dia alami disebabkan oleh wanita itu dan wanita itu sendiri. Dia perlahan menutup matanya ... Ketika dia membukanya lagi, mereka kembali ke pandangan biasa yang biasa. Orang barbar itu duduk dengan across darinya Dia menemukan ungkapan Laiyue lucu, jadi dia secara terbuka tertawa terbahak-bahak, sebelum menyuruh wanita itu membersihkan meja dan menyajikan susu fermentasi. Orang barbar itu tersenyum lagi saat melihat perubahan ekspresi Laiyue. Dia berpaling kepada Dia Changdi untuk berbicara. Dia Sanlang membuka kantong kecil itu dan mengeluarkan dua huruf di dalamnya. Setelah itu, dia melirik barang-barang yang tersisa di kantong dan mengepalkannya sebelum memasukkannya ke dalam karung yang dia bawa bersamanya setiap saat. Kedua surat itu dikirim melalui koneksi Pangeran Jin. Dia Changdi pertama kali membuka surat dari Pangeran Jin dan membolak-baliknya. Tidak ada perubahan emosi yang bisa dilihat dari wajahnya. Selanjutnya, dia membuka surat lainnya. Tulisan tangan dalam surat ini tidak seberangkan yang sebelumnya, tapi lebih rapi dan teratur. Ini telah ditulis oleh Senior Servant Zhong. Ada lima halaman dalam total, kata-kata kecil yang mencakup setiap ruang kosong pada surat itu. Mereka melaporkan setiap hal yang telah dilakukan Chu Lian dalam dua minggu ini dia telah jauh dari Jing'an Estate, besar atau kecil. Wajah He Sanlang terasa mendingin saat membaca surat itu. Pada saat bersamaan, sedikit keraguan muncul di matanya, tak terlihat oleh yang lain. Dia terus membaca. Ketika sampai di bagian tertentu, mulutnya tidak bisa menahan diri untuk tidak berkedut. TL Catatan: Saya tidak dapat menemukan gambar bubur zaitun China yang mereka makan, tapi karena seharusnya terlihat mengerikan ... mungkin seperti ini? Hanya bercanda ~ Inilah gambar zaitun China sebagai pengganti XD Zaitun Cina

BOOKMARK