Tambah Bookmark

439

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 182

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 182: Memiliki Daging di Angkatan Darat (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dia Changdi dan Xiao Yuhong tidak berdiri dengan sopan dan mengambil beberapa sumpit untuk mulai melahap makanan mereka. Makan malam hari ini adalah bubur gandum Cina dengan beberapa kubis yang dilemparkan. Ada dua pancake gandum yang dilemparkan ke atas bubur - dan tanpa daging. Bubur itu sendiri hanya dibumbui dengan sedikit garam kasar. Karena itu adalah kualitas garam yang paling rendah, rasanya aneh rasanya juga. Dengan makanan jenis ini, mereka tidak bisa memilih selera. Mereka hanya bisa menggunakannya untuk mengisi perut mereka karena kekurangan pilihan yang lebih baik. Xiao Yuhong menghabiskan satu pancake gandum dengan dua atau tiga gigitan. Saat dia mencoba menelannya, tenggorokannya tersumbat. Dia harus menelan beberapa suapan bubur sebelum dia bisa mendorong potongan panekuk itu ke dalam perutnya. Meskipun dia terlihat sekuat banteng, dia lebih muda dari pada Dia Changdi setahun kemudian pada usia sembilan belas tahun. Dia bergabung dengan tentara tahun lalu, dan keluarganya juga merupakan rumah dinas militer. Meskipun keluarganya sangat ketat dalam pendidikannya, dia tidak pernah kekurangan makanan apapun sejak dia masih muda. "Saudaraku Guo, Saudaraku, setiap saat, aku sangat merindukan memakan daging yang dimasak ibuku. Kembali ke rumah, saya masih berpikir bahwa/itu daging itu terlalu berlemak dan berminyak. Jika saya bisa memiliki keseluruhan panci sekarang, saya akan menyelesaikan semuanya dan menjilatnya dengan bersih ... " Xiao Yuhong dengan cepat menarik mangkuknya ke dalam pelukan yang protektif, seperti anak anjing kecil yang mencoba melindungi makanannya. Yang lain tidak bisa menahan tawa mereka saat melihat. "Tidak mungkin! Saudara Guo, saya belum selesai! " "Hmph! Tidakkah kamu bilang kamu ingin makan daging? " "Tapi tidak ada! Jika ada daging, siapa yang mau makan bubur ini atau pancake ini? " Dia Changdi memegang mangkuknya dan perlahan memakan makanannya. Meskipun ia makan cukup cepat, ia sama sekali tidak mirip serigala kelaparan, dan bahkan tampaknya memiliki keanggunan elegan dalam tindakannya. Tepat setelah Kapten Guo dan Xiao Yuhong selesai berbicara, suara seorang pria masuk, semudah angin sepoi-sepoi. "Siapa bilang tidak ada daging!" "apa? Ada daging? "Xiao Yuhong langsung berdiri, matanya hampir bersinar merah karena rasa lapar. Dia belum pernah makan daging selama berbulan-bulan sekarang. Berkat kegembiraannya, matanya yang kecil membesar. Orang yang berbicara berjalan dengan mangkuk kosong. Dia setinggi He Changdi, tapi tanpa janggut di wajahnya. Dia juga mengenakan seragam letnan, tapi dia lebih tua dari He Changdi selama satu dekade penuh. Dia adalah letnan ketiga di bawah komando Captain Guo, Zhang Mai. Zhang Mai telah dibebaskan dari latihan hari ini karena luka lama menyala. Setelah beristirahat di tendanya selama setengah hari, dia telah berjalan ke rumah memasak untuk makan malam. Untuk beberapa alasan, silent terdiam He Changdi tiba-tiba membeku. Xiao Yuhong praktis meneteskan air liur dari pemikiran untuk makan daging. Dia cepat-cepat pindah ke Zhang Mai, wajahnya mencuat seakan bisa mencium bau dagingnya. Dia memohon dengan nada ramah, "Brother Zhang, Anda baru saja mengatakan bahwa/itu ada daging untuk dimakan. Anda tidak bisa melupakan adikmu disini! " Zhang Mai tersenyum misterius sebelum mengulurkan tangan dengan satu jari dan menunjuk ke arah He Changdi yang sekarang kaku.

BOOKMARK