Tambah Bookmark

378

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 121

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 121: Bermain untuk Orang Tuli (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Putri Kerajaan Duanjia suka mencoba hal baru, tapi Chu Lian tidak terlalu tertarik. Namun, melihat keingintahuan wajah Royal Princess Duanjia, dia menemaninya minum secangkir. Putri Kerajaan Duanjia mengangguk. Pelayannya kemudian mengambil secangkir mead dan mencicipinya. Setelah memastikan tidak ada yang salah dengan itu, dia memberi isyarat agar pelayannya menuangkan lebih banyak untuk kedua wanita tersebut. Chu Lian menyesap sedikit. Mead itu manis dan lembut, dan bahkan memiliki sedikit rasa anggur. Dia tidak mengira rasanya seperti pelayan yang telah dijelaskan: sangat baik. Rasa alkohol ringan, jadi sangat cocok untuk wanita. Itu sama sekali tidak kalah dengan anggur buah Yuehong Restaurant. Ketika pelayan itu meninggalkan ruangan, Putri Kerajaan Duanjia minum beberapa tetes lagi dari mead. Air madu sedikit terlalu ringan agar sesuai selera. Sebaliknya, mead ini tepat untuk disukainya. Mereka berdua mulai membahas lagu-lagu yang tampil di Defeng Teahouse setiap hari. Sama seperti Putri Kerajaan Duanjia yang menyebutkan bahwa/itu nyanyian untuk hari ini, 'The Phoenix Looking Your Soulmate', hanya dilakukan sebulan sekali, sebuah tinkling ringan bisa didengar dari aula utama. Lalu, musik mulai dimainkan. Putri Kerajaan Duanjia memerintahkan penggemarnya untuk membuka jendela dan menurunkan tirai. Dari celah di gorden, mereka melihat ke arah aula utama dan melihat bahwa/itu pertunjukan itu memang dimulai. Putri Kerajaan Duanjia merasa aneh dan bertanya, "Ini tidak seharusnya ada waktu, jadi mengapa pertunjukan sudah dimulai?" Chu Lian belum pernah datang ke kedai minum ini sebelumnya, dan hanya bisa menggelengkan kepalanya dalam kebingungan. Dia sama sekali tidak memiliki temperamen untuk musik. Yang terbaik yang bisa dia lakukan adalah mengetahui apakah lagu itu bagus. Jika dia harus menunjukkan mengapa hal itu menyenangkan, dia mungkin tidak akan bisa memberikan jawaban, terlepas dari apakah dia mendengarkan lagu itu sekali, dua kali, atau bahkan sepuluh kali! Sedangkan untuk nada atau nada, lupakan saja. Chu Lian menyesap mead dan bertindak seperti dia mengerti. Sebenarnya, siapa yang peduli apakah burung phoenix mencari pasangannya atau pasangannya yang mencari burung phoenix? Tidak masalah baginya jika waktu pertunjukan dipindahkan ke depan, juga tidak terpikir olehnya bahwa/itu lagunya bisa memiliki makna tersembunyi. Itu adalah handmaid oleh pihak Royal Princess Duanjia yang tersentak kaget. Dia berkata pelan, "Putri, Madam Muda Ketiga, sepertinya ini bukan pemain biasa hari ini." Suara musik yang penuh dengan emosi naik melalui udara. Catatan itu dipukul dengan tepat;hanya dengan mendengarkan, ada yang bisa mengatakan bahwa/itu pemain itu sangat ahli dalam guqin. Putri Kerajaan Duanjia tertawa. "Lagu yang dimainkan sebulan sekali tidak mungkin dilakukan oleh musisi biasa;tidak akan mereka bermain itu sepanjang waktu jika mereka bisa? Aku takut pasti ada orang idiot cinta kasih yang meminjam kesempatan ini untuk mengakui cintanya! " Putri Kerajaan Duanjia menancapkan paku di kepala. Itu bukan saat pertama atau kedua bahwa/itu seseorang telah menggunakan 'The Phoenix Looking Your Soulmate' untuk mengaku di Rumah Minum Defeng. Semua orang tahu bahwa/itu itu sangat menyanjung bagi seorang wanita jika dia mendapat pengakuan dari seorang pria di Rumah Sakit Defeng. Chu Lian mendongak, matanya bersinar. Siapa yang bisa membayangkan bahwa/itu sebuah lagu sederhana bisa memiliki cerita menarik di baliknya? Betapa menyenangkannya! Wanita sama setiap saat. Begitu mereka mencium gosip, mata mereka akan menyala dan mereka akan menjadi resah karenanya. Chu Lian dengan bersemangat mulai membahas semua gosip lama di Defeng Teahouse dengan Royal Princess Duanjia. Dia sama sekali tidak menyadari fakta bahwa/itu penerima pengakuan emosional ini ... adalah dirinya sendiri. Sambil membayangkan betapa tersentuh dan tergila-gila Chu Lian, senyuman yang pasti terkumpul di bibir Xiao Bojian. Pada saat dia melihatnya, hatinya membengkak dengan perasaan yang tak terlukiskan. Hanya ada satu pikiran dalam pikirannya: Chu Lian masih memiliki perasaan untuknya. TL Catatan: 'Phoenix mencari teman soulmate-nya', atau 'Feng Qiu Huang', adalah lagu yang sebenarnya, dan yang cukup terkenal dalam hal itu. Saya menemukan kinerja yang keren, tapi tanpa sub judul apapun. ] w [ guqin adalah instrumen tujuh senar, mirip dengan sitar. www.novelgratis.com/wiki/Guqin

BOOKMARK