Tambah Bookmark

455

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 199

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 199: Dompet Kue Merah (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian belum pernah melihat Putri Kerajaan Duanjia selama beberapa hari, jadi ada kejutan menyenangkan untuk bertemu dengannya di sini. Dia akan berbicara saat melihat Putri Kerajaan Duanjia menatapnya dari atas ke bawah dengan tatapan mata-mata. Akhirnya, tatapan sang putri mendarat di sisa kue bulan yang setengah dimakan di tangan kirinya. Sang putri berkedip dan bertanya, "Chu Liu, apa yang kamu makan?" Saat dia mendengarnya, Chu Lian tidak tahu apakah akan tertawa atau menangis. Dia mengangkat kue bulan yang tersisa di tangannya dan menjawab dengan jujur, "Ini adalah jenis makanan ringan yang saya buat sebelumnya;Ini disebut kue bulan. " "Mooncake? Kedengarannya sangat enak. Chu Liu, bagaimana Anda bisa membawa makanan ringan ke istana? Kenapa kamu tidak membawa beberapa untukku juga ?! "Pipi Putri Duanjia mengembang saat dia menanyai temannya. Chu Lian menjawab dengan sangat cerdas dengan 'uhhhh'. Dia benar-benar tidak tahu bagaimana menghadapi Putri Kerajaan Duanjia. Tiba-tiba, Putri Kerajaan Duanjia mengulurkan telapak tangan terbuka di depan wajahnya. Chu Lian menatap wajah Putri Duanjia dalam befuddlement sebelum melihat telapak tangannya yang terbuka. "Putri?" "Apa yang Anda kosongkan? Serahkan semua makananmu! " Chu Lian: ...... "Putri, kamu sedikit terlambat Aku baru saja menyelesaikan semuanya;Hanya tersisa setengah ini saja ... " Chu Lian menekan tangan ke dahinya. Mengapa orang-orang di sekitarnya seperti gluttons untuk makanan ?! Itu hanya camilan sederhana, jadi mengapa ada gelombang orang yang mencoba merebutnya darinya? Apakah mereka benar-benar harus seperti ini? Putri Kerajaan Duanjia berpikir sejenak sebelum melecehkan cara uniknya dengan tsundere. "Nah, jika Anda baru separuh yang tersisa, maka jadilah itu. Aku hanya ingin sedikit rasa dulu. Anda akan membuat lebih banyak untuk saya nanti, kan? " Chu Lian menatapnya. Setengah ini hanya setengah karena dia sudah makan sisanya. Air liurnya sudah ada di atasnya ... Pada akhirnya, Chu Lian tidak memiliki pilihan lain selain menyerahkannya. "Jika Putri Kerajaan Duanjia ingin lebih, masih ada satu kotak lagi yang akan dibawa oleh pelayan perempuanku." Putri Kerajaan Duanjia melempar potongan kue ke mulutnya tanpa ragu sedikit pun. Dia mengunyahnya sedikit sebelum matanya bersinar. "Chu Liu, 'kue bulan ini' jauh lebih lezat daripada kue bundar itu!" Kedua gadis itu duduk di Paviliun Mixiang beberapa saat lagi. Namun, karena Chu Lian takut bahwa/itu lebih banyak orang aneh akan keluar dari semak-semak, dia menyeret Putri Duanjia ke Istana Ibu Janda Ganda sebelum lama. Di pojok yang tersembunyi tak terlihat dari Paviliun Mixiang, Kasim Wei berdiri di hadapan Kaisar. Dia menawarkan tas yang dia ambil dari Chu Lian ke Kaisar dengan kedua tangannya, dan Kaisar, pada gilirannya, menerimanya. Dompet itu berwarna terang, dan ada beberapa kertas minyak yang dijahit di dalamnya. Di bagian luar, bordir cukup rumit, tapi itu bukan sesuatu yang spesial. Itu terlihat seperti tas kudapan sederhana yang setiap bangsawan akan siapkan untuk anak-anak mereka. Kaisar mengeluarkannya dan merasakannya. Matanya yang dalam menyipitkan mata. Isian di dalamnya sebenarnya cukup asin! Tampaknya gadis itu memang memiliki bakat dalam bidang kuliner. Kasim Wei berdiri di belakang Kaisar Chengping, berkeringat sedikit. Jika Putri Yang Terhormat Jinyi belum pernah menikah dengan putra ketiga House Jing'an, dia akan mengira bahwa/itu hati Kaisar mereka telah digerakkan oleh Wanita yang Terhormat. "Kue ini cukup bagus. Karena Jinyi berhasil membuatnya, maka tidak aneh kalau dia bisa membuat roti persik umur panjang yang lebih baik daripada Wang. " "Itu persis seperti yang dikatakan Kaisar. Lady Jinyi Terhormat nampaknya sedikit berbeda dari kebanyakan wanita bangsawan! " Namun, ketika dia memikirkan kembali bagaimana Seluk Sakti Wei dan pelayannya mencoba mengelabui Jinyi agar kehilangan ketenangan di hadapan Kaisar, Eunuch Wei berpikir bahwa/itu tindakan Yang Dihormati Lady Jinyi telah benar-benar berhasil untuk tujuan yang memuaskan.

BOOKMARK