Tambah Bookmark

399

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 142

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 142: Cemburu (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Xiyan juga senang karena Madam Muda Ketiga akhirnya memikirkan Guru Muda Ketiga. Dalam kegembiraannya, dia mengeluarkan semua makanan ringan Chu Lian dan mengemasnya, termasuk beberapa tas kain biru kecil dan toples kecil dari daging robek tembus pandang. Meski tidak banyak, itu hanya cukup untuk paket kecil. Di sisi lain, ketika Pegawai Negeri Senior Gui melihat paketnya, dia merasa bahwa/itu itu terlalu kecil. Tidakkah mengirimkan jumlah kecil seperti itu sangat buruk bagi anak muda mereka? Dengan demikian, dia mengambil inisiatif untuk mengeluarkan anggur anggur yang telah difermentasi oleh Chu Lian beberapa hari yang lalu. Setelah menambahkan satu botol ke dalam kemasannya, Senior Servant Gui merasa puas. Miskin Chu Lian tidak tahu bahwa/itu semua kudapannya telah ditawarkan oleh Xiyan. Bahkan anggur anggurnya pun, yang juga tidak mudah dibuat, tidak tersentuh oleh keduanya. Begitu surat dan paket itu disiapkan, mereka dikirim dalam perjalanan ke pelataran luar. Pada saat itu, seluruh estat tahu bahwa/itu Chu Lian akan mengirim surat raksasa kepada He Sanlang. Mereka memuji Chu Lian, berseru bahwa/itu Sanlang telah benar-benar menikahi istri yang baik! Dengan demikian, surat-surat yang dikirim oleh anggota keluarga lainnya kepada He Changdi penuh dengan pujian untuk Chu Lian, mencatat bahwa/itu dia masuk akal dan berbakti. Mungkin hanya surat Madam Zou yang tidak mengandung sesuatu yang baik tentang dia. Semua surat dan paket Rumah Jing'an dikirim dengan cepat ke perbatasan utara. Di ruang belajar di rumah milik Pangeran Jin, Tang Yan yang ceria biasanya telah kehilangan senyumannya. Ekspresinya sangat serius. Dia melirik ke arah Pangeran Jin yang tampak santai, duduk di kepala ruangan dengan mata terpejam dan beristirahat. "Yang Mulia, penjaga kota baru saja mengirim kabar. Pembunuh yang kami tangkap semuanya meninggal dalam semalam. " Mata biru Prince Jin yang kaget langsung berkedip terbuka. "Sudahkah Anda menemukan petunjuk?" "Semua pembunuh memiliki jejak hitam di lengan kiri mereka. Setelah memeriksa mayat-mayat tersebut, kami menduga bahwa/itu jejak itu adalah bagian dari teknik rahasia dari dinasti sebelumnya untuk mengendalikan pejuang kamikaze. " "Kirimkan orang untuk melanjutkan penyelidikan. Periksa latar belakang Defeng Teahouse juga. " Matanya tampak gelap, menunjukkan kedalaman yang tersembunyi. Segala sesuatu yang terjadi di Defeng Teahouse diputar di benak Pangeran Jin sekali lagi. Dia tidak lupa bagaimana Chu Lian bisa mengenalinya saat pertama kali melihatnya. Meskipun ia adalah bagian dari keluarga kekaisaran, dan bahkan memegang status pangeran keempat, ia tidak disukai sebagai pangeran lainnya. Ibunya telah meninggal bertahun-tahun yang lalu, dan keluarga pelayan ibunya terlalu lemah. Dengan demikian, dia tidak memiliki dukungan untuk dibicarakan. Dia sudah berusia delapan belas tahun ini, dan telah meninggalkan istana dua tahun yang lalu untuk mendirikan perkebunannya sendiri. Setelah pindah, selain untuk pertemuan pengadilan besar yang diadakan dua kali setiap bulan, dia tidak sering masuk istana. Pada tahun-tahun sebelumnya, dia dan He Changdi secara teratur mengunjungi kamp militer yang terletak di pinggiran kota, jadi dia mengenal sebagian besar pejabat militer di pengadilan. Jika tidak, dia mungkin tidak bisa mengatur posisi untuk He Changdi di Liangzhou. Namun, Dinasti Besar Wu menyukai pejabat sastra atas militer. Jadi, tidak banyak yang peduli bahwa/itu dia berhubungan dengan pejabat militer. Mungkin dalam dua tahun lagi dia akan membawa seorang istri dan dikirim ke daerah lain, tapi untuk saat ini, dia diizinkan untuk menghabiskan hari-harinya di ibu kota yang sebagian besar menganggur. Bahkan jika orang mengetahui fakta ini, hanya sedikit dari mereka yang berani membicarakannya secara terbuka. Sebanyak Pangeran Jin tidak disukai, dia masih salah satu putra kaisar yang membawa garis keturunan kaisar. Meskipun demikian, Chu Lian dapat mengidentifikasi dirinya sekilas. Keenam Miss Chu hanya kehilangan sedikit lupa dari Rumah Yingguo sebelum pernikahannya. Dia mungkin tidak pernah menghadiri pesta penting sepanjang hidupnya. Dia Sanlang juga tidak akan menyebutkannya kepadanya. Dan menilai dari sikap He Sanlang terhadapnya selama beberapa hari pertama, apakah dia benar-benar tampak seperti seseorang yang akan berbagi detail intim hidupnya dengan Miss Nona Keenam? Tidak sama sekali! Pangeran Jin belum berpakaian seperti pangeran hari itu di Rumah Minum Defeng. Namun, Chu Lian bisa mengatakan pada siapa dia saat dia bertemu dengan tatapannya setelah keluar dari kompartemen pribadinya. Dia telah mengenalinya dengan jelas. Ini mulai menarik. Dia Sanlang, Dia Sanlang ... Anda beruntung mendapat istri yang begitu menarik. Tidak hanya dia berhubungan dengan pria asing, dia sepertinya menyembunyikan banyak rahasia. Pangeran Jin tidak berani menebak apa yang dipikirkan oleh Keenam Miss Chu. Namun, faktanya Chu Lian telah mengirim pelayannya untuk mengembalikan penjaga kota, menyelamatkan nyawanya. Pangeran Jin tahu bagaimana mengembalikan hutangnya. Dia tidak akan menolak untuk mengakui usaha Chu Lian dalam menyelamatkannya hanya karena temannya yang baik, Dia Changdi, kebetulan membencinya.

BOOKMARK