Tambah Bookmark

471

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 215

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 215: Kebohongan (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Saat Dia Changqi melihat teman-temannya memegangi perut mereka yang penuh dan bersandar di tempat duduk mereka, bersendawa dengan puas, sudut-sudut mulutnya tidak bisa menahan kedutan. Setelah dia melihat lagi piring-piring kosong dan piring-piring di atas meja yang praktis telah dijilat bersih, Dia Changqi bahkan tidak mau repot-repot mengatakan apapun. Begitu hantu lapar sebelum dia beristirahat sebentar, Heir Zheng membanting telapak tangannya di atas meja dengan sedih. "Saudaraku, kamu terlalu egois! Kami selalu mengundang Anda untuk bergabung dengan kami untuk makan dan minum! Makanan di sini sangat lezat, bagaimana Anda bisa menunggu sampai hari ini untuk mengundang kami ke perkebunan Anda untuk makan? " Jika Heir Zheng tidak mengenal kepribadiannya, dia mungkin akan bertanya kepada kakaknya tentang suasana hatinya. Semua ini seharusnya miliknya! Lian'er secara pribadi memasak untuknya, memuji kemampuan Lian'er di depan teman-temannya, Lian'er membantunya mengelola rumah tangga ... Menghadapi setiap hari sebagai pasangan, bertukar kabar manis, saling mendukung melalui ujian hidup ... Tepat setelah kelompok tersebut baru saja menyelesaikan makanan yang tak terlupakan, seorang pelayan memasuki ruangan dengan membawa labu anggur. Pelayan itu melihat piring yang sekarang kosong di atas meja dengan kaget. Dia berkedip beberapa kali tak percaya sebelum sadar. Dia cepat-cepat mendekati sisi Changqi dan menurunkan suaranya untuk bertanya, "Guru Muda Tertua, apakah ... apakah Anda masih ingin menyajikan anggur ini?" Pelayan itu telah pergi untuk mengambil anggur Yudongchun sepuluh tahun yang telah dibawa khusus oleh Marquis Weiyuan. Siapa sangka makanan itu akan benar-benar hancur sebelum anggur itu sampai di meja makan? Heir Zheng melihat sekeliling sekelompok pria dan berkata, "Sajikan saja anggurnya!" Marquis Weiyuan dan Lord Ge mengangguk. Mereka sudah mengisi perut mereka, jadi anggur tidak akan menyakiti mereka. Karena mereka sudah makan enak, mereka mulai tertarik untuk minum anggur. Dia Changqi mengangguk dan menyuruh pelayan itu memanggil dua pelayan wanita untuk membersihkan piring kosong. Dia kemudian meminta dapur utama untuk mengirim makanan dengan anggur, sehingga mereka semua bisa meminumnya. Setelah mencicipi makanan lezat yang menakjubkan itu, mereka tidak memiliki selera untuk melihat hidangan normal tersebut. Mereka bahkan merasa sedikit tertekan. Orang-orang memiliki perasaan bahwa/itu hari-hari mereka akan menjadi kasar sejak sekarang ... Seperti kata pepatah, mudah bagi hemat untuk menjadi boros, tapi sulit untuk membalik prosesnya. Setelah memiliki makanan gourmet yang lezat, rasanya sulit menelan makanan biasa merekatarif. Setelah satu jam, bahkan Dia Changqi, yang biasanya memiliki toleransi alkohol yang besar, mabuk dan tidak koheren, apalagi sisanya. Ketika pelayan melihat keadaan di mana orang-orang itu berada, dia hanya bisa memesan beberapa pelayan untuk membawa tuan-tuan beristirahat di beberapa ruangan. Xiao Bojian yang tampak woozy dibawa ke sebuah kamar pribadi oleh pelayan pria yang tampak rata-rata. Begitu mereka sendiri, mata yang awalnya berkabut tiba-tiba terbangun. Tatapannya tenang dan tenang, sama sekali tidak ada tanda-tanda kemabukannya sebelumnya. Pelayan berwajah rata-rata, yang adalah One yang menyamar, membungkuk kepada tuannya. "Tuan, kamu tidak mabuk?" Xiao Bojian membuat suara samar untuk membalasnya sebelum menggosok pelipisnya. "Ikut aku ke pelataran dalam dari Jing'an Estate. Tinggalkan Sembilan belas di sini untuk menjaga tempat ini. " TL Catatan: Saya tidak dapat menemukan informasi tentang anggur Yudongchun sayangnya ... Penulis mungkin telah membuat cerita ini] w [

BOOKMARK