Tambah Bookmark

467

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 211

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 211: Pengiriman Makanan (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Sehari setelah Festival Pertengahan Musim Gugur, Heir Jing'an, Dia Changqi, mengundang teman-temannya ke sebuah pertemuan kecil di perkebunan mereka. Menjelang janji yang telah dia buat sebelumnya dengan Matriark Dia dan Kakak Mertua yang tertua, ketika dekat dengan siang hari, Chu Lian menuntun para pelayannya saat mereka bekerja sama untuk menyiapkan beberapa hidangan khusus untuk dikirim ke luar pengadilan nanti. Namun, Chu Lian adalah istri He Changdi. Tidak akan terlalu tepat jika dia dan pelayan perempuannya membawa piring ke pelataran luar seperti itu. Dia berpikir sejenak dan memutuskan akan lebih baik untuk pergi ke Balai Qingxi terlebih dahulu dan membiarkan pelayan Matriark Dia mengirim piringnya sebagai gantinya. Matriark Dia duduk di kursi dengan peringkat tertinggi. Dia tidak tahu apa yang dibicarakan Matriarko dan Madam Zou, tapi mereka tertawa bersama dan jelas dalam suasana hati yang sangat baik. Tatapan Chu Lian meluncur ke Madam Zou. Dia memperhatikan bahwa/itu Madam Zou mengenakan gaun biru tua yang dibuat dengan gaya terbaru, dengan pakaian luar berwarna abu-abu tua. Hiasan di kepalanya adalah hiasan kepala safir yang diberikan oleh Janda Permaisuri di Perjamuan Pertengahan Musim Gugur. Meski berpakaian elegan, sangat disayangkan bahwa/itu hiasan kepala ini terlihat sangat kuno dan menambahkan beberapa tahun sampai usianya. Madam Zou baru berusia pertengahan dua puluhan, tapi tampak berusia pertengahan tiga puluhan, bukan dengan hiasan kepala ini. Madam Zou tersenyum penuh. Apa pun yang dia katakan sebelumnya sepertinya telah menghibur Matriarch He. "Salam kepada Nenek dan Kakak perempuan tertua." Chu Lian mengantuk ke arah mereka berdua. "Istri Sanlang, kamu sudah sampai! Datang dan duduklah. Ibu mertua tertua Anda hanya mengirim seseorang dari pengadilan luar untuk menanyakan tentang makanannya! " Madam Zou melirik sekilas dan menemukan bahwa/itu Chu Lian masih mengenakan pakaian rumah biasa. Rambut hitamnya dipadatkan ke dalam sanggul dengan jepit rambut giok hijau tunggal dan dia tidak mengenakan perhiasan lain di tubuhnya. Baru saat itu, Madam Zou menghela nafas lega di hatinya. Tampaknya Chu Lian tidak bermaksud pergi ke pelataran luar, berpakaian seperti ini. Chu Lian tersenyum tipis, "Salah satu piring harus direbus untuk jangka waktu yang lebih lama sehingga Cucu perempuan tertunda sebentar. Nenek, kakak perempuan tertua, mohon maafkan cucu perempuan karena terlambat. " Matriark Dia menarik Chu Lian ke sisinya. Jika dia tidak perlu khawatir tentang istri Dalang yang berada di sana, Matriark Dia pasti akan mencubit hidung mungil Chu Lian. "Anak bodoh, bagaimana mungkin Nenek menyalahkanmu? Senior Servant Liu, bawa kotak makanan ini ke pelataran luar. " Tepat setelah Matriark dia selesai berbicara, Madam Zou dengan cepat berbicara, "Nenek, karena mereka adalah teman dekat Dalang, tidak perlu merepotkan Liu Senior. Akan lebih baik bagi Cucu Mertua untuk mengirimkannya secara pribadi! " Matriark Dia dengan santai melirik penampilan Madam Zou yang berpakaian. Dia berhenti sejenak sebelum mengangguk. "Mengapa Anda tidak memimpin para pelayan dan mengirimkannya begitu? Hati-hati dalam perjalanan ke sana. Jangan sampai Dalang kehilangan muka di depan teman-temannya. " Melihat bahwa/itu Matriark yang telah dia setujui, Madam Zou menghela napas lega dan dengan cepat meyakinkannya, "Tolong jangan khawatir, Nenek. Cucu perempuan tahu bagaimana berperilaku dengan tepat. " Madam Zou kemudian membungkuk hormat kepada Matriark Dia sebelum dia membawa pelayannya pergi dengan kotak makanan dan bergegas ke Pengadilan Luar. Tidak sampai sosok Madam Zou melewati pintu masuk ruang tamu yang Chu Lian katakan sambil tersenyum, "Nenek, saya merebus seluruh panci sup bebek tua sekarang. Saya memastikan bahwa/itu dagingnya cukup lunak untuk segera keluar dari tulang, sangat cocok untuk Anda makan! Hari ini, Cucu Mertua menawarkan hidangan ini dan akan menukarnya dengan makanan gratis di sini bersamamu. Apakah Nenek memiliki tempat duduk di meja untuk saya? " "Pfft," Matriark Dia tertawa. "Tidak perlu bertindak seperti itu, anak konyol. Anda bisa mengatakannya secara langsungJika Anda ingin makan dengan Nenek. " Matriark Dia sibuk dengan menginstruksikan Muxiang untuk menyuruh pelayan wanita lain menyajikan makanannya. Chu Lian makan siang bersama dengan Matriark Dia di Aula Qingxi. Dia menunggu Kepala Matriark sampai ibu mendapat tidur siang sebelum kembali ke Pengadilan Songtao sendiri.

BOOKMARK