Tambah Bookmark

393

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 136

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 136: Token Lover (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! "Tentu saja saya tahu semua itu! Saya hanya tidak berharap bahwa/itu istri yang kebetulan saya pilih untuk Sanlang akan berubah menjadi bintang yang beruntung. " "bukan begitu! Jika Madam Muda Ketiga melanjutkan persahabatannya dengan tanah milik Pangeran Wei, itu akan sangat bermanfaat bagi perkebunan kita. " Pangeran Wei sangat dekat dengan kaisar saat ini, namun dia tidak terlibat dalam politik. Rumahnya juga dikenal secara moral tegak. Memiliki hubungan dengan tanah milik Pangeran Wei hanya akan memberi mereka keuntungan, dan tidak membahayakan sama sekali. "Matriark, pelayan tua ini tidak yakin apakah akan berbicara dengan bebas ..." Matriark Dia melotot pada Tuan Senior Liu. "Anda pelayan konyol. Tidak ada yang tidak bisa Anda katakan dengan bebas di depan saya. " Pelayan Senior Liu menghentikan pijatannya dan pindah menghadap kepala sekolah. "Matriark, pelayan tua ini bertanya-tanya apakah Anda memperhatikan ekspresi Ibu Muda Muda hari ini. Hamba tua ini takut bahwa/itu pikiran Ibu Muda Sulung mungkin menyimpang menuju jalan yang salah ... " Matriark Dia tenggelam dalam keheningan. Istri Dalang! Terlepas dari masalah yang saat ini mengganggu pikirannya, Chu Lian memutuskan bahwa/itu membiarkan merenungkan besok adalah tindakan yang lebih baik daripada menahan diri sepanjang malam hari ini. Fuyan menyingkirkan tirai kasa di ruang tidur. Pertama, dia melirik Xiyan, yang berdiri tegak lurus saat dia menjaga kamarnya. Selanjutnya, dia mengintip Chu Lian, terbaring di tempat tidur. Meskipun tidak ada yang menunjukkan ekspresi wajahnya, rasa ingin tahunya terbakar. Dia membenci bahwa/itu dia tidak bisa segera menanyai Xiyan tentang apa yang telah terjadi hari ini. Dia ingin tahu apakah Ibu Muda Ketiga bertemu dengan Mister Xiao hari ini saat berada di luar perkebunan. Apakah dia diam-diam berselingkuh dengan Mister Xiao? Gaun berkualitas tinggi yang dimiliki Madam Muda Ketiga itu juga mencurigakan. Dia tidak mungkin bisa mengubahnya setelah bertemu Mister Xiao, kan? Segala macam skenario yang dimainkan di benak Fuyan. Saat dia memikirkan wajah sejuk dan sejuk Guru Muda Muda, dia mencubit telapak tangannya untuk keberanian. Guru Muda Ketiga sangat tampan. Jika Madam Muda Ketiga telah mengkhianati Guru Muda Ketiga, dia ... dia tidak akan membiarkannya berlanjut! Meskipun Fuyan begitu terpaku di atas Tatapan Changdi sekarang, jika dia bisa melihat seperti apa yang tampak oleh He Sanlang saat dia mengarsipkannya di perbatasan utara, dia mungkin tidak akan menggunakan kata 'tampan' untuk menggambarkannya waktu segera. Xiao Bojian telah melarikan diri dari Mempertahankan Kedatangan Minum Teh jauh sebelum kedatangan penjaga kota, tapi itu tidak berarti dia tidak dekat. Berdiri di dalam sebuah toko kain di seberang kedai teh, Xiao Bojian berulang kali mengepalkan tangannya ke tinju di sisinya. Matanya tampak suram, seolah sedang berjuang masuk. Akhirnya, dia berbalik dan berbicara dengan One dengan suara rendah. "Kenapa kamu tidak pergi ke Defeng Teahouse dan melihat bagaimana Lian'er lakukan?" Setelah satu jam, One kembali. Xiao Bojian sudah pindah ke sebuah ruangan di lantai dua toko kain. Dia duduk di belakang meja, ekspresi tenang di wajahnya. Namun, suaranya mengkhianati kegelisahan yang dirasakannya saat dia bertanya, "Bagaimana?" Satu menangkupkan tinjunya. "Pelaporan untuk dikuasai. Keenam Miss Chu sudah aman. Guru bisa santai sekarang. Pengawal kota telah menurunkan semua pembunuh. " Xiao Bojian menangkap keraguan pada wajah seseorang saat dia berbicara. Ekspresinya menjadi gelap. "Apa yang ingin kamu sembunyikan? Bicaralah! "

BOOKMARK