Tambah Bookmark

503

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 507

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 507: Snitch (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Chu Lian berbaring di bawah selimut lembutnya saat dia menghirup aroma samar gaharu Cina yang melayang di sekitar tempat tidur. Itu nyaman di bawah selimut karena Wenlan dan yang lain telah menghangatkan mereka dengan botol air panas sebelumnya. Meskipun lingkungannya hangat dan nyaman, Chu Lian sama sekali tidak mengantuk sama sekali. Dia mengerjap ketika dia menatap kanopi berwarna merah tua di tempat tidur. Hatinya merasa tidak tenang karena suatu alasan. Meskipun dia telah membaca novel aslinya, dia belum dapat menyelesaikan pembacaannya. Terlebih lagi, banyak hal telah berubah sejak dia tiba di Dinasti Wu Besar, dan kejadiannya benar-benar berbeda dari novel. Saat itu bulan Februari sekarang. Pengetahuannya tentang peristiwa hanya berlangsung hingga Mei. Dia sangat menyesal sekarang. Dia menyesal tidak membaca lebih banyak di masa lalu. Dia setidaknya harus membaca bagian akhir terlebih dahulu. Jika dia punya, maka dia tidak akan kehilangan apa yang harus dilakukan sekarang. Rasa kantuk Chu Lian memudar saat dia melempar dan berbalik seperti panekuk. Pada akhirnya, saat dia semakin sadar, ingatan tentang interaksinya dengan He Changdi hari ini terlintas di benaknya tanpa ada yang terlarang. Dia tampak tenang di depan Senior Servant Gui dan yang lainnya. Namun, dia adalah satu-satunya yang tahu jika fasadnya cocok dengan apa yang terjadi di dalam hatinya. Untuk beberapa alasan, pikirannya terus melayang ke apa yang mungkin dikatakan Fuyan kepada He Changdi di ruang belajar sekarang. Setelah beberapa waktu berlalu, Chu Lian masih tidak mengantuk. Dia bangkit dan membuka tirai, mengambil buku cerita yang dia tempatkan di meja dan menetap untuk membaca. Wenlan mendengar suara yang terdengar di dalam ruangan dan masuk untuk melihat. Ketika dia melihat bahwa/itu Chu Lian telah duduk di dekat kepala tempat tidur dan mulai membaca, dia buru-buru memangkas candlewick untuk membuatnya lebih cerah untuk menghindari kerusakan pada mata tuannya dalam pencahayaan redup. Wenlan menghela nafas dalam hati saat dia mundur dari kamar. Kata-kata dan tindakan Nyonya Muda Ketiga sangat berbeda. Seseorang yang biasanya akan tertidur ketika kepalanya menyentuh bantal itu sangat tidak bisa tidur malam ini. Jika itu bukan karena dia khawatir tentang Tuan Muda Ketiga, lalu apa itu ?! Di dalam ruang belajar. Fuyan mengenakan gaun hijau muda baru, jepit rambut mutiara yang dibuat dengan gaya terbaru di rambutnya. Tubuhnya tinggi dan ramping, terutama di pinggangnya. Fiturnya yang paling menarik adalah pinggangnya yang ramping dan halus. Dia memegang nampan teh saat dia dengan cepat berjalan menuju meja He Changdi dengan kepalanya diturunkan. Fuyan diam-diam mengangkat matanya untuk mengintip pria tinggi dan tampan di belakang meja. Jantungnya mulai berdegup kencang karena kegugupannya yang gugup. Dia memegang nampan teh di depan He Changdi dan berkata, "Tuan Muda Ketiga, silakan minum secangkir teh untuk menghangatkan perut Anda." Dia Changdi akhirnya mengalihkan pandangannya yang dalam ke arah Fuyan. Tatapannya dingin dan tanpa ekspresi. "Meninggalkan." Fuyan membeku ketika mendengar perintahnya. Meskipun menyenangkan di telinga, suaranya benar-benar tanpa emosi. Sesaat tidak percaya membuatnya memberi jeda. Dia tidak pernah berpikir bahwa/itu Tuan Muda Ketiga akan menggunakan nada dingin dan dingin seperti itu untuk berbicara dengannya. Dia sengaja berpakaian hari ini. Bukankah orang sering mengatakan bahwa/itu wanita terlihat lebih cantik di bawah cahaya lentera? Selain itu, penampilannya tidak terlalu buruk di tempat pertama. Dia masih bisa dianggap sebagai kecantikan yang ramping dan anggun. Para pelayan di pintu masuk kedua akan menatapnya setiap kali dia pergi untuk suatu keperluan. Bagaimana mungkin Tuan Muda Ketiga begitu acuh pada pesonanya ?! Fuyan diam-diam menggigit bibirnya dengan marah dan mengatupkan tangannya. Dia Changdi dengan cepat kehilangan kesabarannya ketika dia melihat dia masih berdiri di sana. "Apa yang masih kamu lakukan disini?! Scram! " Fuyan tidak berpikir Tuan Muda Ketiga akan marah. Dia gemetar ketakutan dan segera berlutut. Dia menolak untuk pergi begitu saja. Ini adalah kesempatan langka untuk didapat. Seseorang dengan sengaja memberitahu dia bahwa/itu Tuan Muda Ketiga dan Nyonya baru saja bertengkar. Jika dia tidak mengambil kesempatan untuk menyalakan api sekarang, maka akan sulit untuk menemukan waktu yang lebih baik di masa depan. Sejak He ChangDi belum secara pribadi mengusirnya keluar, dia tiba-tiba berbaring tengkurap di lantai dan menangis, "Ini ... pelayan ini memiliki masalah penting untuk melapor ke Tuan Muda Ketiga." Fuyan tidak mendengar respon apa pun dari He Changdi. Dengan kepalanya menunduk, dia tidak menangkap ekspresi mengejek yang melintas di wajah tampan He Changdi, juga. Dia tidak berani ragu lagi kali ini. Fuyan buru-buru mengambil surat itu dan memindahkan beberapa langkah ke depan di lututnya, menyampaikan surat itu kepada He Changdi dengan kedua tangannya. “Tuan Muda Ketiga, silakan lihat surat ini. Maka Anda akan memahami ketulusan hati ini. " Dia Changdi tidak menolak permintaannya dan mengambil surat itu dari Fuyan. Tulisan di surat itu tampak sangat akrab. Itu milik Xiao Wujing. Namun, dia tidak membuka surat itu. Dia menatap pelayan di sampingnya, bibir tipisnya ditekan tanpa kata. Fuyan panik ketika dia tidak mendengar suara surat itu dibuka. Dia mengangkat kepalanya dengan keberanian dan melihat ke arah He Changdi. Mengambil napas dalam-dalam, dia berkata, “Tuan Muda Ketiga, ini adalah surat yang Tuan Xiao tulis kepada Nyonya Muda Ketiga! Ketiga ... Nyonya Muda Ketiga tidak setia padamu! ” Fuyan menggertakkan giginya saat dia mengucapkan deklarasinya. Dengan cepat setelahnya, dia mengangkat kepalanya dan menatap tajam pada ekspresi He Changdi. Kemarahan, keterkejutan, dan penyesalan yang dia duga ... Tak satu pun dari emosi negatif itu muncul ... Ekspresi He Sanlang tidak berubah sedikit. Wajahnya masih tetap dingin dan sama seperti biasanya. Bukti yang akan mengaduk-aduk badai emosi pada orang lain tidak membuatnya sama sekali. Mata Fuyan melebar kencang sampai mereka terlihat seperti hendak keluar dari rongganya. Kepanikan internalnya tampak penuh dalam ekspresinya. “Ketiga ... Tuan Muda Ketiga, tidakkah Anda peduli tentang perselingkuhan Ibu Muda Ketiga? Dia ... dia memiliki hubungan terlarang dengan Tuan Xiao. Dia tidak setia padamu! ” Dia Changdi tiba-tiba membungkuk dan mendekati Fuyan. Jari-jarinya yang ramping menangkap dagu Fuyan, menggali ke dalam dagingnya yang lembut. Rasa sakit yang tajam di dagunya membuat Fuyan menangis. Nada manis dan dingin dari He Changdi merayap ke telinganya seperti ular yang lambat dan berliku. "Bahkan jika itu benar, bagaimana itu menjadi perhatianmu?"

BOOKMARK