Tambah Bookmark

391

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 134

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 134: Lucky Jade Amulet (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Xiyan dengan cepat mengeluarkan sebuah kotak kayu dari satu sisi. "Nyonya Muda Ketiga, asesori yang kamu kenakan pagi ini ada disini. Sedangkan untuk pakaian Anda, pelayan senior sang putri mengatakan bahwa/itu mereka ternoda dengan nasib buruk, jadi mereka dibakar bersama dengan pakaian putri kerajaan di braziers. " "Xiyan, saat Anda menyingkirkan barang-barang saya, apakah Anda melihat jimat jade yang saya bawa di pinggang saya pagi ini?" Xiyan juga sangat lelah dan tegang. Saat dia mendengar kata-kata Chu Lian, wajahnya langsung pucat pasi. Dia melihat ke dalam kotak kayu dan ingat bahwa/itu Madam Muda Ketiga memang telah memakai jimat jade pagi ini. Namun, sekarang tidak dalam kasus ini. "Madam Muda Ketiga, saat pelayan ini menyingkirkan asesorisnya, pelayan ini tidak ... sama sekali tidak melihat jimat jade ..." Apa! Chu Lian ambruk di sisi kereta, kejadian dari cerita asli terus berkedip di dalam pikirannya. jimat giok yang beruntung itu telah diberi hadiah oleh Matriarch He selama upacara minum teh. Kemudian, 'Chu Lian' telah memberikannya kepada Xiao Bojian dalam salah satu pertemuan klandestin mereka sebagai tanda cinta mereka. Xiao Bojian mengenakan jimat di pinggangnya setiap hari setelah itu. Tentu saja, Dia Changdi secara kebetulan melihatnya dan bertengkar dengan 'Chu Lian' saat dia pulang. Namun, 'Chu Lian' telah benar-benar mengabaikan kemarahan Dia Changdi. Dia juga sudah tidak asing lagi sampai bertemu Xiao Bojian di depan hidung He Changdi. Chu Lian merasa sakit kepala. Xiao Bojian tidak mungkin mengambil jimat jade yang hilang karena kecelakaan, kan? Jika itu benar-benar terjadi, dia tidak akan bisa membasuh dosanya bahkan jika dia melompat ke Sungai Kuning. Namun, sambil memikirkan kembali peristiwa di Rumah Minum Defeng dan mengingat jarak yang telah dia jalani untuk menghindari para pembunuh bayaran, kemungkinan besar dia menjatuhkannya di suatu tempat di sepanjang jalan itu. Jika penjaga kota memungutnya, mungkin ada kemungkinan mereka mengembalikannya kepadanya. Pikiran itu membantu Chu Lian tenang sedikit. Xiyan diam-diam memeriksa ekspresi Chu Lian dan mendapati bahwa/itu dia benar-benar tidak marah. Hatinya penuh rasa bersalah, tapi pada saat yang sama, dia merasa bahwa/itu kesabaran Madam Muda Ketiga sudah jauh lebih baik. Jika ini terjadi ketika mereka kembali ke Rumah Yingguo dan Madam Muda Ketiga telah kehilangan sesuatu, itu adalah kesalahan mereka karena tidak mengurus barang-barangnya, dan mereka pasti akan dihukum berat. Chu Lian tidak punya waktu untuk peduli dengan arah pikiran Xiyan. Dia hampir tak bisa berkata-kata tentang bagaimana dia bisa bertemu Xiao Bojian meskipun dia berusaha menghindari dia. Dia memiliki perasaan aneh bahwa/itu ada beberapa tangan tersembunyi yang membimbing semua kejadian ini. Chu Lian cemberut dalam keadaan marah. Dia akan lebih berhati-hati waktu berikutnya! Dia menolak untuk percaya bahwa/itu dia tidak akan bisa menghindari Xiao Bojian itu! Dia tidak ingin terlibat dengan Xiao Bojian yang terkutuk itu. Hari riangnya jauh lebih penting. Siapapun yang berani mengganggu dia malashari akan membuat musuh keluar dari dia!

BOOKMARK