Tambah Bookmark

438

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 181

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 181: Memiliki Daging di Angkatan Darat (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Ibu kota saat ini di awal musim gugur, menandakan kedatangan angin kencang yang akan meniup dan mengganggu kehidupan sehari-hari orang sesekali. Di sisi lain, perbatasan utara - khususnya kota Liangzhou - sudah dalam tahap awal musim dingin yang sepi. Pengembara berkeliaran telah berhenti merumput ternak mereka. Mereka mendirikan tenda, menyimpan makanan untuk melewati musim dingin mereka. Di kamp tentara yang berjarak hanya 5 kilometer dari Liangzhou, selain menangani tugas normal sehari-hari mereka, tentara masih berlatih untuk berperang. Asap naik dari rumah masak di kamp. Sudah waktunya makan malam. Matahari terbenam tergantung di batas cakrawala, mengarahkan lampu merahnya ke dataran luas yang luas, menghirup warna tambahan ke pemandangan. Namun, tidak peduli seberapa bersemangat dan menghangatkan warnanya, mereka tidak bisa menghapus angin dingin yang menusuk musim dingin yang meniup dataran di sepanjang tahun ini. Sinyal tajam dan nyaring mulai berdering di seluruh kamp, ​​dikirim ke setiap sudut dan celah. Pada saat bagian terakhir dari pelatihan di lapangan berakhir, terdengar suara laki-laki yang berteriak saat para kapten berteriak untuk mulai makan. Meskipun pada awal musim dingin, pasukan perbatasan utara siaga, jadi mereka hanya perlu makan dua kali sehari. Satu pagi dan satu di malam hari. Setelah berlatih sepanjang hari dan basah kuyup dengan keringat, pasukan sangat lapar sehingga masing-masing bisa makan kuda. Ketika sang kapten memberi perintah, mereka berlari ke arah kompor dengan kecepatan yang bahkan tembakan jenderal paling umum tidak bisa menandingi. Di kamp Kapten Guo, lebih dari tiga ratus tentara elit menaiki rumah memasak seperti serigala lapar. Kapten Guo yang tinggi dan kekar mengikuti di belakang tentaranya. Wajahnya yang kecokelatan membawa senyuman saat dia pura-pura memarahi pasukannya yang cepat. Dua pria mengikuti di belakang Kapten Guo. Yang di sebelah kiri kokoh, dan bahkan lebih tinggi dari Kapten Guo dengan kepala penuh. Matanya seperti kolam yang dalam dan hidungnya tinggi dan lurus. Dia kira-kira berusia sekitar dua puluh tahun. Namun, tampangnya yang bagus dikaburkan oleh jenggot tebal yang menutupi separuh wajahnya. Sayang sekali. Pria di sebelah kanan itu setinggi Kapten Guo. Dia dicukur bersih, tapi wajahnya terlalu persegi dan matanya terlalu kecil. Lebih jauh lagi, tubuhnya kira-kira berukuran lebih besar dari pada Captain Guo, jadi dia sama tampannya dengan rekannya. Namun, pria berwajah kekar dan berwajah persegi ini tampak agak muda juga. Zixiang adalah nama He Changdi, sementara Yuhong adalah pria berwajah persegi yang kekar, tentu saja. Karena pengaruh Count Jing'an dan Pangeran Jin, meskipun ini adalah kesempatan pertama Sang Changdi untuk melayani di pasukan perbatasan utara di bawah Kapten Guo, dia dapat memulai sedikit lebih tinggi daripada yang lain, berkat statusnya. Dia berhasil bergabung sebagai letnan. Di Dinasti Wu Besar, pangkat letnan berarti bahwa/itu ia memiliki sekelompok kecil sekitar seratus orang di bawah komandonya. Dia Changdi dan Xiao Yuhong dengan cepat terkekeh dan setuju dengan sang kapten. Tetapi, meski dengan sopan santun kecil ini, Kapten Guo memperlakukan tentaranya seperti saudara laki-laki. Makanannya sama persis dengan apa yang dimakan tentara, meski bagiannya mungkin sedikit lebih besar. Dia adalah orang jujur ​​dan jujur ​​yang tidak pernah memesan makanan terpisah atau istimewa dari koki tentara. Satu-satunya saat dia makan sesuatu yang berbeda dari pasukan adalah ketika dia berkeras memimpin pelatihan mereka bahkan saat dia sakit. Si juru masak tentara tua tidak dapat tahan melihat ini, jadi dia secara khusus menyediakan sup ayam liar untuknya. Itu sudah satu tahun yang lalu. Namun, perbatasan utara adalah tempat yang buruk. Meski pasukan secara teratur diberi bekal dan uang, masih ada batas untuk peredaran barang di tempat ini. Ketentuan tentara juga tarifnya kasar. Saat mereka tidak bersiap untuk bertempur, itu hanya enough untuk mengisi perut Bahkan jika Kapten Guo ingin memiliki sesuatu yang lebih baik, sebenarnya tidak banyak lagi yang harus dimakan.

BOOKMARK