Tambah Bookmark

453

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 197

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 197: Get It For Me (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Taman kekaisaran sangat besar, dan sekarang berada di tengah musim gugur sekarang. Bidang bunga krisan besar sedang mekar, datang dengan berbagai varietas dan warna yang berbeda. Dari waktu ke waktu, beberapa pelayan akan melewatinya, melukis adegan yang semarak dan ramai. Istana Ningrat Janda Permaisuri cukup jauh dari Paviliun Tingyu. Kasim Sun telah menyebutkan hal ini padanya saat dia memimpin. Namun, saat mereka menyusuri jalan yang terpencil melalui kebun, Chu Lian tidak merasa seperti itu jauh sekali. Masih banyak yang bisa dilihat, dan dia dengan bebas mengagumi pemandangan indah dari krisan berwarna-warni yang berkilau di sekitarnya. Kasim Sun menunjukkan sebuah paviliun yang tidak terlalu jauh dari mereka. "Lady Terhormat bisa beristirahat di paviliun itu sejenak." Chu Lian mengangguk dan membiarkan Eunuch Sun menuntun mereka ke sana. Paviliun ini juga dikelilingi oleh bunga krisan, dan pemandangannya yang indah. Itu memang tempat yang bagus untuk istirahat sejenak. Kasim Sun berdiri di satu sisi dan tersenyum. "Apakah Ibu Terhormat akan menyukai teh dan minuman? Pelayan ini akan menjemput beberapa orang, Lady yang Terhormat bisa tinggal di paviliun ini dan beristirahat sejenak. " Chu Lian melihat bahwa/itu Kasim Sun adalah orang yang baik, jadi dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya. "Tidak perlu, gonggong. Aku hanya duduk sebentar di sini. Nenek masih menungguku, jadi tidak baik menunggu terlalu lama. " Karena Chu Lian telah membuat penolakannya jelas, Kasim Sun tidak pergi untuk mengambil penyegaran apapun. Chu Lian benar-benar berhati-hati. Istana itu sama sekali tidak seperti Jing'an Estate. Siapa pun yang dia temui di sini bisa menjadi seseorang yang memiliki wewenang dan kekuasaan yang besar. Lebih baik tetap low profile. Dia hampir jatuh ke dalam jebakan seseorang sekarang, jadi dia tidak akan mengambil risiko melakukan sesuatu yang lain. Paling sedikit pelayan perempuannya jauh lebih perhatian. Setelah perjalanan ke Paviliun Tingyu, dia lelah secara fisik dan mental. Sambil melihat-lihat bunga yang indah, dia memang sedikit peckish. Kasim Sun menunduk saat menunggu di sampingnya. Dari sudut garis penglihatannya, dia mengawasi Putri Jinyi yang terhormat. Ekspresinya yang tidak terganggu tidak bergerak sedikit pun saat menghadapi tokoh-tokoh hebat di Paviliun Tingyu, tapi sekarang dia memiliki senyum lebar di wajahnya saat dia dengan senang hati mengeluarkan dompet kecil dari dalam lengannya yang lebar dan dengan cepat membukanya dengan jari-jarinya yang ramping. Isi dompet itu agak aneh. Yang Terhormat Lady Jinyi dengan cepat mengeluarkan kue cokelat keemasan yang dihias dengan pola mewah seperti yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Kue ini cukup kecil untuk dipegang di antara dua jarinya, dan dia menyimpan cengkeramannya yang lembut saat bibir ceri-merahnya tertutup di salah satu ujungnya. Kasim Sun tanpa sadar menelan seteguk air liur. Di dalam hatinya, dia mencoba mencocokkan kue itu dengan permen yang dia lihat di istana. Namun, meski setelah menyusuri daftar panjang permen yang disuguhkan istana, dia tetap tidak ingat apakah dia pernah melihat sesuatu seperti yang Dianugerahi Lady Jinyi baru saja dikeluarkan untuk makan. Dibutakan oleh makanan lezat, Kasim Sun lupa bahwa/itu tidak wajar bagi wanita bangsawan untuk membawa makanan kecil mereka sendiri saat memasuki istana. Ini bukan perjalanan ke padang gurun, toh! Sudah jelas bahwa/itu Yang Terhormat Lady Jinyi adalah pengecualian yang aneh terhadap peraturan tersebut. Chu Lian mengeluarkan sepotong tipis daging sapi kering yang dikeringkan dan memasukkannya ke mulutnya. Ini adalah rasa baru dendeng yang dia buat. Itu pedas dan membantu meningkatkan nafsu makannya. Dia bertanya-tanya apakah orang itu He Changdi bisa makan makanan pedas. Tidak terlalu jauh, Kaisar Chengping berdiri di sudut koridor. Di sampingnya adalah kasim senior pribadinya, Eunuch Wei. Jadi, pada saat berikutnya, Eunuch Wei mendengar perintah Kaisar, "Pergi dan ambil tas gadis itu untukku." TL Catatan: Bayangkan sebuah paviliun batu yang keren dikelilingi oleh krisan mekar ~ Warna cerah, angin sejuk, dan bau bunga ~ Berwarna-warni krisan Paviliun di kebun

BOOKMARK