Tambah Bookmark

377

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 120

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 120: Bermain untuk Tunarungu (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Saat itu baru lewat jam 1 siang. Pada saat ini, Defeng Teahouse tidak memiliki banyak keramaian, jadi Putri Kerajaan Duanjia dan Chu Lian memilih sebuah kamar pribadi dan menetap di dalamnya. Masih sejam sebelum pertunjukan dimulai. Pada saat bersamaan kedatangan mereka, ada orang lain yang duduk di kamar pribadi terbaik. Tinggi di lantai dua, ruangan itu memiliki pemandangan bagus dari segala sesuatu yang terjadi di kedai teh. Saat mengamati area itu, mata Xiao Bojian menyala. Tatapannya yang dalam menyentuh orang yang ditunggu-tunggunya. Dia datang! Lian'er telah datang! Xiao Bojian melihat ke arah kamar pribadi Chu Lian. Lalu, dia berpaling kepada Seseorang dan membisikkan sesuatu ke telinganya. Seseorang menerima perintahnya dan pergi. Berpikir kembali ke pembuat teh profesional yang telah mereka buru-buru keluar dari ruangan tadi, bibir Royal Princess Duanjia tersenyum. "Hei, Chu Liu, kenapa kamu tidak suka minum sencha?" "Rasanya terlalu rumit, saya tidak menyukainya." Kebanyakan orang menyukai sencha saat ini, terutama proses pembuatan bir sencha. Mereka suka memperlakukannya seperti bentuk seni, menambahkan semua jenis rempah-rempah, mengklasifikasikan berbagai jenis teh dan menentukan rasa berbeda mereka, seolah-olah itu adalah sesuatu yang canggih. Namun, Chu Lian baru saja menganggap keseluruhan prosesnya 'terlalu rumit', sepertinya konyol untuk merepotkan sesuatu yang sekecil menyeduh secangkir sencha. Seberapa menarik! Putri Kerajaan Duanjia nampaknya berpikir bahwa/itu Chu Lian tidak menyukai banyak hal karena dia tahu sesuatu yang lebih baik. "Chu Liu, teh apa yang lebih enak dari sencha?" Karena Putri Kerajaan Duanjia telah bertanya dengan sangat bersemangat, Chu Lian cepat menjawab tanpa berpikir, "teh Mingqian dan Yuqian ..." Bahkan sebelum dia selesai berbicara, Chu Lian tahu dia telah kacau. Dia segera berhenti bicara. Chu Lian sangat menyayangkan kata-katanya. Ketika Putri Kerajaan Duanjia melihat bahwa/itu dia telah berhenti berbicara setengah jalan, dia segera terus bertanya. "Hei, Chu Liu, kau tidak bisa berhenti seperti itu! Teh Mingqian apa yang sedang kamu bicarakan? Jelaskan itu padaku sekarang! " Chu Lian memiliki ekspresi bentrok di wajahnya. Bagaimana dia bisa menjelaskannya? Dinasti Wu Agung bahkan tidak memiliki perkebunan teh yang tepat. Jika dia menjelaskan lebih jauh, bukankah sang putri tidak bisa berkata apa-apa? Sementara dia khawatir tentang bagaimana menjelaskan hal-hal kepada sang putri, ada ketukan di pintu. Putri Kerajaan Duanjia melirik pelayan pribadinya. Sesaat kemudian, pelayan wanita itu kembali, membawa pelayan yang tampak bersih ke dalam ruangan. "Putri, ini pelayan. Dia membawa beberapa makanan ringan. " Putri Kerajaan Duanjia mengangguk. Pelayan cepat itu meletakkan permen khusus Defeng Teahouse di atas meja sebelum dengan hati-hati mengeluarkan sebotol berleher sempit dari sebuah kotak. Dia kemudian menjelaskan dengan cara yang biasa, "Tamu yang terhormat, ini adalah sebotol mead gratis dari kedai teh. Pemiliknya kebetulan merayakan sebuah acara bahagia hari ini, sehingga setiap tamu akan menerima portion. Rumus yang digunakan untuk menyeduh mead ini telah diturunkan di keluarga pemilik selama beberapa generasi, dan rasanya sangat nikmat. Tamu yang terhormat, maukah kamu mencoba beberapa? " TL Catatan: Teh yang disebutkan Chu Lian adalah teh Longjing, yang memiliki beberapa jenis yang didefinisikan saat mereka dipetik: www.novelgratis.com/wiki/Longjing_tea

BOOKMARK