Tambah Bookmark

440

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 183

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 183: Memiliki Daging di Angkatan Darat (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Baik Xiao Yuhong dan tatapan Captain Guo berbelok ke He Changdi. Dia Changdi mendongak dengan ekspresi kaku;Matanya yang dalam menarik perhatian mereka, tapi menjerit tak bersalah. Zhang Mai dengan canggung terbatuk-batuk. Dengan malu, dia berkata, "Kapten, saya agak terlalu tergesa-gesa dengan kata-kata saya. Daging yang saya sebutkan adalah sesuatu yang dikirim istri Zixiang kepadanya melalui messenger. " Hidup terasa berat di sini di pasukan perbatasan. Bahkan kapten pun tidak akan bisa makan daging lebih dari sebulan sekali di sini. Jika seseorang menginginkan beberapa, mereka harus memburunya sendiri di dataran rendah, dan itu hanya saat mereka berlibur. Namun, dengan datangnya musim dingin, semua binatang hibernasi. Semakin sulit mencari sesuatu untuk diburu. Penderitaan dari penarikan daging adalah masalah yang terlalu umum di sini di antara pasukan perbatasan utara. Pasukan tidak memelihara kontak dengan Tuhun atau orang barbar nomaden, dan mereka juga tidak memelihara ternak di kamp mereka. Jumlah daging yang tersedia bagi mereka sangat menyedihkan. Zhang Mai berbagi sebuah tenda dengan Dia Changdi, dan biasanya merawat juniornya dengan baik. Kakak Zhang lebih tua dari pada Dia Changdi selama satu dekade penuh, dan sudah lama berada di tentara selama ini. Dia telah berpartisipasi dalam pertempuran yang tak terhitung jumlahnya dan merupakan bawahan Captain Guo yang paling terpercaya. Dia memiliki banyak pengalaman untuk berbagi, namun tahun-tahun di militer telah meninggalkan luka lama di tubuhnya, sehingga kesehatannya tidak sebaik yang lainnya. Dokter tua di kamp telah datang untuk melihat-lihat. Yang dia lakukan hanya beberapa akupunktur, dan kemudian diberi obat. Sedangkan untuk makanan dan air, semuanya diserahkan kepada sarana pasien untuk memasok. Karena Dia Changdi berbagi sebuah tenda dengan Zhang Mai, dia mengambil tanggung jawab untuk merawatnya. Saat dia melihat Zhang Mai tumbuh semakin pucat dan kurus karena sakit dan luka parahnya, Dia Changdi dengan tenang mengeluarkan daging sapi buras tembus yang telah dikirimkan Chu Lian padanya. Dia meraup beberapa dari toples dan memasukkannya ke dalam bubur Zhang Mai. Ketika Zhang Mai yang terbaring di tempat tidur melihat daging robek yang dilumuri minyak yang berada di atas bubur biasanya yang polos, matanya benar-benar lebar. Zhang Mai tidak berdiri di atas sopan santun dengan He Sanlang, dan dengan cepat melahap buburnya hanya dengan beberapa tegukan besar. Setelah selesai, dia menyeka mulutnya dan menunjuk mangkuk itu, bertanya dengan heran, "Dari mana asalnya?" Pengacau biasanya He Sanlang berkata, "Istriku mengirimkannya." Zhang Mai tertawa terbahak-bahak, yang akhirnya membuatnya batuk. "Karena istri Anda mengirimkannya kepada Anda, pastilah Anda sudah makan banyak dari itu di masa lalu. Kenapa kamu tidak meninggalkan sisanya untuk kakakmu disini? Ini akan bagus untuk pemulihan saya. " Meskipun Dia Sanlang tampak tenang dan tenang, Zhang Mai masih tidak mengira dia akan menjadi kacang yang sulit untuk dipecahkan. Dia Sanlang menolak untuk menjawabnya. Pada akhirnya, dia hanya memberi Zhang Mai daging paruhnya beberapa kali lagi. Ketika Zhang Mai pulih, dia telah mencari-cari di setiap sudut dan celah tenda itu, tapi itu tidak ada gunanya. Dia tidak dapat menemukan di mana Dia Changdi menyembunyikan botol kecil daging sapi buras yang tembus itu. Zhang Mai hanya bisa menggelengkan kepala dan tersenyum. Ketika dia mendengar bahwa/itu anak itu Xiao Yuhong berbicara tentang makan daging, Zhang Mai baru saja menyebutkan sebotol daging He Changdi dengan santai. Meskipun Kapten Guo mengangkat pasukannya dengan cinta, dia melatih mereka dengan sangat ketat. Dia mungkin tampak kasar dan terbuka di permukaan, tapi sebenarnya dia tidak terlalu mudah untuk mendekat. Zhang Mai telah melayani di bawah perwira superior ini selama bertahun-tahun, jadi dia lebih memahaminya daripada Xiao Yuhong dan Dia Changdi melakukannya. Saat ini, meskipun Kapten Guo menyebut kedua anak itu sebagai 'saudara laki-lakinya', mereka sama sekali tidak penting baginya dari dalam. Untuk melembutkan dinding baja jantung Captain Guo, diperlukan beberapa trik kecil. Misalnya, ini masalah kecil makan daging. Zhang Mai telah melihat kemampuan He Changdi. Dia berasal dari latar belakang yang bagus dan memilikimembuktikan bahwa/itu ia memiliki ambisi dan bakat untuk mendukungnya. Dia juga anak yang baik di dalam. Sayangnya, mungkin karena ini adalah kali pertamanya di militer, dia masih agak ketinggalan saat berinteraksi dengan orang lain. Zhang Mai tidak tahu mengapa, tapi dia menduga itu mungkin karena bagaimana dia tumbuh saat dia masih kecil. Anak itu suka menyimpan ekspresi kosong;Meskipun setengah dari itu biasanya disembunyikan oleh jenggotnya, tak dapat dipungkiri bahwa/itu kombinasi antara penampilan dan sikap He Changdi akan memberi kesan pertama yang buruk. Ketika pertama kali berinteraksi dengan He Changdi, Zhang Mai tidak terlalu menyukainya. Dia telah bekerja keras selama sepuluh tahun untuk mencapai posisi letnan ini, sementara He Changdi masuk hanya dengan sepucuk surat dari Pangeran Jin. Namun, setelah berinteraksi dengan dia lebih banyak, dia perlahan mulai menyetujui pemuda ini. Saat dia jatuh sakit, Dia Changdi merawatnya dengan baik meskipun dia memiliki ekspresi dingin. Dari tindakannya yang canggung, Zhang Mai bisa mengatakan bahwa/itu He Changdi tidak pernah benar-benar merawat seseorang sebelumnya. Saat itulah Zhang Mai telah membuat keributan awalnya dan sepenuhnya menerima juniornya ini. Dia keluar sekarang dengan tujuan membantu He Changdi keluar. Meskipun dia berbicara dengan nada merindukan, dia tidak memintanya secara langsung. Meski begitu, keinginan Xiao Yuhong terlihat;air liurnya akan menetes dari mulutnya. Kapten Guo sama sekali tidak menekan He Changdi. Sebagai gantinya, ia terus melahap pancake gandum keras di mangkuknya. Dia mendongak sambil tersenyum dan melirik He Changdi sekilas. Zhang Mai mulai menyesal mencoba membantu si pembunuh ini keluar, melihat karena dia tidak menyadari apa yang seharusnya dia lakukan. Dia menendang bangku kayu di bawah He Changdi dan berkata, "Anda anak bodoh, apa yang Anda kosongkan di sini? Itu hanya sesuatu yang dikirim istri Anda. Tidak apa-apa jika Anda tidak tahan membiarkan saya memakannya, tapi sekarang Anda malah menolak untuk menyajikannya kepada kapten? " Dia Changdi menekankan bibirnya dan berdiri. Dia membungkuk hormat kepada Kapten Guo dan berkata, "Silakan tunggu sebentar, Kapten." Dia Changdi segera kembali membawa toples kecil. Dia meletakkannya di atas meja dan membuka tutupnya;Bau unik dari daging acar tercampur dan memenuhi ruangan. "Kapten, semuanya ada di sini sekarang. Silakan coba. " Dia Changdi memerintahkan seseorang untuk membawa mangkuk lagi. Dia menuangkan setengah sisa daging robek tembus ke dalamnya.

BOOKMARK