Tambah Bookmark

384

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 127

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 127: Perubahan Mendadak (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian dan Xiyan keduanya wanita, dan kekuatan mereka terbatas. Tidak mungkin mereka bisa membawa Wenlan yang tidak sadar ke arah mereka. Xiyan mencoba yang terbaik untuk menekan kegugupannya, tapi dia tidak bisa menahan getaran dalam suaranya saat dia bertanya, "Ketiga ... Madam Muda ketiga, apa yang harus kita lakukan sekarang?" Chu Lian melihat Wenlan yang tidak sadar dan kemudian kembali ke Xiyan, yang dengan jelas ketakutan keluar dari pikirannya. Tangannya mengepalkan tangan ke dalam kepalan tangan kecil, tersembunyi di balik lengannya yang lebar. Saat dia merasakan kuku-kuku jarinya digali ke telapak tangannya, dia memaksa dirinya untuk tenang. Chu Lian tidak segera membalas Xiyan. Tatapannya yang jelas dan pasti membuat sapuan area di luar ruang pribadi. Ketika dia melihat sebuah tumpukan cekungan di dekatnya, dia bergegas ke sana dan mengambil salah satu cekungan perunggu. Kemudian, dalam satu gerakan cepat, dia menaikkan baskom, menuangkan air dingin ke wajah Wenlan. Chu Lian tidak tahu apakah ini akan berhasil. Jika mereka tidak bisa membangunkan Wenlan, dia dan Xiyan harus pergi dulu. Chu Lian menghela nafas lega dan membantu Wenlan dengan dukungan Xiyan. "Tidak ada waktu untuk menjelaskannya. Wenlan, kita harus meninggalkan tempat ini sekarang juga! " Suara pertarungan dari kamar sebelah tidak berhenti saat mereka berbicara. Sebaliknya, kedengarannya seperti pertengkaran justru semakin memburuk. Chu Lian tidak yakin kapan pertarungan akan tumpah ke kamar mereka, jadi sebaiknya pergi tepat pada saat ini. Dengan pengalamannya, kata-kata Chu Lian, dan fakta bahwa/itu dia telah disergap oleh seseorang, Wenlan bereaksi cepat setelah ketidakjelasan dalam benaknya dibersihkan. Dia melihat situasi di mana mereka berada dan mengerti bahwa/itu Madam Muda Ketiga benar. Ekspresi Wenlan menjadi serius. "Madam Muda Ketiga, pelayan ini akan berangkat lebih dulu. Silakan ikuti di belakang pelayan ini bersama dengan Xiyan. " Chu Lian mengangguk dalam pengakuan. Setelah Wenlan selesai berbicara, dia menyeka air di wajahnya dan mengeluarkan cambuk dari tempat tersembunyi di ikat pinggangnya. Dia menyimpannya di tangannya saat dia bergerak. Pertama, dia bersandar ke pintu ruangan dan mendengarkan beberapa lama. Kemudian, saat dia yakin itu sudah jelas, dia memberi isyarat kepada Chu Lian dan Xiyan. Wenlan dengan hati-hati membuka pintu dan membawa mereka keluar perlahan. Saat itu jam 1 siang, jadi tidak banyak orang yang menempati kotak pribadi di Embeng Teahouse. Mereka sama sekali tidak melihat orang lain saat meninggalkan kamar mereka. "Madam Muda Ketiga, ayo pergi dengan cepat. Kereta rumah Jing'an berada di belakang bangunan ini! "Wenlan membisikkan sebuah pengingat. Chu Lian dengan paksa mengangguk. Jantungnya berdegup kencang. Sama seperti dia dan Xiyan akan pindah, pintu di belakang mereka meledak terbuka dengan sebuah ledakan besar. Seorang pembunuh yang berpakaian hitam telah diusir dari ruangan;Dia menurunkan pintu bersamanya saat dia mendarat. Beberapa saat kemudian, beberapa pria berkulit hitam muncul tiba-tiba, dan suara pedang bertautan terdengar keras. Semua ini terjadi tepat di depan mata mereka. Pembunuh yang telah memecahkan pintu itu hanya berjarak dua sampai tiga meter dari Chu Lian. Hatinya berdebar lebih cepat lagi. Para peserta dalam pertarungan yang tumpah keluar ruangan dan masuk ke koridor semuanya melirik ke arah Chu Lian. Keringat dingin pecah di punggung anak perempuan karena waktu sepertinya membeku. Pada detik berikutnya, dua orang bertopeng dengan abu-abu dan dua pria berpakaian kaya bergegas keluar dari ruangan untuk dikejar. Salah satunya memakai mahkota giok, terlindungi di tengah tiga pria lainnya. Tatapan pria itu tidak bisa tidak mengarah pada Chu Lian;Tatapan Chu Lian juga kebetulan bertemu dengannya. Chu Lian menginjak kakinya dengan keras. Bagaimana dia bisa beruntung? Dia berhasil menemukan tokoh penting sementara keluar untuk secangkir teh sederhana. Tidak heran tHei tiba-tiba terdampar ke tengah usaha pembunuhan kali ini. Sebanyak Chu Lian membenci situasi ini, semakin cemas dia, semakin jelas pikirannya. Dia memerintahkan kedua pelayan perempuan untuk pergi sekarang juga. Dia berbalik dan pergi;Dalam penglihatannya, dia menyadari bahwa/itu pria bermata biru itu hanya meliriknya sebelum melanjutkan pertarungannya dengan orang-orang yang berkulit hitam. Satu lagi tujuh atau delapan pembunuh lainnya bergegas keluar dari ruangan, masing-masing sangat terampil dalam seni bela diri. Chu Lian benar-benar ketakutan. Dia tidak menduga akan bertemu dengan pembunuhan, apalagi yang memiliki banyak pembunuh. Dan hanya ada tiga penjaga di sekitar pria bermata biru itu! Chu Lian memejamkan mata erat-erat. Meski dia ingin membantunya, dia tahu batasannya sendiri. Jika dia mencoba membantunya, dia hanya akan menjadi beban. Tidak mungkin dia bisa membantunya. Chu Lian berlari lebih cepat lagi. Beruntung, para pembunuh itu tetap pada target mereka. Meskipun mereka melihat dia melarikan diri, mereka tidak mengirim seseorang untuk mengejarnya. Dengan demikian, dia bisa menarik napas lega. Sama seperti Chu Lian berpikir bahwa/itu ketiganya akhirnya terbebas dari bahaya, dia mendengar langkah kaki yang berat datang dari tangga ke lantai dua kedai teh Defeng. Ketika Chu Lian mendongak, dia bertemu dengan mata Putri Duanjia.

BOOKMARK