Tambah Bookmark

413

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 156

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 156: Membaca Surat Dari Rumah (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dia Changdi segera berdiri dan membuka pintu. Begitu memasuki halaman, dia melihat seorang pria setengah baya berpakaian seperti pedagang berdiri di tengah ruang terbuka, membawa tas besar di punggungnya. Dia Changdi berjalan kembali ke rumah dan meletakkan tas di atas meja. Dengan lembut dia mengendurkan senar yang mengikat karung itu dan membukanya, mengintip isi isinya. Tas itu telah diisi penuh sampai penuh, dan lapisan paling atas terbuat dari pakaian musim gugur. Pakaian ini bukan gaun panjang yang tidak biasa yang biasanya dipakai oleh para bangsawan di ibukota;Sebagai gantinya, mereka pendek dan terbuat dari kain yang paling umum. Untuk pakaian luar, hanya ada satu jubah yang terbuat dari dua bagian terpisah. Untuk innerwear, ada beberapa set pakaian dalam, dan juga kaus kaki. Ini juga terbuat dari bahan berkualitas tinggi, karena tidak ada yang bisa memperhatikannya saat mereka mengenakannya di dalam. Selain itu, ada juga sepasang sepatu kulit rusa. Mereka sempurna untuk cuaca ini, karena kulit rusa itu keras dan tahan air. Sebuah cahaya melintas di mata He Sanlang saat ia melihat mereka semua. Chu Lian telah melakukan beberapa backpacking sebelum kembali ke dunia modern, jadi dia tahu apa yang paling dibutuhkan saat berada di alam bebas. Meskipun dia telah mendapatkan Pegawai Negeri Gui dan Xiyan untuk mengemasi barang-barang untuknya, dia telah melihat-lihat isinya dan mengeluarkan semua barang tak berguna seperti gaun panjang, kipas, dan jimat giok yang tidak bergaris. Dia telah mengubahnya untuk kaus kaki, pakaian dalam, gaun pendek, sarung tangan, dan sebagainya. Mereka telah pergi dengan terburu-buru dan diam-diam, jadi mereka tidak banyak membawa mereka. Sepasang sepatu di kaki He Changdi sudah usang di beberapa tempat. Sudah saatnya dia beralih ke pasangan baru. Surat-surat itu tergencet oleh pakaian di dalamnya, jadi dengan sadar ia menarik keluar kertas-kertas yang rapuh itu. Ketika Laiyue memperhatikan amplop yang sangat besar itu, dia berseru dengan suara keras, "Madam Muda Ketiga menulis surat yang begitu tebal itu!" Setelah mengatakan demikian, dia tertawa kecil dengan senyum konyol yang ditujukan pada tuannya. Ada paket yang lebih kecil di sudut tas. Dia Changdi menarik paket yang lebih kecil keluar dan membukanya. Di dalamnya ada labu, beberapa toples kecil dan beberapa tas kain yang indah. Saat menemukannya aneh, dia mengambil labu itu dan dengan lembut membuka sumbatnya. Seketika, aroma harum dan menyegarkan datang melayang keluar dari labu. "Tuan Muda, ini ... ini anggur." Setelah itu, Dia Sanlang sengaja mengenakan fasad yang tenang sambil membuka salah satu tas kain yang indah. Saat tas biru itu dibuka, aroma sesuatu yang lezat dicampur dengan rempah-rempah meresap ke udara. Dia Changdi dibawa kembali ke dunia nyata dengan kata-kata Laiyue. Sudut mulutnya bergetar. Dia melihat-lihat tas dan mengambil yang terkecil. Dengan ekspresi tidak sabar, dia melemparkannya ke arah Laiyue sebelum dia menggesek sisanya bersamaan dengan paket itu dan mundur ke kamarnya sendiri. Laiyue adalah seseorang yang sangat mudah dipuaskan. Saat dia menerima tas kainnya, dia tidak bisa menunggu dan segera membukanya. Dia berjalan ke pintu dan menggunakan lampu redup malam to melihat ke dalam sebelum mengambil mengendus panjang itu. Setelah mengkonfirmasikan bahwa/itu tas berisi dendeng, dia sangat senang! Dia dengan cepat mengambil sepotong sebesar setengah telapak tangannya dan menggigitnya. Mulutnya dikunyah dengan kecepatan tinggi;Itu sangat bagus sehingga air mata hampir bocor keluar dari matanya.

BOOKMARK