Tambah Bookmark

470

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 214

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 214: Kebohongan (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Tidak lama setelah sosok Madam Zou menghilang dari pandangan mereka bahwa/itu Dia Changqi berdiri dan membungkuk kepada teman-temannya dengan tinjunya ditutup bersama. "Istri saya yang rendah hati tidak jujur. Saya ingin meminta pengampunan Anda, dan berharap agar Anda tidak menahannya karena ketidakjujuran ini. " Madam Zou tidak tahu bahwa/itu Dia Changqi telah memberi tahu teman-temannya tentang masakan Chu Lian. Namun, Madam Zou tiba-tiba mencoba mencuri kredit Chu Lian di depan He Changqi dan teman-temannya. Rencananya telah gagal dan dia menunjukkan bahwa/itu dia tidak memiliki kesalehan yang seharusnya dimiliki seorang istri yang baik. Tidak hanya itu, dia praktis menampar wajah He Changqi di hadapan teman baiknya. Marquis Weiyuan tersenyum dan setuju dengan sentimen Lord Ge. "Sangat jarang kita semua punya waktu untuk bertemu. Ada pesta besar di depan kita, jadi jangan sia-siakannya. Ayo, ayo, ayo makan dan minum! " Setelah seluruh kejadian ini, kebohongan Madam Zou sudah terpapar. Meskipun teman-teman Changqi membiarkannya lewat sehingga bisa membantu He Changqi menjaga martabatnya, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk pemikiran pribadi mereka. Namun, ada satu kesamaan. Citra Madam Zou telah hancur berantakan di depan mereka. Bahkan Heir Zheng dan Marquis Weiyuan mulai mengasihani dia Changqi. Tanpa berbicara tentang bagaimana Madam Zou tidak memberinya pewaris laki-laki dari seorang laki-laki, hanya berdasarkan pada apa yang mereka lihat tentang kepribadiannya hari ini, hal itu benar-benar mengubah bagaimana beberapa orang ini memikirkan wanita dari Perkebunan Dingyuan. Dia Changqi telah mengharapkan untuk mengesankan teman-temannya hari ini. Namun, setelah bermain kecil oleh Madam Zou, Dia Changqi sangat malu sehingga dia tidak dapat menahan kepalanya di antara teman-temannya. Untungnya, suasana canggung tidak berlangsung lama. Ketika para pria mulai mencicipi makanan di depan mereka, mereka benar-benar melupakan Madam Zou dan kebohongannya. Semua yang tersisa di pikiran mereka adalah makanan lezat di atas meja! Di sini dan sekarang, mereka tidak bisa membiarkan makanan lezat ini sia-sia! Biasanya ada udara yang halus dan indah pada pertemuan persahabatan antara bangsawan ini. Mereka akan menyeduh teh, menghangatkan beberapa anggur dan mungkin memanggang beberapa daging rusa dengan teman baik mereka. Jika suasana hati benar, mereka bahkan bisa menulis beberapa puisi atau bait dengan kuas di tangan dan cangkir anggur di tangan lainnya ... Pada dasarnya, ini akan sangat elegan dan bermartabat. Menghirup makanan mereka dan mencari beberapa detik di pot itu adalah sesuatu yang barbar tidak dimurnikan akan dilakukan. Itu adalah sesuatu yang pria terhormat dan terlahir tinggi ini tidak akan pernah melakukannya. Namun ... Bangsawan, sopan santun, anggun? Apakah itu bisa dimakan Mungkinkah prinsip konyol itu memuaskan rasa lapar di perut mereka? Tentu saja tidak! Marquis Weiyuan dan Lord Ge adalah teman masa kecil dan tumbuh bersama. Ketika mereka mulai belajar, mereka telah belajar bersama di sekolah swasta Ge Family untuk anggota klan mereka sendiri. Ibu mereka adalah teman baik, jadi kedua anak itu praktis sudah dewasa memakai celana yang sama. Namun, saat ini ... Marquis Weiyuan dengan cepat menghabiskan salah satu iga babi yang manis dan asam sebelum menatap rusuk yang tersisa di piring. Saat dia melihat, Heir Zheng mengulurkan tangan dan mencuri satu tulang rusuk lagi, jadi tersisa satu piring porselen biru itu. Marquis Weiyuan segera mengirim sumpitnya ke tulang iga babi terakhir di atas piring, tapi percikan api terbang saat ia tiba-tiba bertemu dengan sumpit perak lainnya dalam perjalanannya. Matanya berkedut dan dia cepat-cepat berbicara, "Brother Ge, saya menyentuhnya terlebih dulu, pindahkan sumpitmu!" "Saudara Li, saya lebih tua dari Anda satu tahun. Ketika Anda masih muda, saya selalu memberikannya kepada Anda. Kali ini, Anda harus membiarkan kakak laki-laki Anda berpaling! " "Saudara Ge, mulutmu masih penuh!" ...... Marquis Weiyuan dan Lord Ge, yang pada dasarnya kembar sejak lahir, tiba-tiba mulai berdebat tentang satu tulang rusuk babi yang manis dan asam. Tepat setelah dia menaruh sepotong ikan tipis ke mulutnya, dia melihat Xiao Bojian, yang duduk di depannya, meraih piring besar dengan sendok. Setelah beberapa manuver cepat dengan sumpitnya, saat sendoknya diangkat dari lautan cabai merah, itu penuh dengan irisan ikan putih yang lembut ... Setelah itu, Dia Changqi melihat dengan mata terbelalak saat Xiao Bojian menuangkan semua irisan ikan ke dalam mangkuk porselen putih kecilnya ... Selanjutnya, sendok kosongnya mengulurkan tangan sekali lagi ke piring ikan rebus ... Apa sih ... Apa yang terjadi dengan pertemuan bangsawan mereka? Hanya ada hantu lapar yang duduk di meja ini! Makanan yang seharusnya diisi dengan percakapan, tawa dan minuman ... berakhir hanya dalam satu jam.

BOOKMARK