Tambah Bookmark

454

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 198

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 199: Dompet Camilan (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Ketika Kaisar melihat bahwa/itu Kasim Wei tidak bergerak, dia memelototi dia. Kasim Wei tidak berani untuk tidak taat perintah, jadi dia patuh pergi dalam perjalanan, meskipun ekspresi bermasalah nya. Chu Lian sedang makan kue mini kedua saat dia mendengar Eunuch Sun menyapa seseorang. Kasim Sun tersenyum saat memperkenalkan sida-sida baru ke Chu Lian. "Ibu Terhormat, ini adalah kepala pelayan istana kekaisaran, Eunuch Wei. Dia melayani oleh pihak Kaisar. " Chu Lian tersenyum dan mengangguk, menyapanya dengan riang dengan 'Chief Steward Wei'. Chief Steward Wei membungkuk menuju Chu Lian dengan hormat. Matanya menyapu tas yang dipegangnya di tangannya, dan saat melihat keadaannya yang cepat habis, dia tidak dapat menahan permintaan dari dalam hati: 'Sayapku yang terkasih, tolong makan sedikit lebih lambat - Kaisar masih menunggu kudapan itu!' "Ibu Terhormat benar-benar tahu bagaimana menikmati hidup. Pavilion Mixiang ini adalah tempat terbaik untuk mengagumi bunga di seluruh taman kekaisaran. Beberapa hari yang lalu, Janda Permaisuri bahkan menyebutkan bahwa/itu hal terbaik yang harus dilakukan pada pertengahan musim gugur adalah mengagumi krisan sambil menikmati beberapa kue bundar. " Chu Lian menemukan seluruh pertemuan ini agak aneh. Eunuch Wei ini harus menjadi orang yang sangat sibuk, menilai dari jabatannya. Bagaimana dia bisa memiliki waktu luang untuk berdiri di sini dan berbincang kecil dengannya? Ketika melihat Eunuch Wei sepertinya ingin terus mengobrol, Chu Lian hanya bisa bermain bersama. "Chief Steward Wei, Anda terlalu melebih-lebihkan saya. Saya kebetulan saja lewat dan berhenti untuk makan beberapa makanan ringan karena saya merasa lapar. "Chu Lian melihat ke bawah pada tas kudapan yang dipegangnya dan dilanjutkan," Ini bukan kue bundar, omong-omong. Mereka hanya beberapa makanan ringan yang saya buat untuk diri saya sendiri. " "Oh? Pelayan ini telah lama mendengar bahwa/itu hati sang Ibu Terhormat sama baiknya dan murni seperti anggrek. Pelayan ini tidak berpikir bahwa/itu Honored Lady juga akan tahu bagaimana membuat permen sendiri. Pelayan ini bertanya-tanya apakah mungkin ada kesempatan untuk mencicipi masakan Ibu Terhormat. " Chu Lian tertegun. Apa? Seorang kasim tingkat tinggi yang belum pernah dia temui sebelumnya - kepala pelayan istana, pada saat itu - memintanya untuk ... makanan ringannya? Hanya Chu Lian yang ditinggalkan berdiri di paviliun, tangannya masih terentang saat dia berkata tipis, "Eunuch Wei ... dompetku ..." Sayangnya, Eunuch Wei sudah lama pergi sekarang. Ekspresi Chu Lian mendung. Dia berpaling untuk bertanya pada Eunuch Sun yang beku, "Kasim Sun, apakah makanan di istana itu buruk?" Jika tidak, mengapa pelayan utama telah mencuri kudapannya dan melarikan diri?! Tapi Eunuch Wei sudah lama pergi, dan itu hanya satu tas kecil dengan beberapa makanan kecil di dalamnya. Tidak ada yang istimewa dari itu, jadi Chu Lian tidak melanjutkannya lebih jauh. Dia akan beristirahat sejenak lebih lama sebelum pergi ke istana Janda Permaisuri untuk mencari Matriark Dia, tapi Putri Kerajaan Duanjia tiba-tiba datang dari tempat yang tidak terlalu jauh. Ketika Putri Kerajaan Duanjia sampai di sisi Chu Lian, dia menariknya ke atas tanpa menunggu Chu Lian memberi busurnya saat menyapa. "Saya mendengar dari Janda Permaisuri bahwa/itu Anda berada di sini di kebun kekaisaran saat memasuki istana, jadi saya datang untuk menemukan Anda. Saya tidak berpikir saya wbisa bertemu Anda di Mixing Pavilion! "

BOOKMARK