Tambah Bookmark

405

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 148

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 148: Potongan Ikan Berburu (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian dengan sengaja menahan ekspresinya dengan lurus, memarahi mereka, "Coba lihat apakah Anda akan berani makan sebelum berpikir lain kali! Jika Anda pernah melakukan sesuatu yang salah, hukuman dari sekarang akan memakan semangkuk penuh cabai ini! " Pelayan muda dengan cepat menundukkan kepala mereka, tidak berani mengintip. Bahkan ekspresi Senior Servant Gui dan Zhong langsung berubah menjadi serius. Dua hari yang lalu, untuk paket He Sanlang, Xiyan dan selebihnya mengambil cemilannya dan Hamba Senior Gui telah mengambil anggurnya tanpa meminta izin darinya. Selanjutnya, sejak mereka mulai memasak makanan mereka sendiri untuk dimakan, karena resepnya sangat baik, akan ada beberapa makanan yang hilang dari waktu ke waktu. Chu Lian hanya pura-pura tidak memperhatikan, tapi baru-baru ini, mereka sudah mulai melampaui batas batas mereka terlalu banyak. Meskipun Xiyan dan Senior Servant Gui telah bertindak atas namanya saat memberikan makanan ringan dan anggur untuk paket He Sanlang, mereka harus memiliki peraturan di tempat. Dia adalah nyonya rumah Nyonya Songtao yang sebenarnya, dan hanya di halaman ini. Di luar masih hirarki Jing'an Estate yang lebih besar. Mungkin ada masalah kecil untuk mengambil makanan, tapi dia tidak bisa membiarkan kebiasaan buruk seperti ini membusuk. Membiarkannya lewat pada akhirnya akan menyebabkan para pelayan menjadi lebih berani dan serakah. Chu Lian mengambil kesempatan ini untuk memasukkan kembali perasaan ke pelayan halaman rumahnya, dengan jelas menegaskan sikapnya. Dia akan menghukum siapapun yang melampaui batas mereka lagi, dan bahkan Pegawai Senior Gui tidak dibebaskan dari peraturan ini. "Fuyan, pergi dan lihat apakah ada ikan di dapur hari ini. Wenlan, Mingyan, membawa dua baskom lagi untuk menyimpan cabai ini. Jingyan, bawakan aku beberapa wijen, bawang putih, daun bawang, dan jahe. " Untuk sepanjang sore, Pengadilan Songtao dipenuhi aroma harum namun pedas, membuat sebagian besar orang di dapur tersedak bau. Chu Lian menyuruh Xiyan untuk memindahkan salah satu kursi kayu ke sebuah tempat di bawah beberapa tanaman wisteria. Dia memegang buku akun Guilin Restaurant di tangannya dan membuat tanda dari waktu ke waktu, sambil terus memperhatikan para pelayan yang ramai mengelilingi dapur yang semarak. Ketika dia memegang tangannya, Xiyan cepat-cepat mengeluarkan piring halus, diisi dengan potongan-potongan kecil getah bening dengan tusuk gigi yang mencuat daripadanya. Chu Lian mengambil salah satu potongan dengan tusuk gigi dan merasa segar kembali. Ketika Xiyan melihat perubahan ekspresinya, dia bergegas maju untuk membantu memijat bahu Chu Lian. Chu Lian akan berbicara setiap beberapa saat - "Sedikit lagi ke kiri." - Dan Xiyan akan mengikuti perintahnya. Chu Lian memejamkan mata dan santai. Ini adalah kehidupan layabout yang ideal untuknya! Tidak lama kemudian, Fuyan dan sisanya berjalan di tempat tertutup oleh bau minyak dan asap. Wajah mereka merah padam karena panas dan tenaga. Ketika mereka sampai di sisi Chu Lian, mereka batuk tanpa henti. Chu Lian dengan sengaja terbatuk-batuk dan bertanya, "Apakah semuanya sudah selesai?" "Membalas Madam Muda Ketiga, minyak cabe telah disiapkan sesuai dengan instruksi Anda. Ada sekitar dua botol minyak total. Begitu sudah dingin, kita bisa menuangnya ke stoples. "Jingyan menjawab. "Karena sudah selesai, kembalilah ke kamar Anda untuk mandi dan ganti. Cuci bau itu pada Anda. " Pelayan bertindak seperti mereka baru saja diberi amnesti dan melarikan diri. Xiyan takut dengan kata-kata Chu Lian. Dia mencoba untuk tetap kuat, tapi dia tidak bisa menahannya lagi pada akhirnya. "Madam Muda Ketiga, pelayan ini tidak akan berani menyentuh barang-barangmu tanpa seizinmu di masa depan! Madam Muda Ketiga, mohon tolong hamba ini kali ini! " Chu Lian melirik Xiyan, "Xiyan, ada baiknya kau mengerti. Saya harap Anda tidak akan kehilangan sesuatu yang lebih besar demi akeuntungan kecil. " Meskipun tidak mudah membuat makanan ringan itu, itu hanya sesuatu untuk memenuhi keinginan. Chu Lian ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengingatkan Xiyan bahwa/itu dia harus melindungi apa pun yang dipercayakan kepadanya untuk diamankan. Jika dia membuat kesalahan yang sama lagi, ada hukuman yang menantinya.

BOOKMARK