Tambah Bookmark

401

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 144

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 144: Chillis (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Madam Zou tiba-tiba berhenti di tangga dan berbalik untuk bertanya kepada pelayan senior di belakangnya, "Bagaimana? Apakah ada kabar dari Pengadilan Songtao? " Pegawai senior ini sangat menyadari bahwa/itu nyonyanya tidak dalam suasana hati yang terbaik hari ini, dan akan terlalu mudah untuk membuatnya lebih buruk lagi. Jadi ketika nyonyanya mengajukan pertanyaan yang bisa dia jawab tanpa rasa takut, pelayan senior tersebut menarik napas lega dan berkata, "Madam Muda Tertua, tolong jangan khawatir. Pelayan tua ini mendengar bahwa/itu jadwal Madam Muda Ketiga berjalan seperti biasa. " Setelah mendapatkan jawaban pasti, simpul di hati Madam Zou akhirnya kendur. Betapa beruntungnya, betapa beruntungnya Chu Lian tidak hamil. Jika Chu Lian akan hamil dan melahirkan cucu tertua di rumah tersebut, bagaimana dia bisa mempertahankan posisinya sebagai istri Heir Jing'an? "Itu benar, apakah Heir Jing'an mengatakan kapan dia akan kembali hari ini?" Salah satu pelayan di belakangnya menjawab, "Heir Jing'an mengatakan akan pergi ke Kuil Honglu pagi ini. Sepertinya dia bertemu dengan beberapa orang luar di sana. Ketika dia pergi, dia menyebutkan bahwa/itu tidak perlu menunggunya untuk makan siang. " "Beritahu dapur untuk menyiapkan bagiannya. Bagaimana makanan dari restoran di luar itu mungkin dibandingkan dengan makanan milik kita? " "Ya, Madam Muda Tertua. Pelayan ini akan mengirim perintah sekarang. " Pelayan seniornya berjalan maju untuk mendukung lengan Madam Zou. Dengan sedikit emosi dalam suaranya, dia berkata, "Madam Muda Tertua selalu sangat perhatian. Saya percaya Heir Jing'an akan dapat merasakan perawatan Ibu Muda Tertua dengan sungguh-sungguh saat dia kembali. " Salah satu peraturan Rumah Jing'an melarang orang-orang mengambil selir kecuali mereka masih tanpa pewaris saat berusia tiga puluh tahun. Bagi Dalang, usia itu cepat mendekat, dan dia masih harus memberinya anak laki-laki. Apakah hari-hari bahagia dari pernikahan mereka yang damai dan penuh cinta akan berakhir, begitu saja? Semakin dia memikirkannya, semakin khawatir dia menunjukkan di matanya. Dia Changqi dimaksudkan untuk mewarisi gelar Count Jing'an. Bagaimana mungkin dia tidak memiliki ahli waris sendiri?! Bahkan jika Dia Changqi tidak memahaminya, Count and Countess, dan Matriarch He, tidak mungkin tidak keberatan. Akibatnya, dia makan terlalu banyak dan perutnya sedikit membengkak sekarang. Tidak akan baik bagi tubuhnya jika dia segera tidur siang, jadi dia membawa Wenqing dan Jingyan bersamanya untuk berjalan-jalan di kebun untuk mencerna makanannya. Meski dekat dengan pertengahan musim gugur, masih sedikit panas di luar. Chu Lian senang berjalan di sepanjang koridor yang lebih sejuk, dan entah bagaimana berhasil sampai ke pintu masuk yang menghubungkan pelataran dalam dan luar. Ada satu set meja dan kursi batu di hutan bambu di dekat pintu masuk, jadi Chu Lian berhenti dan duduk untuk istirahat sejenak. Dia bermaksud kembali untuk tidur siang. Tepat saat Chu Lian duduk, dia mendengar suara percakapan yang sedang berlangsung di dekat pintu keluar pengadilan luar. Siapa tahu rencana awalnya pasti tergelincir begitu saja? "Heir Jing'an, apa yang harus kita lakukan dengan segerombolan cabai ini? Jantungmu terlalu lembut;Anda membeli seluruh sahamnya hanya karena orang luar itu mengklaim bahwa/itu dia tidak memiliki cukup uang untuk kembali! " "Serahkan ke pramugara estat itu. Jika mereka benar-benar tidak berguna, buang saja mereka. Anak itu sangat menyedihkan, saya hanya ingin memberinya sejumlah uang untuk membantunya pulang. " Itu adalah v yang sedikit kasarsuara Dalang yang berbicara.

BOOKMARK