Tambah Bookmark

482

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 226

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 223: Menjaga Her Behind (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Ketika Old Duchess Zheng melihat bahwa/itu suaminya akhirnya terbangun, air mata yang telah dipegangnya menjauh dari matanya. Dia menangis dengan sedih, "Adiku, akhirnya kau berhasil memulihkan nafsu makanmu!" Tanpa menunggu pelayannya bergerak, dia bergegas ke sisi Duke tua dan secara pribadi membantunya berdiri bersandar di kepala ranjang. Chu Lian cukup pintar untuk segera pulih dari keterkejutannya. Dia memindahkan meja kecil itu sebelum Duke Duke tua. Duke tua Zheng terbaring di tempat tidur untuk jangka waktu tertentu. Pertarungan sekarang tampaknya telah menghabiskan seluruh kekuatannya yang tersisa. Dia bahkan tidak bisa mengangkat tangannya sampai saat ini, jadi dia hanya bisa menatap piring jeruk itu dengan daging kepiting dengan matanya. Old Duchess Zheng dengan cepat mengambil salah satu jeruk dan memberinya makan secara pribadi. Begitu sup masuk ke mulutnya, mata Duke tua Zheng bersinar lebih terang lagi. Hatinya tergerak, matanya bersinar, hidungnya berkobar dan mulutnya berada di tengah menikmati kebahagiaan. Setelah menelan seteguk langit, Duke Tua Zheng benar-benar melemparkan gagasannya untuk berpuasa ke bagian belakang kepalanya. Jika bukan karena Old Duchess Zheng menahannya dan tidak membiarkannya makan terlalu banyak sekaligus, dia mungkin akan menelan oranye utuh dengan dua atau tiga gigitan. Sejak Old Duke Zheng terbangun dan sudah putus puasa, tidak pantas jika orang asing terus tinggal di ruang dalam. Meninggalkan Duchess Tua Zheng di dalam, Duchess muda Zheng mengundang para tamu, termasuk dokter kekaisaran, ke ruang luar. Setelah Duchess Zheng mengundang Matriark Dia untuk duduk, dia menyerahkan Chu Lian dengan rasa syukur. "Ini semua berkat usaha Yang Terhormat Lady Jinyi hari ini. Tolong, terima ini dari saya. Chu Lian dengan cepat membantu si muda Duchess Zheng naik, "Madam, tolong jangan berdiri di acara bersamaku. Itu hanya masalah kecil. " Duchess Zheng menggelengkan kepalanya. "Tuan Jinyi yang terhormat, Anda tidak harus begitu rendah hati. Bahkan juru masak kekaisaran tidak bisa membuat hidangan yang menakjubkan. Lady yang Terhormat benar-benar memiliki beberapa ide bagus. Ini menakjubkan bagi saya. " Bagian belakang telinga Chu Lian terasa agak panas. Bagaimana ini 'ide mengagumkan'? Dia hanyalah seorang gourmet yang telah mengumpulkan pengetahuan dari berabad-abad koki sebelum dia ... Duchess Zheng benar-benar menilai dia terlalu tinggi. Ketika Matriark Dia melihat bahwa/itu mertuanya nampaknya malu, dia terkekeh. "Istri Sanlang, apakah Anda sudah membuat lebih banyak jeruk dari orang-orang itu? Jika ada lagi, bawakan beberapa untuk kita rasakan juga. Nafsu makanku telah terbangun dari uraianmu sekarang. " Chu Lian mengangguk, "Sudah!" Setelah mengatakan demikian, dia mengambil sekotak makanan yang lebih besar dari tangan Mingyan. Para pelayan telah mengirim cukup banyak jeruk ke dapur sekarang, dan tidak perlu banyak mempersiapkannya. Dengan demikian, Chu Lian telah membuat beberapa bagian lagi, berpikir untuk membiarkan setiap orang merasakan sesuatu yang baru. Itu adalah saat yang tepat untuk mengeluarkan bagian ekstra sekarang. Setiap orang memiliki satu oranye, bahkan dokter kekaisaran yang datang untuk memeriksa Duke Lama memiliki memilikinya. Orang-orang yang hadir di sini tidak begitu pilih seperti Duke Duke tua. Dengan demikian, dampak makanan gourmet bahkan lebih kuat pada mereka. Dokter kekaisaran berpegangan pada oranye kosong, merasa tidak puas. Dia menatap cangkang kosong di tangannya, akhirnya memiliki sedikit simpati untuk keadaan Old Duke Zheng. Setelah mencicipi sesuatu yang disiapkan dengan sangat hati-hati dan sangat lezat, harus kembali ke tarif normal seperti pergi dari surga ke neraka. Itu sangat menyakitkan. Duke Duke tua baru saja terbangun, jadi tidak peduli betapa lezat makanannya, Duchess Lama Zheng tidak berani memberinya banyak. Dia hanya bisa mencoba yang terbaik untuk membujuknya dan akhirnya berhasil meyakinkan Duke tua. Setelah menyelesaikan makannya, Duke Tua Zheng telah menghabiskan semua energi yang dimilikinya. Dia memejamkan mata dan kembali tidur. Dokter kekaisaran mengambil kesempatan ini untuk memasuki ruangan dalam lagi dan memeriksa denyut duke tua itu. Ketika dia keluar, Duchess Zheng ragu-ragu bertanya tentang kesehatan duke tua itu. Dokter itu tersenyum dan melaporkan bahwa/itu Duke akan baik-baik saja. Sebenarnya, Duke Muda memiliki tubuh yang sehat dan sehatPikirannya yang tajam meski usianya, ia hanya sedikit lebih pilih-pilih tentang makanannya. Kali ini, dia terbaring di tempat tidur karena berpuasa. Jadi sekarang dia rela makan lagi, dan sejak Chu Lian menyiapkan makanan bergizi, tubuhnya akan sembuh dengan baik setelah beberapa lama. Di hari-hari berikutnya, dia hanya harus minum beberapa ramuan bergizi dan makan dengan normal.

BOOKMARK