Tambah Bookmark

451

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 195

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 195: Get It For Me (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Setelah mendengar bahwa/itu ibunya diampuni, Putri Kekaisaran Leyao tersenyum lebih manis saat berpegangan pada lengan Kaisar Chengping dan terkikik. Kaisar Chengping melihat anak perempuannya yang baru dia manja sejak hari kelahirannya. Dalam sekejap mata, dia sudah berusia sepuluh tahun dan mulai mekar menjadi sosok wanita muda. Melihatnya sekarang, dia hanya bisa meratapi saat hatinya dipenuhi dengan kesedihan. Ketika Putri Kekaisaran Leyao sedikit lebih muda, dia bahkan akan memeluknya. Namun, saat dia bertambah tua, isyarat paling manis yang bisa dia berikan hanya membelai rambutnya yang lembut. Putri Kekaisaran Leyao adalah putri bungsu Chengping Kaisar. Anak-anak perempuan ditakdirkan untuk dimanjakan, sementara anak laki-laki harus diangkat dengan ketat. Selain itu, ada beberapa hal tersembunyi lainnya yang kebanyakan orang tidak tahu, jadi Kaisar Chengping tidak keberatan memanjakan putri bungsu ini sedikit lebih dari biasanya. Mata berbentuk almond Imperial Princess Leyao, sedikit mirip dengan pasangan Chu Lian sendiri, mengepak sekitar Tingyu Pavilion sekali sebelum akhirnya menetap di Chu Lian. Tersembunyi oleh lengan lebar Kaisar, mata Putri Putri Leyao menyipit sebelum kembali ke ekspresi normal dan lucu mereka. "Ayah, Bapa, apakah dia adalah Nyonya Jinyi yang baru yang Anda beri gelar?" Chu Lian berdiri di tempat dia berada dan memberikan salam yang sesuai kepada Putri Kekaisaran Leyao dari kejauhan. Jantungnya tenggelam sedikit saat dia mendengar Imperial Putri Leyao menyebutkannya dengan sengaja. Dendam telah lahir di antara mereka selama pertemuan pertama mereka, dan itu tidak akan hilang dalam waktu dekat. Saat Imperial Princess Leyao selesai berbicara, ekspresi lembut wajah Kaisar segera berubah menjadi awan yang berangin. Jantung Kekaisaran Sela Wei melompat ketakutan dan dia menarik Putri Leyao ke arahnya, memarahi dia dengan suara tenang. "Yao'er, istana memiliki segala sesuatu yang bisa Anda inginkan untuk makan. Roti persik umur panjang itu hanya dimaksudkan untuk dimakan saat pesta panjang umur. Anda tidak diizinkan untuk memakannya. " Putri Kekaisaran Leyao baru mendengar bahwa/itu Kaisar bertemu Chu Lian di Paviliun Tingyu. Dia tidak memperhatikan hal lain sebelum bergegas menghampiri, berniat menimbulkan masalah bagi Chu Lian. Jadi, dia tidak tahu apa-apa tentang apa yang baru saja terjadi di sini. Roti persik umur panjang itu telah menjadi penyebab kemarahan awal Kaisar. Sekarang setelah dia teringat akan masalah ini, bagaimana mungkin Kaisar berada dalam suasana hati yang baik? Chu Lian berjuang keras untuk tetap tenang dalam ekspresinya. Putri Kekaisaran Leyao ini benar-benar dimanjakan tak terhingga. Suasana hati Kaisar jelas tenggelam lebih rendah dan lebih rendah, namun sang putri masih belum menyerah. Permaisuri Shen melihat Selir Imperial Wei dan putrinya dengan mata dingin. Kesuramannya dari awal telah benar-benar lenyap;Sebagai gantinya, dia sekarang memandang rendah Putri Leyao yang penuh penghinaan. Betapa gadis yang berpikiran sempit! Imperial Princess Leyao sudah terbiasa manja. Apa yang dia inginkan adalah apa yang akan dia dapatkan. Di dalam istana, dia dimanjakan oleh Kaisar dan sdirebus oleh Selir Kekaisaran. Bahkan Permaisuri De pun akan menyerah pada tuntutannya. Tidak ada satu saat pun saat dia tidak berhasil. Ketika dia melihat bahwa/itu Kaisar tetap diam, air mata frustrasi meluncur di pipinya untuk mencari perhatiannya. "Ayah tidak mencintai Yao'er lagi ... isak isak ..." Suasana Kaisar Chengping sangat suram sejak awal. Itu hanya sedikit diatasi dengan pintu masuk putrinya. Tapi sekarang, anak perempuan yang sama itu menangis, dan tangisannya yang tak henti-hentinya seperti jarum yang menusuk otaknya. Dia adalah penguasa besar dan berkuasa di negeri ini - bahkan jika dia cenderung memanjakan anak-anaknya, perlu ada batasan sesuai dengan perawakannya. Dia menunduk menatap putrinya, yang tampaknya telah tumbuh lebih tinggi sejak terakhir kali dia melihatnya. Dia sudah berumur sepuluh tahun. Dia mengira itu masih terlalu muda, jadi dia sudah memberi waktu dan waktu padanya. Namun, sekarang kepribadiannya telah melengkung sampai tingkat ini, dia tidak dapat lagi menyerah pada semua yang dia inginkan. Dia belum pernah menegur sang putri sebelumnya, tapi sekarang dia memarahi dia dengan suara dingin seperti itu! Leyao terkejut dengan omelan pertama yang pernah dia terima dari Kaisar. Dia menatapnya dengan mata lebar dan tidak percaya, seolah dia tidak percaya bahwa/itu kata-kata itu keluar dari mulutnya. Setelah terasa seperti keabadian, dia bertanya dengan suara gemetar, "Ayah ... Anda ... memarahi Yao'er?" Sama seperti Putri Kekaisaran Leyao hendak mengatakan sesuatu yang lain, Imperial Concubine Wei menutupi mulutnya dengan ketakutan.

BOOKMARK