Tambah Bookmark

395

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 138

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 138: Token Lover (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dia sudah memutuskan apa yang akan dibuat untuk sarapan malam sebelumnya. Acara itu akan menyegarkan pembungkus vegetarian, dipasangkan dengan bubur sayuran ringan dan asin. Setelah sarapan pagi, Chu Lian melihat itu masih pagi dan kembali ke studi kecilnya untuk mempraktikkan kaligrafinya. Dia memiliki beberapa bakat dalam kaligrafi, dan dia memiliki pengalaman dalam menulis kata-kata Cina yang disederhanakan dengan bolpoin. Sekarang yang harus dia lakukan hanyalah belajar menggunakan kuas dan menulis dengan kata-kata tradisional Tionghoa. Awalnya dia tidak terbiasa pada awalnya, tapi setelah berlatih selama beberapa hari, dia tidak memiliki masalah dalam menulis sebagian besar kata-kata yang umum digunakan. Namun, tidak mungkin baginya untuk menulis persis seperti 'Chu Lian'. Pertama, dia tidak pandai menyalin. Kedua, tidak banyak contoh dari mantan tuan rumah dari tubuh ini yang bisa dia rujuk. Selain itu, dia adalah dirinya sendiri dan dia tidak akan mencoba meniru 'Chu Lian' yang asli. Mereka adalah dua orang yang sama sekali berbeda di tempat pertama! Meskipun menggunakan sikat dan tulisan dengan kata-kata tradisional Tionghoa cukup mudah, dia masih harus menempuh perjalanan jauh sebelum kaligrafinya berada di tempat yang hampir lumayan. Chu Lian lebih terbiasa menggunakan pulpen bukan sikat. Dia meminta Xiyan menemukan bulu angsa dan membuat pulpennya sendiri. Ketika dia ingin berlatih menulis karakter yang lebih bagus, atau menulis lebih lama, dia akan beralih ke pena bulu. Setelah mengisi dua lembar kertas dengan praktik kaligrafinya, Chu Lian berjalan ke Balai Qingxi untuk memberikan salam harian kepadanya kepada matriark. Setelah itu, dia bermaksud mampir ke halaman mertuanya untuk berkunjung. Siapa yang tahu bahwa/itu Chu Lian akan menerima sesuatu yang tidak dia duga sama sekali - surat dari Dia Changdi sepanjang jalan dari perbatasan utara! Matriark Dia memiliki senyum lebar di wajahnya saat dia melewati surat itu. Dia bertingkah seperti dia sedang melihat cucunya yang lucu dicintai-dovey tepat di depannya. Melihat Matriark Ekspresi dengan senang hati, Chu Lian merasa dirinya berada di luar jangkauannya. Ketika dia mengingat kembali apa yang telah dikatakan oleh Senior Servant Liu kepadanya tadi malam saat mengantarnya kembali ke Pengadilan Songtao, suasana hati Chu Lian memburuk. Kata-kata pelayan senior Liu muncul lagi dalam pikirannya. "Madam Muda Ketiga, tolong jangan salahkan pelayan tua ini karena sudah membicarakan hal ini. Countess belum berada dalam kondisi kesehatan terbaik sejak kelahiran Master Muda Ketiga, jadi pelayan tua ini adalah orang yang merawatnya sejak kecil. Pelayan tua ini terasa hangat hanya melihat kalian berdua berinteraksi dengan baik. Tapi sekarang, Guru Muda Ketiga harus menderita di perbatasan utara, dan Guru kita juga tidak dapat membantunya. Dia sendirian di sana tanpa teman dia bisa berbagi masalahnya dengan dia. Meski sudah sangat panas akhir-akhir ini di ibu kota, sebenarnya sangat dingin di sana, terutama di malam hari. Saya pernah mendengar bahwa/itu tidak mungkin bertahan tanpa jaket. Guru Muda Ketiga pergi dengan tergesa-gesa, pelayan tua ini tidak tahu apakah dia membawa persediaan yang cukup ... " Setelah Pelayan Senior Liu terus-menerus menyeretnya, Chu Lian langsung mengerti. Dia hanya memiliki satu tujuan;Itu adalah untuk membuat Chu Lian, sebagai istri Sanlang, mengirim lebih banyak perhatian untuk Keluarga Yang Holy, menderita Third Young Master. Jika dia bisa menjadi istri yang peduli dan perhatian dan menyiapkan beberapa perubahan pakaian dan semacamnya untuk suami tersayang, itu akan menjadi hebat. Sebanyak Chu Lian ingin memutar matanya, dia tidak bisa mengatakan apapun kepada Liu Senior Servant. Dia bisa mengatakan bahwa/itu Senior Servant Liu benar-benar merawat He Changdi. Dia memperlakukannya seperti anaknya sendiri. Tidak ada yang salah dengan perasaan seperti itu. Chu Lian menyetujuinya. Terlepas dari betapa sangat dia bertingkah di depannya, dia masih merupakan istri yang sah. Ada harapan dia harus memenuhi sesuai dengan peran itu.Sedangkan untuk suami gila miliknya itu, pfft. Selama dia tidak ada yang mengganggunya, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. T L Catatan: Makanan p*****o telah kembali, dengan gaya vegetarian! XD

BOOKMARK