Tambah Bookmark

448

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 192

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 192: Memenuhi Kaisar (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Seorang pelayan wanita berdiri di belakang Chu Lian, tampaknya ditugaskan untuk membantunya. Ketika Kaisar Chengping melihat ke arah pusat aula, tatapannya mendarat di atas pelayan wanita berdiri dengan hormat di belakang Chu Lian. "Selir Imperial, untuk beberapa alasan, saya menemukan bahwa/itu pelayan di belakang Jinyi sedikit akrab dengan mata ..." Imperial Concubine Wei membeku sesaat. Dia tidak mengira Kaisar Chengping memiliki ingatan yang begitu baik. Pelayan itu bertugas di istananya. Namun, ekspresinya tidak berubah sedikit pun saat dia menjelaskan, "Pelayan itu berasal dari istana selir ini. Dia biasanya bisul beberapa sup untuk saya dan dia memiliki keterampilan kuliner yang cukup baik. Selir ini takut pelayan wanita lain tidak akan melakukan upaya terbaik mereka, jadi selir ini secara khusus memanggilnya ke sini untuk membantu Jinyi. " "mengerti, Yang Mulia!" Chu Lian mulai menyiapkan ramuan di depannya dengan udara yang tidak tergesa-gesa dan tenang. Pelayan juga ikut membantu. Meskipun Chu Lian curiga bahwa/itu Imperial Concubine Wei akan menarik beberapa trik padanya, mereka berada tepat di depan Kaisar. Imperial Concubine Wei tidak akan bisa berbuat banyak. Dengan demikian, Chu Lian sedikit waspada dalam mempersiapkan setiap ramuan di depannya. Imperial Concubine Wei kemudian memakai fasad yang peduli saat dia berkata, "Sungguh mengejutkan bahwa/itu Jinyi sangat akrab dengan memasak. Selir ini mendengar bahwa/itu Anda bahkan tahu bagaimana membuat beberapa jenis permen. Mengapa Anda tidak tinggal di dapur kekaisaran dan mengajarkan beberapa keahlian Anda kepada koki kaisar saat Anda selesai di sini? Ini bisa dihitung sebagai kontribusi bagi keluarga kekaisaran. " Tanpa menunggu Chu Lian menjawab, suara seorang wanita terdengar dari luar aula. "Imperial Selir Wei, bukankah kata-katamu sedikit tidak pantas di sana? Tidak peduli apa, Jinyi adalah wanita yang mulia. Dia juga telah diberi gelar sebagai wanita terhormat oleh Yang Mulia. Dengan menyuruhnya kembali mengajar koki kekaisaran, bukankah itu sebuah penghinaan terhadap wajah keluarga kekaisaran kita? " Imperial Concubine Wei mencibir saat dia berkata, "Saudari ini menyambut Permaisuri. Ini adalah pertama kalinya Ratu bertemu dengan Jinyi, tapi Ratu sudah berbicara untuknya. Jinyi harus benar-benar berterima kasih kepada saudaraku saudaraku di kemudian hari. " Empress bibir Shen mengayunkan ke atas sambil tersenyum. Dia pertama-tama berpaling ke Kaisar Chengping untuk membuat busur salam. Chu Lian harus menghentikan apapun yang dia lakukan dan memberikan ucapan selamat kepada Permaisuri. "Mendengar bahwa/itu Yang Mulia memanggil Jinyi, orang yang rendah hati ini ingin datang untuk melihat-lihat. Lihat, tidakkah orang yang rendah hati ini tiba tepat pada waktunya? Jika tidak, bagian yang paling menarik akan berakhir! " "Karena Anda telah datang, duduklah!" Meskipun Imperial Concubine Wei benar-benar tidak mau, Ratu berada di peringkat lebih tinggi darinya. Dia harus melepaskan tempat duduk tepat di sebelah Kaisar dan duduk di bawah mereka sebagai gantinya. Ketika mata kedua wanita itu bertemu, ada pertukaran belati di tatapan mereka. Imperial Concubine Wei tiba-tiba tersenyum pada Empress Shen dengan sedikit provokasi. Setelah itu, dia terus menonton Chu Lisebuah. Chu Lian menenangkan hatinya lagi. Dia tidak terlalu takut dengan kekuatan kekaisaran pada akhirnya. Meskipun ada tiga tokoh besar yang mengawasi juru masaknya, dia memperlakukan mereka sebagai tamu biasa dan sama sekali tidak merasa tertekan. Dia serius dengan semua yang dia lakukan, terutama saat menyangkut makanan. Seorang wanita tua yang telah mengajarinya bagaimana memasak pernah berkata, 'Makanan rasanya enak bila orang yang serius memasaknya dengan serius.' Dengan demikian, dia benar-benar membenamkan dirinya dalam proses memasak dengan ekspresi sangat serius. Seseorang yang bekerja keras dengan segenap konsentrasi mereka selalu bisa memberi kesan yang baik. Kejengkelan yang terjadi di hati Kaisar berkat penampilan Empress Shen sepenuhnya dilemparkan oleh keseriusan Chu Lian. Dia memperhatikan Chu Lian dengan susah payah, bahkan mengagumi ketertarikannya sedikit. Ketika Chu Lian selesai menyiapkan adonan, pelayan wanita itu telah meletakkan dua buah persik yang indah dan baru dicuci tepat di samping Chu Lian untuk digunakannya. Karena dia tidak memiliki konsentrat jus persik yang disiapkan, Chu Lian hanya bisa mencoba meremas jus buah itu sendiri dan mencampurnya ke dalam adonan. Dengan cara itu, roti buah persik yang baru dikukus akan memiliki rasa manis segar yang menyegarkan. Ketika Imperial Concubine Wei melihat tindakan Chu Lian, senyum jahat muncul di bibirnya. "AH !!" Di saat berikutnya, teriakan seorang gadis melengking memenuhi seluruh paviliun Tingyu ...

BOOKMARK