Tambah Bookmark

388

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 131

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 131: Kembar (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Pangeran Jin telah melihat ke samping sepanjang waktu. Sudut bibirnya bergetar. Setelah melahirkan dengan itu untuk waktu yang lama, dia menyerah dan berbicara. "Pangeran ini akan mengirim beberapa orang untuk mengantarmu kembali ke tanah milik Pangeran Wei." Baru saat itu Royal Princess Duanjia berbalik dan melihat Pangeran Jin di sana. Dia menghapus air mata di matanya sebelum bertanya, "Saudara Keempat, apakah kamu baik-baik saja?" "Hanya beberapa luka ringan, mereka akan segera sembuh. Pangeran ini harus terus menyelidiki penjaga kota, jadi Longcheng akan mengantarmu kembali dengan beberapa pria. " "Mm, Kakak Keempat, tolong berhati-hatilah." Pelayan yang menunggu di samping membawa sebuah jubah dan menutupi Putri Mahkota Duanjia dengannya. Dengan Chu Lian mendukungnya, mereka berdua naik kereta yang digerakkan oleh salah satu pengawal Prince Jin. Chu Lian turun sebelum Putri Mahkota Duanjia, jadi dia adalah orang pertama yang memperhatikan wanita setengah baya itu dengan cemas menunggu di samping kereta dengan sekelompok pelayan wanita dan pelayan senior. Saat Putri Duanjia turun dari kereta, dia langsung mengenakan pelukan wanita bangsawan. "Ibu!" "Anak baik saya! Anda telah membuat Ibu takut mati hari ini! " Kelompok pelayan terbang dalam suasana sibuk saat sang putri turun dari kereta. Beberapa dari mereka membawa pakaian, sementara yang lain membawa braziers hangat. Dalam kepanikan ini, Chu Lian tidak melupakan sopan santunnya. Meskipun dia tidak bisa bergerak maju, dia membuat busur yang sempurna untuk Putri Wei. Meskipun Putri Wei prihatin dengan kondisi putrinya, dia masih terus mengawasi Chu Lian dari sudut matanya. Memperhatikan bahwa/itu Chu Lian tidak menunjukkan secuil pun kepanikan atau ketakutan, dia dengan inwardly memberi anggukan persetujuan. Putri Wei mengangkat alis yang elegan. "Oh?" Salah satu pelayan Putri Wei yang paling tepercaya melihat bahwa/itu Putri Kerajaan Duanjia hendak terus berbicara, jadi dia buru-buru angkat bicara dan menyarankan, "Putri Muda Putri dan Putri Kerajaan Jing'an baru saja lolos dari bencana. Mengapa tidak mengusir nasib buruk pertama dengan menginjak braziers ini? Jika ada hal yang harus dikatakan, pasti sudah bisa menunggu sampai nanti di kamar Putri Wei, setelah mandi air hangat yang enak? " Putri Wei mengangguk dan memanggil seseorang untuk membawa seekor anglo kecil di depan kedua wanita muda itu. Putri Kerajaan Duanjia bersikeras memegang tangan Chu Lian saat mereka melangkah di atas braziers bersama, jadi Chu Lian tidak punya pilihan selain mengikuti. Setelah itu, mereka berdua dikirim ke kamar mandi di halaman Putri Wei. Putri Wei mengirim seorang pelayan untuk melayani Chu Lian. Pelayan itu berpikir ke depan dan menyiapkan satu set pakaian untuknya berubah setelah mandi. Ketika kedua wanita muda itu berubah menjadi pakaian baru, mereka keluar dari balik layar yang berubah yang didukung oleh beberapa pelayan perempuan. Mereka saling pandang satu sama lain dan tertawa terbahak-bahak. Chu Lian melirik ke aksesoris dan dengan cepat mencoba menghentikannya. "Putri, saya tidak bisa melakukan itu. Itu adalah jepit ekor phoenix. " Putri Kerajaan Duanjia tidak senang. "Kenapa kamu tidak bisa memakai itu? Ini tidak seperti potongan rambut phoenix lima ekor khusus. Bahkan seorang istri mulia pun bisa mengenakannya. " Putri Kerajaan Duanjia bergumam. "Bahwa/Itu Dia Sanlang benar-benar tidak berguna. Apa gunanya dia selain sedikit tampan? Dia seperti bantal bordir. Dia bahkan tidak bisa mendapatkan gelar mulia untuk istrinya. Bagaimana Anda begitu buta untuk memilih dia? Jangan khawatir, Chu Liu. Jus meletakkan jepit rambut ini terlebih dahulu. Putri ini akan memberimu t yang muliaitle nanti! " Ini terdengar sangat aneh, apa pun konteksnya. Bagi seseorang, orang-orang di sini percaya bahwa/itu orang tua mereka memilih pasangan perkawinan mereka, jadi dia tidak memiliki pilihan untuk siapa yang harus dinikahi. Jika sebelumnya dia tahu bahwa/itu He Sanlang memiliki kepribadian yang gila, dia tidak ingin menikahinya! Chu Lian tidak berdaya. Dia tidak bisa menang atas Putri Kerajaan Duanjia, karena sang putri memiliki status yang jauh lebih tinggi. Belum lagi, dia adalah tamu di sini! Pada akhirnya, Chu Lian tidak bisa mengatakan apapun.

BOOKMARK