Tambah Bookmark

493

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 237

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 237: Kosong (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Kembali ke Jing'an Estate, Chu Lian saat ini terbaring di tempat tidur di Pengadilan Songtao. Dia membalik dan menghela nafas dalam relaksasi. Dia benar-benar lupa tentang fakta bahwa/itu dia telah mengirimi He Sanlang sekumpulan halaman kosong. Ketika pelayan utama secara pribadi datang untuk meminta surat Songtao atas surat-surat untuk Dia Sanlang, Chu Lian telah bertanya apakah Dia Changdi telah mengirim balasan balasannya. Pramugara telah dikepung dan diraba sejak lama sebelum mengungkapkan bahwa/itu tuan muda tersebut tidak mengirimkan jawaban. Chu Lian langsung memutar matanya. Dia kemudian masuk ke ruang kerjanya, melipat beberapa lembar kertas kosong dan memberikannya kepada pramugara. Mata untuk mata. Dia Sanlang harus bermimpi jika dia mengira akan mengiriminya surat saat dia tidak membalasnya! Sementara itu, He Sanlang tidak menyadari bahwa/itu itu adalah kesalahannya sendiri bahwa/itu dia mendapat jawaban kosong. Laiyue sedang menjaga pintu tuannya yang muda. Dia mendengarkan langkah mondar-mandir tuan mudanya dan bertanya-tanya saat dia menusuk telinganya, 'Apakah Guru Muda Ketiga sangat senang karena dia mendapat sepucuk surat dari Madam Muda Ketiga bahwa/itu dia tidak bisa tidur?' Baru lima belas menit kemudian He Changdi akhirnya berhasil menenangkan kemarahannya. Dia duduk kembali di meja dan merobek sisa suratnya yang terbuka. Setelah membaca melalui mereka, alisnya mulai berkerut bersama. Itu tidak seaman yang dia pikirkan di ibu kota. Wanita jahat itu Chu Lian sendiri telah melakukan cukup banyak. Dia benar-benar mendapat gelar untuk dirinya sendiri, dan bahkan diberi nama sendiri oleh Kaisar. Dia pergi ke Perjamuan Pertengahan Musim Gugur di Istana dengan Nenek. Bahkan pemulihan Old Duke Zheng ada kaitannya dengan dia. Selanjutnya, dia akan membuka restoran, dan itu sebenarnya yang sudah lama Nenek turunkan. Entah kenapa, He Changdi mulai mengingat kata-kata bercanda yang digunakan Laiyue tadi pagi. "Guru Muda Ketiga bangkit dari barisan begitu cepat. Mungkin Guru Muda Ketiga akan menjadi jenderal dalam beberapa bulan lagi dan Madam Muda Ketiga akan menjadi istri yang mulia! " Itu adalah masalah kebanggaan dan kemuliaan bagi seorang suami untuk mendapatkan gelar bangsawan bagi istrinya melalui kerja keras dan prestasinya sendiri. Namun, wanita itu entah bagaimana berhasil mendapatkan gelar mulia untuk dirinya sendiri tanpa dia berperan dalam hal itu. Dia seharusnya tidak peduli, tapi untuk beberapa alasan, dia tidak bisa tidak merasakan ketidakpuasan terhadap dirinya sendiri. Dia Sanlang bersumpah di dalam hatinya bahwa/itu ia pasti harus menjadi pejabat tinggi di masa depan. Dia akan mendapatkan gelar mulia peringkat satu untuknya dan mengalahkan nama wanita terhormat yang terhormat itu. Dia akan membiarkan seluruh dunia tahu bahwa/itu dia adalah istri He Sanlang, dan bukan beberapa sampah yang dihormati Lady Jinyi. Meringkuk dalam kemarahannya, Dia Sanlang tidak menyadari bahwa/itu perasaannya tentang Chu Lian telah berubah dari keinginan untuk menceraikannya, untuk bekerja keras untuk mendapatkan gelar kehormatan tingkat pertama ... Dari semua surat ini, surat Pangeran Jin berisi rincian paling banyak. Setelah membaca semuanya, Dia Changdi akhirnya berhasil menahan perasaan hiruk pikuk di dalam hatinya dan berpikir. Dia akhirnya menyadari mengapa dia secara misterius mendapat promosi. Setelah mengetahui bahwa/itu semua itu berkat Chu Lian, Dia Changdi bahkan tidak tahu bagaimana memberi nama emosi yang ada di dalam hatinya saat ini. Yang dia tahu hanyalah satu-satunya yang ingin dilakukannya sekarang adalah meraih wanita jahat itu dan mendudukkannya di hadapannya sehingga dia bisa menanyainya tentang apa yang sedang dia coba lakukan. Di dalam benaknya yang suram, ada sesuatu yang perlahan mulai berubah. Apakah dia benar-benar berusaha membantunya? Mengapa? Bukankah Xiao Wujing yang sangat disukainya? Dia Changdi benar-benar bingung dan bingung. Dia menarik napas dalam-dalam. Pada saat dia berhasil menyelesaikan pikirannya, setengah malam telah berlalu. Dia secara pribadi mengganti lilin ruangan itu dan menyesuaikan sumbu sebelum duduk kembali di meja dan mengambil selembar kertas. Mungkin karena menenangkan diri di awal, tulisannya tidak begitu liar dan gila seperti tulisan-tulisan di surat terakhir yang dia kirim. Kali ini, dia meletakkan sikatnya ke kertas dengan kencang dan kuat. Baru pada saat cahaya pertama fajar mulai merayap dari timur bahwa/itu He Sanlangberbaring di tempat tidurnya, kelelahan. Ada tiga amplop di atas meja. Yang di bagian paling bawah adalah yang paling gemuk dan mungkin berisi sekitar tujuh atau delapan lembar kertas di dalamnya. Di bagian luar amplop ada kata-kata: 'Untuk istri tersayang, Madam Chu'. Dalam sekejap mata, itu sudah menjadi yang pertama bulan September. Saat itu sudah musim gugur yang dalam. Cuaca juga mulai mendingin, terutama di pagi dan malam hari. Hal terbaik yang harus dilakukan selama cuaca seperti ini adalah tetap tidur sepanjang hari. Itu tidak terlalu dingin atau terlalu panas. Ada sedikit kehangatan yang membungkus ruangan, membuatnya sangat nyaman. Chu Lian terbungkus selimut brokat lembut, setengah dari wajahnya yang putih porselen dan pipi merah memerah mengintip di atas ujung selimut. Napasnya panjang dan bahkan, menunjukkan bahwa/itu dia sedang tidur nyenyak. Saat Senior Servant Gui dan Xiyan memasuki ruangan, inilah pemandangan yang menyapa mereka. Sudut mata Pegawai Senior Gui berkedut. Dia secara pribadi menyingkirkan tirai kamar tidur dan duduk di samping tempat tidur. Dia dengan lembut mengguncang Chu Lian dua kali. "Aiyah, Madam Muda ketiga saya tersayang. Lihatlah betapa terlambatnya, bagaimana Anda masih memiliki mood untuk tidur? " Chu Lian mengusap matanya yang tertidur lelap dan bertanya dengan ceroboh, "Jam berapa sekarang?" Ekspresi pelayan senior Gui akan berubah menjadi gelap. "Madam Muda Ketiga, ini sudah waktunya naga." "Waktu naga?" Lalu baru sekitar pukul 7.30 pagi dengan istilah modern. Chu Lian menutup matanya, ingin kembali tidur. TL Catatan: Orang Cina kuno menyimpan waktu dalam blok dua jam, menamai setiap blok setelah binatang zodiak. Sementara 'jam naga' terdengar lebih baik daripada 'waktu naga', istilahnya mengacu pada blok dua jam sehingga tidak sepenuhnya akurat. Kapan pun waktu disebutkan dalam cerita, sebenarnya dalam format waktu Cina kuno. Ketika muncul dalam narasi, saya mencoba yang terbaik untuk menerjemahkannya ke zaman modern. Asli: Chu Lian pergi ke Qingxi Hall pada saat kuda (antara jam 11 sampai 13:00). Diterjemahkan: Chu Lian pergi ke Qingxi Hall di 12:00. Hal ini mempermudah membaca dan memahami pembaca. Namun, kapan pun waktu disebutkan oleh karakter itu sendiri, akan aneh jika mereka menggunakan '12 pm' atau '7am', jadi saya menyimpannya ke waktu naga yang asli. Untungnya, Chu Lian benar-benar mengubah waktu kembali ke jam modern untuk kita dalam teks asli! Jika jam kuno ini muncul lagi dalam pidato, saya kemungkinan akan membuat Catatan TL di bagian bawah. Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang sistem waktu ini, inilah artikel Wikipedia Bahasa Inggris: https: // www.novelgratis.com/wiki/Chinese_Traditional_Time_System#Dual-hour/shi (Catatan: Cabang Duniawi = Dua Belas Zodiak)

BOOKMARK