Tambah Bookmark

478

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 222

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 222: Gourmet Tua (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian menatap dengan mata terbuka lebar karena kaget. Apakah pramugari ini membuatnya bergaul dengan orang lain? Tolong, dia bukan dokter dan dia tidak tahu bagaimana cara merawat orang. Dia tidak memiliki obat ajaib-semua juga. Bagaimana dia bisa menyelamatkan Duke Tua Zheng? Matriark Dia juga bingung. Namun, pramugara yang berlutut di kakinya sepertinya tidak berbohong. Kecemasan dan kesedihan dalam ekspresinya bukanlah sesuatu yang bisa dipalsukan begitu mudah. ​​ "Apa yang terjadi? Istri Sanlang tidak tahu obatnya. Bagaimana dia bisa menyelamatkan Duke Tua Zheng? " Setelah mendengar suara Matriark Dia bertanya, pelayan rumah Zheng tersipu sesaat. Namun, dia tidak bisa menyembunyikan kebenaran, jadi dia menjelaskan keadaan secara penuh kepada Matriarch He dan Chu Lian. Bahkan ketika Chu Lian sudah naik ke kereta House Zheng, dia masih sedikit pusing karena kejadian tiba-tiba. Betapa anehnya keadaan ini. Siapa yang bisa menduga bahwa/itu penyakit Old Duke Zheng disebabkan oleh kurangnya hidangan gourmet yang sesuai dengan selera yang diinginkannya ... Tidak heran jika rumah tangga Zheng Zheng terus ditutup rapat-rapat. Penjelasan yang mereka berikan kepada orang luar adalah bahwa/itu Duke Lama Zheng mulai menua dan kesehatannya menurun sampai-sampai dia terbaring di tempat tidur. Jika kalangan sosial bangsawan mengetahui bahwa/itu Duke Lama Zheng telah berhenti makan karena keletihannya atas makanan dan hal itu menyebabkan kemunduran kesehatannya, tidakkah mereka akan tertawa sampai wajah mereka sesak? Rumah Zheng juga akan menjadi bahan tertawaan ibu kota jika hal itu terjadi. Chu Lian juga akhirnya mengerti mengapa Old Duchess Zheng sangat ingin mengundangnya ke tempat tinggal mereka. Untungnya, Chu Lian bukan orang yang berhati dingin. Karena mereka datang padanya untuk meminta bantuan karena keadaannya, dia dengan senang hati mematuhinya. Seperti kata pepatah, ada lebih banyak manfaat dalam menyelamatkan nyawa seseorang daripada membangun pagoda tujuh tingkat. Selanjutnya, orang yang membutuhkan di sini adalah Duke Duke Lama, yang memiliki reputasi baik di ibu kota. Namun, dia tidak bisa membuat janji kosong. Dia hanya memberi tahu pelayan House Zheng bahwa/itu dia akan mencoba yang terbaik. Meski begitu, pramugara itu telah mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya, seolah-olah dia akhirnya menemukan bantuan yang mereka butuhkan. Sambil menonton tindakan Chu Lian, Matriarch Dia telah memberikan anggukan persetujuan di dalam hati. Istri Sanlang itu baik tapi tidak terlalu lembut. Dia tahu batasnya sendiri dan tidak berusaha memamerkan keahliannya. Meski biasanya dia malas malas, ketika sampai pada acara besar, dia pandai menjaga situasi terkendali. Dalam perjalanan ke Zheng Estate, Chu Lian tidak menganggur. Dia memulai dengan meminta pramugara apa yang disukai Pak Tua Zheng Zheng, sebelum menanyakan kesehatan fisiknya. Setelah memikirkannya dalam pikirannya, dia mulai membentuk daftar masakan awal untuk dibuat. Begitu pramugara mendapat instruksi dari Nyonya Jinyi, dia segera memerintahkan salah satu pelayan di pesta mereka untuk segera kembali ke perkebunan untuk menyiapkan bahan-bahan yang Dianugerahi Lady Jinyi. Matriark Dia dan Chu Lian akhirnya tiba di Zheng Estate setelah setengah jam. Mereka turun dari kereta di gerbang samping perkebunan dan dibawa ke pelataran dalam oleh Old Duchess Zheng sendiri. Mereka kemudian memasuki kamar tidur Old Duke Zheng. Xiao Bojian turun dari kudanya dan melihat-lihat dengan saksama gerbongnya. Dia berbicara dengan pengamatannya dengan nada bingung, "Tiancheng, mereka sepertinya adalah pengangkut House Jing'an." Heir Zheng melihat lebih dekat simbol-simbol di kereta dan setuju. Pewaris hanya tahu bahwa/itu kesehatan kakeknya telah gagal, namun orang tuanya tidak memberitahukan alasan penyakit kakeknya. Jadi, Heir Zheng masih dalam kegelapan tentang situasinya. Dia melirik pelayannya. Pelayan cepat-cepat menerima pesan itu dan segera mencari tahu tentang gerbongnya. Dalam waktu singkat, dia kembali dan membisikkan sesuatu ke telinga Heir Zheng. Xiao Bojian juga seorang lsedikit terkejut Pada saat bersamaan, perasaan manis menyelimuti hatinya. Lihat, dia dan Lian'er masih terhubung dengan takdir. Dia bahkan menabraknya di sini, di Zheng Estate.

BOOKMARK