Tambah Bookmark

435

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 178

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 178: Berbakat Bangle Giok (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian telah melihat-lihat aksesori lainnya di Paviliun Jinshi. Meski pengerjaan dan materialnya berkualitas tinggi, desainnya sudah tua dan sederhana. Tidak banyak juga desain segar di dalamnya. Akan jauh lebih baik jika dia membuat desain sendiri dan memberikannya kepada seorang pengrajin master di Paviliun Jinshi untuk diperjuangkan untuknya. Manajer mengira dia tidak mampu membeli aksesori tunggal sama sekali. Siapa yang bisa menduga bahwa/itu dia akan sangat murah hati saat waktunya tiba? Dia benar-benar membeli seperangkat cincin yang sangat disukainya, dan juga semua aksesori yang dimiliki tiga wanita itu. Sama sekali, itu adalah pembelian enam ratus tael perak;ini adalah penjualan besar. Manajer tersenyum lebar dari telinga ke telinga dan berkata, "Karena Madam membeli semua aksesoris ini, yang satu ini akan mengambil inisiatif untuk melengkapi angka terakhir sampai enam ratus tael. Tentu saja, sepasang anting giok yang satu ini ditawarkan secara gratis tadi akan dihitung. " Chu Lian tersenyum sampai matanya yang berbentuk almond berubah menjadi crescents terbalik saat dia melihat ketiga wanita itu. Ketiga saudara perempuan dari Rumah Ying tidak bisa menyembunyikan kejutan di wajah mereka. Namun, ada nuansa yang berbeda untuk mengejutkan mereka. Wajah Miss Su menimbulkan kekhawatiran, sementara senyuman Miss Yuan penuh dengan kegembiraan tersembunyi yang terjadi dalam rejeki tak terduga. Sementara itu, Miss Fu menunjukkan kebencian dan ketidakpuasan karena tidak melihat plotnya membuahkan hasil. Miss Fu dengan masam berkomentar, "Suster Keenam benar-benar telah mengubah nasibnya sejak mendapatkan gelar mulia itu! Aku benar-benar memperluas cakrawala hari ini! " Kali ini, Chu Lian tidak diam dan menatap Miss Fu dengan senyuman lebar. "Terima kasih atas pujianmu, Suster Kesembilan." Hanya Miss Su yang mengikuti Chu Lian dan memperhatikannya dengan prihatin, khawatir bahwa/itu dia telah menghabiskan terlalu banyak uangnya setelah diprovokasi sekarang. "Suster Kelima, ini adalah bangle giok yang Anda inginkan. Ambillah. " Miss Su menolaknya dan menggelengkan kepalanya. "Suster Keenam, gelang ini terlalu mahal, saya tidak tahan. Anda harus membawanya pulang dengan Anda untuk dipakai! " Miss Su tidak pernah menyangka dan tidak ingin Chu Lian memberinya gelang batu giok sama sekali. Chu Lian melotot padanya dengan ceria dan mendorong gelang batu giok ke tangannya. "Kakak kelima, gelang batu giok ini sama sekali tidak cocok untukku. Tidak ada gunanya jika saya membawanya pulang bersamaku. "Dia bahkan menunjukkan pergelangan tangannya ke Miss Su. Chu Lian tersenyum padanya dan menepuk punggung tangannya. Selanjutnya, dia menatap Miss Yuan dan Miss Fu. Chu Lian masuk ke dalam memutar matanya. Miss Fu masih mengharapkan hadiah darinya bahkan di negara bagian ini? Apakah Miss Fu benar-benar mengira dia orang suci atau semacamnya? Chu Lian berpaling dari mereka dan menatap Miss Su sebagai gantinya. Dengan ekspresi hangat, dia berkata, "Kakak kelima, sekarang sudah larut. Sudah waktunya aku pulang. Katakanlah selamat tinggal kita di sini. Saya akan mengirimkan undangan untuk pesta penghargaan bunga di Jing'an Estate beberapa waktu yang lain. " Miss Su tersenyum dan mengangguk. Selamat tinggal, Chu Lian segera beralih ke gerbongnya, meninggalkan siluet ramping untuk Miss Fu dan yang lainnya untuk dilihat. "Suster keenam, tunggu!" Chu Lian berhenti dan berbalik. Dia berkedip polos dan memiringkan kepalanya ke satu sisi dalam kebingungan pura-pura. "Suster kedelapan, adakah sesuatu yang terjadi?" Miss Yuan menekankan bibirnya, matanya penuh ketidakpercayaan. Dia ... dia ... dia benar-benar lupa jepit rambut emasnya! Bagaimana dia bisa melakukan itu? Dia telah memilih jepit rambut emas itu dulu! Ini seharusnya miliknya! Chu Lian melihat ke atas, seolah-olah dia memberikan sejumlah pemikiran serius untuk pertanyaan ini. Setelah beberapa saat, dia tersenyum saat dia melihat tatapan takjub Miss Yuan dan menggelengkan kepalanya. "Ingatanku masih bagus! Aku ingat segalanya penting, dan tidak melupakan apapun. " Apa!

BOOKMARK