Tambah Bookmark

403

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 146

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 146: Chillis (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian tidak tahu apakah akan tertawa atau menangis. Tidak ada yang berhasil mengenali bahan yang bagus;Tak heran orang luar harus menjualnya begitu kecil. Karena mereka mendapatkan cabai ini dengan harga murah, Chu Lian tidak terus menolak tawaran itu. Sejujurnya, kereta cabe ini hanya bisa mencapai potensi penuh mereka di tangannya. "Maka banyak terima kasih kepada Saudara ipar tertua. Jika saya memasak sesuatu yang baru dengan cabai ini, saya akan mengirimkan sepucuk surat kepada Mertua Tertua! " "Ini kesepakatan kemudian. Kangshou, memanggil dua pelayan wanita untuk memindahkan semua cabai ini ke dapur Songtao Court. " Setelah membagikan cabai yang memberatkan itu, Dia Changi merasa segar kembali. Dia kemudian kembali ke halaman rumahnya sendiri dengan pelayannya. Tentu saja, Madam Zou sudah menerima kabar tentang apa yang telah terjadi. Madam Zou duduk di ruang tamu dengan ekspresi tidak bahagia, sangat marah. Madam Zou merasa semakin frustrasi saat mendengarnya mengatakan itu, tapi dia tidak tahan untuk mengeluarkan emosinya pada suaminya yang terkasih. Dia hanya bisa merapikan ekspresinya dan dengan tenang bertanya, "Dalang, kamu membawa kereta penuh dengan sesuatu yang kembali dari Kuil Honglu hari ini?" Meskipun Dia Changqi tampak seperti orang kasar, bertentangan dengan penampilannya, dia sangat peka terhadap makna tersembunyi di balik kata-kata. Dengan demikian, dia segera menyadari bahwa/itu pikiran istrinya telah menyusuri jalan yang salah. "Oh, kamu! Apa yang kamu pikirkan? Itu hanya beberapa barang yang oleh beberapa anak luar tidak berhasil terjual. Dia membawa mereka ke ibu kota kami, tapi tidak berhasil menjual sahamnya selama setengah tahun. Aku kasihan padanya dan menghabiskan dua puluh tael untuk membelinya, hanya untuk memberinya sejumlah uang untuk membantunya pulang. " Saat Madam Zou mendengar ini, dia santai. "Apa itu?" "Hanya sebuah kereta berisi beberapa 'cabe'." Wanita masih sedikit berpikiran sempit. Bahkan Madam Zou, yang dibesarkan di House Dingyuan, tidak terkecuali dengan peraturan tersebut. Dia memukul Changqi dengan enteng. "Meski begitu, Anda tidak bisa memberikan semuanya itu kepada Suster Mertua Ketiga!" "Jika saya tidak memberikannya kepadanya, apakah saya harus membuangnya? Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka, dan Anda juga tidak tahu harus menggunakannya. Bahkan jika kita menyimpannya, mereka hanya akan memanjakan. Itu hanya dua puluh tael, kenapa kamu peduli? " Madam Zou tidak tahan lagi. Dia mengembalikannya kepada Dia Changqi. "Baiklah, baiklah. Yuanjing, aku akan membawa hiasan kepala untukmu besok, bagaimana dengan itu? Ini adalah gaya terbaru dari Paviliun Jinshi. Saya memesannya untuk Anda beberapa hari yang lalu. Sekarang saya memikirkannya, sudah waktunya untuk melakukannya. " Sekali Madam Zou mendengar bahwa/itu suaminya telah memesan hiasan kepala untuknya dari Paviliun Jinshi, jumlah remah-remah dua puluh tael itu benar-benar dilemparkan ke bagian belakang kepalanya. Dia dengan cepat mulai menanyai Dia Changqi tentang apa aksesori itu dan gaya yang dibuatnya. Paviliun Jinshi adalah toko aksesori paling terkenal di seluruh ibu kota. Bahkan para puteri dan istri pejabat berpengaruh sering memesan asesoris di sana. Memiliki hiasan kepala dari Paviliun Jinshi adalah sesuatu yang layak dipamerkan. Setelah makan sedikit dengan istrinya, Dia Changqi pergi ke ruang kerjanya bersama pelayannya, Kangshou. Dia Changqi duduk di depan mejanya dan menginstruksikan, "Kangshou, ambil seribu tael ke Paviliun Jinshi dan minta mereka membuat hiasan kepala untukku. Beritahu penjaga toko bahwa/itu pesanan ini berasal dari saya, dan saya tidak akan mentolerir kesalahan apapun. " Kangshou akan segera berbalik dan pergi saat Dia memanggilnya kembali, "Jangan mengambil uang dari rekening real estat. Ambillah dari dana pribadi saya. " "Yessir!" Kangshou segera pergi untuk melakukan tugas tersebut. Dia Changqi sedikit khawatir dengan keuangannya sekarang. Bukannya dia tidak punya dana pribadi, tapi akhir-akhir ini, dia diam-diam membantu biaya pengobatan ibunya. Bahkan jika dia memiliki gunung emas, itu akan larikeluar akhirnya. Dia telah mendeteksi ketidakbahagiaan istrinya, jadi dia memilih menggunakan hiasan kepala untuk menenangkan perasaannya yang acak-acakan. Bagaimana mungkin dia bisa memesannya terlebih dahulu? Dia hanya mengatakan demikian untuk membuat Madam Zou bahagia.

BOOKMARK