Tambah Bookmark

492

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 236

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 236: Kosong (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dia Changdi menahan wanita barbar itu dan menggelengkan kepalanya. Kemudian, dia mulai menjelaskan sesuatu kepadanya dalam bahasa barbar. Wanita barbar itu mengamati dengan hati-hati pada He Changdi sebelum menyetujui untuk tidak memadamkan lentera dengan hati yang khawatir. Dia dengan cemas berdiri, berniat untuk memanaskan beberapa susu domba untuk He Changdi. Kali ini, dia Changdi tidak menghentikannya. Baru setelah wanita barbar meninggalkan tenda, He Changdi mulai memeriksa bagian dalam tenda tua yang rusak ini. Ada selimut yang ditutupi kulit bulu di sudut tenda. Dua anak laki-laki sedang tidur di atasnya, yang lebih tua dan yang lebih muda. Yang lebih tua paling banyak berusia tujuh belas atau delapan belas tahun. Yang lebih muda kemungkinan besar bahkan tidak lebih tua dari sepuluh tahun. Kedua anak laki-laki itu wajah pucat dan keduanya jelas sakit. Selain bau jamur yang kuat di tenda, ada juga aroma tanaman obat yang ringan. Anak yang lebih muda masih tidur saat ini. Namun, yang lebih tua telah menatap He Changdi dengan tatapan penuh kehati-hatian sejak dia melangkah ke tenda. Ekspresi Changdi yang biasanya dingin tiba-tiba berubah menjadi senyuman. Ditambah dengan cahaya hangat dari lentera, menyoroti fitur tampannya, dia tampak seperti dewa yang telah turun ke bumi fana ini. Pemuda yang terbaring di tempat tidur tampak sedikit linglung dari pandangan ini. 'Muren'. Pemuda ini tampak persis sama seperti saat pertama kali mereka bertemu di kehidupan sebelumnya. Bahkan kehati-hatian di matanya pun tak berubah. Namun, dalam kehidupan lampunya, mereka pernah bertemu di tanah pengasingan yang telah dikirim ke sana, sementara sekarang mereka bertemu di tenda kecil yang sederhana ini. Di masa lalunya, pemuda ini berdiri di depannya sebagai perisai, namun terbunuh oleh baja yang dipegang oleh penjaga yang mengawasi dia. Dalam kehidupan ini, dia datang menemuinya tiga tahun lebih awal untuk melindunginya dan keluarganya. Pada saat Dia Changdi memimpin Laiyue keluar dari tenda, bintang-bintang memenuhi langit malam. Bahkan Laiyue, yang tidak tahu bahasa barbar, telah mengetahui bahwa/itu wanita barbar itu disebut 'Wulihan' sementara kedua anak laki-laki itu disebut 'Muren' dan 'Narisong'. Wusak tengah umur mengantarkan He Changdi menjauh dari tenda, sebelum melihat punggungnya menghilang di balik cakrawala dataran. Saat itulah dia kembali ke rumah. Laiyue mengikuti Dia Changdi di bawah cahaya bintang-bintang. Meskipun ia penasaran mengapa tuannya ingin membantu seorang wanita barbar janda dan anak-anaknya, sepertinya tuannya terlalu banyak memikirkannya untuk memperhatikannya. Keheningan mereka berlanjut sampai tuan dan pelayan kembali ke halaman kecil yang mereka beli di kota Liangzhou. Laiyue telah tinggal di halaman kecil selama ini, jadi tetap bersih sekali. Sebagian besar hal yang dibutuhkan untuk kehidupan sehari-hari juga sudah ada, sehingga mereka bisa tinggal di sana segera. Dia baru saja kembali beberapa saat ketika seorang pria berpenampilan rata-rata melompat ke halaman dan secara pribadi menyerahkan tas kain biru ke tangan He Changdi. Wajah Laiyue penuh dengan kegembiraan. "Tuan Muda Ketiga, ini adalah paket dari ibu kota." Saat He Changdi memegang bungkusan itu, entah mengapa, ada harapan aneh dalam hatinya, tapi bahkan dia pun tidak tahu apa yang dia harapkan bisa dilihatnya di dalam. Laiyue mengikuti dari belakang tuannya dengan saksama, menunggu tuannya membuka bungkusan itu sehingga dia bisa mengintip juga. Jika ada dendeng di dalam dari Madam Muda Ketiga, maka tuannya pasti akan berbagi beberapa dengannya. Namun, siapa yang bisa mengharapkan He Sanlang membawa paket itu ke kamarnya, mengunci Laiyue di luar pintu. Begitu He Changdi memasuki kamarnya, kakinya yang panjang tanpa sadar berjalan lebih cepat untuk mencapai meja dalam waktu singkat. Selanjutnya, dia membungkus paket itu dengan kecepatan kilat. Dia Changdi tertegun. Dia menatap isinya lebih dari beberapa detik sebelum akhirnya berhasil bereaksi. Sebuah firasat buruk muncul di hatinya. Begitu dia sadar, dia mengeluarkan semua yang ada di dalamnya. Paket ini tidak seperti yang sebelumnya. Bukan hanya tidak ada makanan kecil di dalamnya, bahkan tidak ada potongan pakaian yang dikemas dengan hati-hati di dalamnya. Saat membuka bungkusan itu, hanya ada beberapa musim dinginsatu lagi di dalam. Meski terbuat dari kain halus dan tampak mewah, ia tidak bisa memakai jenis kain dan gaya di perbatasan utara. Dia Changdi tidak bisa tidak mengingat paket terakhir dari rumah yang dia terima. Paket sebelumnya berisi balsem memar, sepatu kulit tahan air, pakaian dalam yang nyaman, tunik pendek untuk latihan bela diri, dan bahkan penjaga pergelangan tangan dan shin. Meski hanya ada beberapa barang, itu semua hal yang dia butuhkan. Bahkan orang-orang yang tidak dipikirkannya ada di sana. Laiyue telah mengatakan bahwa/itu wanita jahat Chu Lian telah mempersiapkannya untuknya. Setelah mengalami perawatan dan pertimbangan semacam itu, Dia Changdi merasakan perasaan kecewa yang tak terduga setelah melihat paket kecil yang baru saja dia terima. Dia Sanlang menempelkan bibirnya dan menahan perasaan aneh yang ada di dalam dirinya. Dia mengulurkan tangan untuk menyingkirkan pakaian di bagian atas paket dan mengeluarkan kotak kayu di bawah yang berisi surat-surat dari ibu kota. Saat membuka kotak kayu, tangannya tanpa sadar gemetar dan hatinya dipenuhi rasa tidak pasti. Namun, saat dia mengangkat tutup kotak rosewood yang harum itu, hal pertama yang dia lihat adalah amplop kulit raksasa yang diletakkan di bagian paling bawah. Wanita jahat itu! Apakah dia telah menarik lebih banyak surat untuknya ?! Hmph! Yang dia tahu hanyalah bagaimana bermain ski! Dia Sanlang sendirian di ruangan itu sekarang. Jika Laiyue ada di sana, pasti dia akan merasakan senyuman mengejutkan di wajah majikannya. Dia Changdi menyingkirkan huruf-huruf di atas dan mengambil amplop kulit raksasa itu dari kotak. Jari-jarinya yang ramping membaliknya, setiap gerakan membawa perasaan mendesak. Namun, setelah mengeluarkan setumpuk kertas, Dia Changdi tanpa kata-kata menatap mereka selama sepuluh detik penuh. Matanya awalnya hangat membeku karena amarah. Akhirnya, wajahnya yang tampan menjadi gelap dan suram dengan kecepatan yang hampir tak bisa dilihat manusia. Namun, dengan penambahan janggutnya yang tebal, ekspresinya tampak sedikit lucu. Setelah beberapa detik lagi, He Sanlang melemparkan setumpuk kertas ke tanah dengan pas, dan bahkan menginjak-injak semua itu di atas mereka. Kertas-kertas yang dilempar ke tanah sebenarnya kosong! Dia Sanlang merasa paru-parunya hampir meledak karena marah. Itu ... wanita jahat itu! Beraninya dia! Untuk menghadapinya, dia benar-benar telah mengiriminya halaman kosong! Dia Sanlang membenci bahwa/itu dia tidak bisa hanya muncul di depan Chu Lian dan meraihnya - sembarangan menggertak dia sebentar, sehingga dia akhirnya bisa mengetahui tugasnya sebagai istri seorang pria. Pria yang tidak sabar dan murung, He Sanlang mondar-mandir di kamarnya. Jika bukan karena kesabarannya yang luar biasa, ruangan ini pasti sudah hancur berantakan.

BOOKMARK