Tambah Bookmark

410

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 153

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 153: Surat Dari Rumah (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Namun, meski dia belum menerima uangnya hari ini, sida-sida itu mungkin akan menunduk menatapnya. Karena itu akan memiliki hasil yang sama dengan cara apa pun, mengapa tidak membiarkan dia tahu bahwa/itu dia bukanlah seseorang yang bisa dia bully. Bahkan jika dia ingin memainkan trik liciknya di lain waktu, dia akan berpikir dua kali sebelum mencobanya lagi. Kata-kata Chu Lian membuat Xiyan sadar tiba-tiba. Jadi, ini sama sekali bukan kejadian yang sederhana. Ada banyak tikungan tak terlihat di tengahnya. Chu Lian sedang turun sekarang. Orang lain akan sangat senang sekarang setelah mendapatkan gelar mulia. Namun, dia sama sekali tidak sedikit gembira. Sebaliknya, dia sangat khawatir. Siapa yang menginginkan gelar kehormatan ini? Putri Kerajaan Duanjia telah melakukan tindakannya terhadap tindakan ini. Chu Lian tidak tahu bahwa/itu hadiah kejutan ini tidak terjadi hanya dengan usaha Putri Wei dan Putri Kerajaan Duanjia. Pangeran Jin juga membantunya mendapatkan gelar untuknya! Meskipun dia tidak diberi medali atau tanda kekebalan yang menyertainya bersamaan dengan gelar mulia, Kaisar secara pribadi telah memilih nama untuknya. Kehormatan itu berarti dia bisa berdiri setara dengan putri feodal sekarang. Seorang wanita terhormat diberi satu set gaun yang sesuai untuk pertemuan pengadilan dan hiasan kepala mereka yang serasi. Selain itu, dia juga telah diberi sebuah perkebunan kecil di ibu kota, sekitar 6 hektar lahan pertanian yang bagus dan seratus keping emas. Ini semua adalah bagian dari penghargaan standar untuk seorang wanita terhormat. Selain nama khusus 'Jinyi', Kaisar belum menambahkan apapun lagi. Chu Lian menunjuk ke hiasan kepala dan berkata sedikit tak berdaya, "Tempatkan mereka bersama-sama dengan jepit rambut ekor phoenix yang diberikan Putri Putri kepadaku." Sekarang setelah dia memiliki gelar yang mulia, dia bisa mengenakan jepit rambut phoenix yang paling sederhana dan tidak ada yang akan mengatakan sesuatu yang buruk padanya. Pegawai Senior Gui mengangkat setumpuk gaun pengadilan, "Madam Muda Ketiga, mengapa Anda tidak mencoba gaun pengadilan ini? Jika tidak sesuai, kita harus menyesuaikannya sedini mungkin. " Chu Lian mengalami serangkaian kejutan dan kejutan pagi ini, jadi dia tidak ingin mencoba gaun pengadilan. Selanjutnya, gaun istana ini terbuat dari brokat pola awan dan sangat tebal. Jika dia mencobanya, dia mungkin akan berkeringat. "Saya akan mencobanya besok!" Pegawai Senior Gui hanya bisa membuang pakaiannya saat itu. Chu Lian kembali ke studi kecilnya sendiri dan mengeluarkan tas yang telah diberikan kasim itu. Dia baru saja melirik sekilas ke dalam sekarang, dan memperkirakan ada sekitar 800 tael di dalamnya. Setelah menghitung dengan hati-hati, dia menyadari bahwa/itu sebenarnya ada lebih dari 1200 tengung uang kertas di dalamnya. Imperial Concubine Wei benar-benar tidak kekurangan uang sama sekali! Bertukar bahwa/itu qilin emas telah memberinya jumlah yang cukup rapi. Dia menyerahkan uang kertas itu kepada Xiyan agar aman bersama dengan sisa tabungannya. Chu Lian meminum semangkuk sup manis, mandi sebentar, dan tidur siang. Pelayan Senior Liu menyuarakan pengakuannya atas perintah tersebut, namun tidak segera mengirim seseorang untuk mengeksekusinya. Dia berdiri di samping Matriark Dia, tampaknya memiliki sesuatu untuk dikatakan tapi tidak berani untuk berbicara. Matriark Dia melirik ke arahnya. "Mengapa? Apa menurutmu wanita tua ini tidak adil terhadap istri Dalang? " "Pelayan tua ini tidak berani menanyai Madam!" Matriark Dia meletakkan mangkuk batu giok di tangannya dan berkata, "Xiangyun, aku sudah memberinya cukup waktu. Dalang tidak bisa pergi tanpa pewaris laki-laki. Jika istri Dalang bahkan tidak bisa menahan diri menghadapi masalah kecil ini, lalu bagaimana dia akan menghadapi hari dimana Dalang mengambil selir? Dalang akan menjadi orang yang memikul tanggung jawab mengurus keluarga ini di masa depan. " Setelah mendengar kata-kata Matriarch, Chief Senior Liu menindas kekhawatiran yang dia inginkanbawakan. Dia hanya setuju dengan sang matriark dan berpaling untuk melakukan penawarannya. Namun, sama marahnya dengan dia, dia tidak bisa tidak mematuhi perintah Matriark yang Dia pesan. Dia mencoba yang terbaik untuk menekan api di dalam hatinya. Pada malam hari, ketika Dalang mencoba untuk memulai keintiman dengan dia, dia tidak memiliki mood untuk menyetujui. Meski suami dan istri tidur di ranjang yang sama, pikiran mereka berbeda dalam pikiran malam ini.

BOOKMARK