Tambah Bookmark

474

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 218

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 218: Cukur Jantung (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Saat terjebak dalam tidur nyenyak, Chu Lian tiba-tiba merasakan dinginnya seluruh tubuhnya. Ketika dia merasakan sesuatu yang dingin menyentuh bibirnya, dia tiba-tiba membuka matanya dan segera bertemu dengan wajah anggun dan tampan itu dari dekat. Kemarahan meledak seperti gunung berapi dalam pikirannya, yang bermanifestasi secara lahiriah sebagai tatapan marah. Reaksi pertamanya adalah menggigit keras sementara tangannya mendorong sekuat tenaga pada orang yang menahannya. Xiao Bojian masih tenggelam dalam emosinya dan tertangkap basah saat Chu Lian mendorongnya;dia tidak bisa menangkap keseimbangannya dan mundur beberapa langkah. Baru setelah itu dia merasakan sakit di bibirnya. "Lian'er, ini aku!" Itu dia, bukan orang asing! Bagaimana mungkin Lian'er memperlakukannya seperti itu? Chu Lian mual dengan jijik. Dia sudah turun dari kursi malas dengan panik dan mundur sejauh yang dia bisa, sampai ke sisi lain paviliun. Alisnya digenggam erat saat dia melotot pada Xiao Bojian. Dia tidak mengira Xiao Bojian tidak tahu malu! Bagaimana dia bisa memanfaatkannya saat dia tidur? Memanggilnya seekor binatang akan menjadi penghinaan terhadap semua hewan! Dia sudah menikah! Bagaimana dia bisa melakukan sesuatu yang tidak bermoral! Sebagai perbandingan, meskipun suaminya He Sanlang agak gila, dia masih pria yang tepat. Hanya dalam waktu singkat, pikiran Chu Lian sudah dipenuhi ratusan pemikiran dan keraguan. Dia menyadari bahwa/itu kejadian utama dalam cerita asli tidak mengubah arah mereka terlepas dari interferensinya. Namun, banyak detail dan acara yang lebih kecil sudah berbeda. Sepertinya dia tidak dapat bergantung pada kejadian yang dia baca di buku ini untuk menghindari bencana di masa depan. Dia harus membuat rencana dan persiapan cadangan yang lebih menyeluruh. Jika Chu Lian tidak memeriksa sekelilingnya dan mendapati bahwa/itu tidak ada orang di sekitar, dia pasti sudah mulai berteriak. Dia tidak ingin tinggal di sekitar orang berbahaya ini bahkan sedetik lagi. Ketika Xiao Bojian memperhatikan hati-hati di mata Chu Lian, rasa sakit menusuk hatinya. Dengan cepat ia mencoba menjelaskan, "Lian'er, kita belum pernah bertemu begitu lama. Aku hanya ingin bertemu denganmu. " Hanya hantu yang percaya itu! Jika Anda hanya ingin melihat saya, mengapa Anda harus menyerang saya? Chu Lian tidak mempercayai alasan Xiao Bojian sedikit pun. Chu Lian menempelkan bibirnya. Dia telah melihat Xiyan yang pingsan, yang entah bagaimana pingsan melawan sebuah pilar, di ruang sarang tidak terlalu jauh. Ketika dia menghubungkannya kembali ke bagaimana Wenlan pingsan kembali di Rumah Minum Defeng, dia menjadi lebih waspada. Ini adalah pelataran dalam dari Jing'an Estate. Meskipun sudah lewat jam 1 siang dan tidak banyak pelayan, jika ada yang terjadi dalam situasi ini, dia tidak akan dapat menghapus namanya apa pun. Meskipun Dinasti Wu Besar lebih berpikiran terbuka, wanita akan selalu kehilangan banyak hal. Selanjutnya, dia adalah istri pengantin baru yang suaminya tidak di rumah. Akan sulit bagi siapa pun untuk tidak mencurigainya berdamai dengan pria lain. "Karena Anda sudah melihat saya, sudah waktunya Anda pergi, Mister Xiao!" Chu Lian mencoba yang terbaik untuk menggunakan nada nada untuk berbicara. Meskipun Xiao Bojian tidak terlalu kuat, dia memiliki pengawal yang terampil. Ini adalah sesuatu yang telah disebutkan novel aslinya. Jadi, terlepas dari betapa frustalnya Chu Lian, dia melakukan yang terbaik untuk mengendalikan kemarahannya. Dia takut Xiao Bojian akan kehilangan rasionalitasnya dan memanggil pengawalnya untuk menyerangnya jika dia memprovokasi dan membuatnya marah. "Lian'er, apa kau tidak merindukanku sama sekali? Aku tahu aku salah karena meninggalkanmu di belakang hari itu ... aku bajingan! Aku sudah tenggelam dalam rasa bersalahku selama ini. Lian'er, kau harus percaya padaku. Bisakah Anda percaya saya hanya sekali ini saja? Jika sesuatu seperti hari itu terjadi lagi, saya tidak akan pernah meninggalkan Anda lagi, bahkan jika hidup saya dalam bahaya. Aku akan selalu menjagamu selalu dan melindungimu. Anda tidak akan pernah mengalami sedikit pun cedera lagi. " Suara Xiao Bojian penuh dengan emosi saat dia berbicara. Digabungkan dengan wajah metrose*sual yang indah itu, mungkin bisa meyakinkan wanita muda naif dan terlindung dalam hitungan detik. Jika dia adalah 'Chu Lian' yang asli, mungkin dia sudah cukup tersentuh untuk bertemu dengan pelukannya. Namun, sayang sekali dia! Chu Lian tidak lagi asli 'Chu Lian'. Dia sama sekali tidak tersentuh. Sebaliknya, dia merasa jijik melebihi keyakinan. Chu Lian bahkan tidak mencoba untuk membedakan apakah Xiao Bojian memiliki sedikit ketulusan dalam kata-katanya. Dia hanya menganggapnya menggelikan. Dia akhirnya menyadari mengapa dia tidak memiliki perasaan untuk Xiao Bojian meskipun dia telah mengambil alih tubuh pemimpin wanita, kekasihnya yang seharusnya, dalam cerita tersebut. Pria ini penuh ambisi dan memiliki lidah perak yang sesuai. Sebelum bahaya yang sebenarnya mendekat, dia bisa menjanjikan apapun yang dia inginkan. Namun, jika dia benar-benar tulus melindungi dia, seharusnya dia menunjukkannya dengan tindakannya sebelum membuat janji! Karena dia sudah 'meninggalkannya begitu, dia seharusnya tidak kembali tanpa malu-malu, apalagi mencoba menebusnya.

BOOKMARK