Tambah Bookmark

449

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 193

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 193: Perangkap (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian masih memegangi buah persik segar yang segar di tangan kirinya dan pisau pengupas di sebelah kanannya. Dia menempelkan bibirnya dengan lembut dan memiringkan kepalanya ke satu sisi saat dia menatap pelayan wanita yang telah menjerit. Matanya cerah dan jernih. Suara handmaid itu tajam dan tipis. Dalam ketakutannya yang ekstrem, dia tidak hanya menangis sekali, tapi bahkan terus menjerit setelah itu. Ketika dia mencoba mundur, kepanikannya membuat dia melangkah ke ujung gaunnya sendiri, meninggalkan tumpukan yang menyedihkan di lantai. Seketika, Paviliun Tingyu sama sunyi dengan kuburan. Saat si pelayan membawa kembali kecerdikannya dan melihat sekelilingnya, dia langsung pucat pasi. Pada detik berikutnya, dia bergegas untuk berlutut di lantai dan terus menekuk tiga tokoh besar di hadapannya, memohon belas kasihan. "ini ... hamba ini layak mati! Pelayan ini pantas mati karena kehilangan ketenangan di depan Yang Mulia! Mohon rahmat, Yang Mulia! " Pandangan Chu Lian menyapu pelayan wanita yang memohon, yang tubuhnya praktis terjepit di tanah. Jejak dingin melintas di mata almondnya. Kemudian, dia meletakkan kedua persik itu dan pisau itu kembali ke meja. Suasana Kaisar Kaisar Hong Kong yang sebelumnya terangkat mengambil risiko, berkat jeritan tajam dan kejam itu. Ekspresinya tampak buram dan gelap. Tekanan seorang penguasa lama bahkan membuat Ratu Shen dan Imperial Concubine Wei merasa seperti meringkuk. Tatapan Kaisar Chengping mendarat di Imperial Concubine Wei. "Selir, apakah ini bagaimana seorang pelayan dari istana Anda berperilaku?" Ekspresi Imperial Concubine Wei berubah seketika. Dia menangkap senyuman sombong dari Empress Shen dari sudut matanya, dan langsung merasakan dorongan untuk membunuh pelayan bodoh ini. Dia hanya menginstruksikannya untuk membuat sedikit masalah bagi Yang Terhormat Lady Jinyi. Yah, Jinyi masih berdiri di sana baik-baik saja! Namun, si jalang bodoh itu telah menyeret dirinya ke dalam lubang, dan dia bahkan menyeret tuannya bersamanya. Imperial Concubine Wei menggertakkan giginya dan mengeluarkan senyuman untuk menghadap Kaisar Chengping. "Yang Mulia, tolong tenanglah. Kegagalan selir ini adalah untuk mengajarkan pelayan ini yang menyebabkan Yang Mulia menderita ketakutan seperti itu. Dia pantas dihukum berat. " Setelah Selir Kekaisaran Wei selesai berbicara, dia melambaikan tangannya yang lebar dan memanggil dua orang kasim tinggi ke lorong. Kedua kasim itu memegang lengan pelayat tangan dan hendak menutup mulutnya, berniat menyeretnya keluar untuk dieksekusi. Pelayan ini telah melayani Imperial Concubine Wei selama beberapa tahun, jadi dia tahu bahwa/itu selir itu sangat baik. Dia tahu bahwa/itu jika dia diseret sekarang, hanya ada satu takdir yang menantinya: kematian. Jadi, ibu toko berjuang dengan segenap kekuatannya. Mungkin keinginan kuatnya untuk hidup telah membawa kekuatan latennya;Pelayan yang lemah benar-benar berhasil mendorong dua orang kasim tinggi ke samping. Pelayan ini masih memiliki beberapa akal tentang dia. Dia tahu bahwa/itu tidak ada gunanya memohon pada Imperial Concubine Wei sekarang. Dia terhuyung maju beberapa langkah dan berlutut di depan Kaisar dan Permaisuri, kata-kata mengalir keluar untuk mulutnya saat dia setengah terisak, "Tolong tinggalkan hidupku, Yang Mulia! Pelayan ini tidak melakukannya dengan sengaja. Itu semua wanita terhormat! Itu adalah Putri yang Terhormat! Jika bukan karena Wanita yang Terhormat, pelayan ini tidak akan kehilangan ketenangan di depan Yang Mulia dan membiarkan Yang Mulia menderita ketakutan seperti itu ... " Sangat jarang bagi Ratu Shen untuk mendapat kesempatan besar untuk mengetuk Imperial Concubine Wei beberapa pasak di depan Kaisar. Bagaimana mungkin dia membiarkan kesempatan ini pergi? Dia sengaja mengangkat alisnya dan bertanya, "Oh? Jadi ada hal lain untuk masalah ini. Kaisar, karena ada alasan lain di belakangnyaTindakan, kita harus menyelidiki masalah ini sepenuhnya. Jika tidak, akan ada ketidakadilan di istana kekaisaran kita. " Dengan satu tatapan dari Permaisuri Shen, para kasim yang hendak memegang kembali pelayan wanita itu mundur lagi. Meskipun pelayan itu mendapat kesempatan untuk menjelaskan dirinya sendiri dari Empress Shen, dia masih tidak berani menyeret Imperial Concubine Wei ke sana bersamanya. Jika tidak, jika dia berhasil keluar dari Paviliun Tingyu hari ini, dia pasti akan mati dalam beberapa ratus cara lainnya. Permaisuri Shen menatap ke bawah pada pelayan wanita yang telah melanggar kebiasaan di depan Kaisar, tatapannya berat karena kekuatan kekaisarannya. "Anda baru saja mengatakan bahwa/itu itu semua karena Dianugerahi Lady Jinyi. Katakan persis apa yang terjadi, sejujurnya! " Malice melintas di mata pelayan handmaid. Dengan semua tokoh besar yang berkumpul di sini di Paviliun Tingyu ini, sebagai pelayan wanita rendahan, satu-satunya yang bisa dia serang adalah Lady yang sangat terhormat. Ketika Ratu Shen selesai berbicara, tatapannya beralih ke wajah Chu Lian, hanya untuk menyadari bahwa/itu Madam Muda Ketiga dari House Jing'an tidak berekspresi dan tenang. Seolah-olah seluruh kegagalan ini tidak ada hubungannya dengan dia, dan dia hanya seorang penonton.

BOOKMARK