Tambah Bookmark

446

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 189

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 189: Berjalan ke Istana (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Gaun pengadilan untuk para bangsawan mulia, dari peringkat pertama sampai yang terakhir, berwarna gelap. Gaya juga diturunkan dari dinasti sebelumnya, sangat tradisional dan tua. Bahkan seorang wanita muda pun sepertinya sudah tua memakainya. Namun, gaun pengadilan untuk anggota wanita keluarga kekaisaran, termasuk putri kaisar, putri kerajaan, putri feodal, dan wanita terhormat, selalu dibuat dengan gaya terbaru dinasti. Gaun pengadilan wanita terhormat itu memiliki dasar ungu muda pucat pucat dan bunga emas bordir di kerah dan lengan baju. Bagian utama dari gaun itu adalah Jacquard merah terang yang ditenun dengan peoni yang dijahitkan di atas dengan brokat emas. Warna segar dan lembut seperti itu melengkapi usia Chu Lian yang sama baiknya. Sebuah sabuk lebar yang diikat di pinggang melengkapi pakaiannya, membuat pinggangnya terlihat lebih ramping dari sebelumnya. Matriark Dia jelas telah terpesona oleh upayanya Chu Lian hari ini. Dia mengangguk ke dalam, menghargai keindahan istri Sanlang. Kecantikan dicintai oleh semua orang, dan Matriark Dia tidak terkecuali dengan peraturan tersebut. Dia terkekeh dan melambai ke arah Chu Lian. "Istri Sanlang, datang ke sisi Nenek. Biarkan Nenek melihatmu dengan baik. " Setelah Chu Lian membungkuk saat memberi salam kepada Matriarch Dia dan Madam Zou, dia dengan cepat pindah ke sisi Matriarch Dia. Sang matriark menatapnya dengan puas sebelum membantunya menyesuaikan jepit rambut jade di kepalanya yang telah sedikit miring. Meskipun masih ada sedikit senyuman di wajah Madam Zou, hatinya yang dalam sama sekali tidak separah ekspresinya. Dia menekan kemarahan di dalam dan berkata, "Suster mertua ketiga, karena Anda sedang bersiap memasuki istana untuk bersyukur hari ini, Anda seharusnya sudah bersiap lebih awal. Bagaimana Anda bisa membiarkan Nenek menunggu di ruang tamu seperti ini? " Chu Lian tertegun sesaat. Dia tidak mengira Madam Zou membuat masalah untuknya tepat di depan matriark. Sebenarnya, dia tidak terlambat sama sekali. Sang ibu telah menginstruksikannya untuk bertemu saat ini di pelataran luar sehingga mereka bisa pergi bersama. Matriark Dia lebih tua, jadi lebih mudah baginya untuk bangun di pagi hari. Jadi, dia kebetulan tiba di ruang tamu beberapa saat sebelumnya. Tangan ibu yang terulur yang membantu meluruskan rambut Chu Lian tiba-tiba membeku. Chu Lian menghela napas dalam hatinya, tak berdaya. Jika dia tahu ini akan terjadi, dia seharusnya tidak repot-repot mengganggu saat dapur utama terbakar. Matriark Dia telah melihat seluruh pemandangan dengan mata yang tajam. Dia berkedip dan berkata, "Baiklah, sudah waktunya pergi. Istri Sanlang, ayo pergi. " Madam Zou melihat Chu Lian membantu Matriark Dia naik kereta sebelum kembali ke halaman rumahnya sendiri. Sapu tangan biru di tangannya telah diremas sampai terlepas dari jahitannya. - Chu Lian membantu Matriark He dari kereta di depan Gerbang Zhuque. Setelah itu, mereka sampai pada sedan yang dikirim Janda Kaisar kepada mereka, dan mereka mengendarainya sampai mereka tiba di gerbang selatan istana bagian dalam. Mereka diundang untuk turun dari sedan dan dipimpin oleh seorang kasim. Ubin atap merah, dinding hijau yang dicat, balok langit-langit besar, dinding berukir, dan ubin kaca yang menebarkan sinar matahari sore, menciptakan pemandangan yang indah yang memamerkan kemegahan Dinasti Besar Wu. Matriark Dia akan mengikuti Chu Liandalam perjalanannya menemui Kaisar untuk bersyukur, tapi ditahan oleh seorang kasim setengah baya. "Matriark, tolong ikuti ini ke istana Janda Permaisuri. Janda Permaisuri telah menunggu sejak pagi. " TL Catatan: Ini terlihat seperti aproksimasi yang bagus dari apa yang dikenakan Chu Lian! (Mohon abaikan setiap ketidakakuratan sejarah jika gaya gaun ini tidak sesuai dengan periode waktu)

BOOKMARK