Tambah Bookmark

504

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 508

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 508: Berurusan dengan-Nya (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Begitu kata-kata itu tenggelam dalam pikirannya, Fuyan bahkan tidak mendapat kesempatan untuk berbicara. Dia pertama kali mendengar retakan ringan sebelum rasa sakit yang intens pada rahangnya menguasai indranya. Dahinya berkeringat dingin karena rasa sakit. Dia bahkan tidak bisa menutup mulutnya, jadi bagaimana dia bisa mengatakan apa-apa? Dia Changdi melemparkannya ke tanah, di mana dia berbaring dengan cara yang menyedihkan. Dia sangat kesakitan sehingga dia bahkan tidak bisa meluruskan punggungnya. Dia Sanlang baru saja dislokasi rahangnya! Setelah itu, He Changdi memerintahkan dengan teriakan, "Pelayan, masuk dan bawa dia pergi!" Seseorang mendorong pintu untuk belajar sekali lagi dari luar. Orang yang masuk itu tidak lain adalah pelayan He Changdi, Laiyue. Laiyue datang dengan dua penjaga. Dengan lambaian tangannya, mereka dengan cepat menyeret Fuyan keluar. Setelah Fuyan dibawa pergi, Laiyue mengamankan pintu sebelum melaporkan kepada tuannya. "Tuan Muda Ketiga, setelah penyelidikan, kami menemukan bahwa/itu itu adalah seseorang dari Qingxi Hall." "Siapa yang dia layani?" “Dia adalah pelayan kelas tiga yang digunakan untuk melakukan pekerjaan kasar di Aula Qingxi. Ketika Nyonya Sulung dan Nyonya Pan kembali ke perkebunan, Senior Servant Liu mempromosikannya dan menugaskannya untuk melayani Nyonya Sulami. ” "Kirim seseorang untuk mengawasinya." Laiyue mengakui perintah itu, tetapi dia tidak segera pergi. Dia berdiri di samping He Changdi muncul seolah-olah dia ragu-ragu untuk berbicara. Dia Changdi berubah tatapan hambar pada dirinya. Laiyue merasakan dingin di sekujur tubuhnya dan keraguan di benaknya tiba-tiba hilang. “Ini tentang Nyonya Muda Ketiga. Hamba Ketiga Muda sudah tahu bahwa/itu Fuyan datang lebih awal. ” Setelah mendengarkan laporan Laiyue, jejak kepanikan muncul di mata He Changdi. Namun, ia berhasil mengendalikan emosinya dalam waktu singkat. "Saya mengerti. Anda diberhentikan. " Meninggalkan perintah itu, He Sanlang tiba-tiba masuk ke langkah cepat dan keluar dari ruang kerja. Dia sepertinya menuju ke arah kamar tidur. Laiyue masih berakar di tempat yang sama dalam kebingungannya. Apa sebenarnya yang terjadi? Bukankah tuannya masih marah pada Nyonya Muda Ketiga? Mengapa sepertinya dia sedang terburu-buru? Karena dia tidak bisa memahaminya, dia memutuskan bahwa/itu lebih baik berhenti memikirkannya. Seorang bujangan seperti dia tidak akan bisa memahami kejadian di antara pasangan. Akan lebih praktis untuk kembali ke kamarnya lebih awal dan beristirahat. Dia Changdi hanya melambat ketika dia sampai di ruang tamu. Dia tiba-tiba menyadari bahwa/itu dia masih memegang surat di tangannya. Dia berhenti di langkahnya dan mengangkat surat di tangannya. Dia menatapnya selama beberapa detik. Sebuah bayangan jatuh di atas mata He Sanlang dan dia berjalan menuju anglo di ruang tamu. Dengan gerakan cepat di tangannya, surat yang belum dibuka itu jatuh ke dalam anglo. Api serakah dengan cepat merayap di atas kertas. Hanya butuh beberapa detik sebelum surat itu berubah menjadi tumpukan abu. He Sanlang menarik napas lega setelah dia melihat surat itu berubah menjadi debu. Simpul emosi di dalam matanya sepertinya telah menghilang bersamaan dengan surat itu. Dia berbalik dan berjalan menuju kamar tidur, langkahnya yang cepat mengkhianati rasa urgensinya. Wenlan berada di shift malam, jadi dia adalah orang yang mendengar kedatangannya dari kamar samping. Mengetahui bahwa/itu itu adalah Dia Changdi, dia tidak keluar untuk mengganggunya. Saat Chu Lian mendengar langkah kaki dari luar, dia buru-buru menyingkirkan buku cerita dan bersembunyi di dalam selimut. Dalam kegelapan, dia bisa merasakan sisi lain dari tempat tidur yang tenggelam sedikit. Setelah itu, dia tiba-tiba ditarik ke dalam pelukan yang akrab, selimut dan semuanya. Sebelum dia bahkan bisa membuka matanya, ciuman terus menghujani wajahnya. Akhirnya, bibirnya yang berembun ditangkap, memaksanya membuka mata sebening kristal. Dia tidak memberi Chu Lian kesempatan untuk melawan. Pada saat dia melepaskannya, dia sudah terengah-engah dengan muka memerah. Ekspresi He Changdi sangat tenang. Dia menatap wajah cantik dan halus di depannya dan menekan hasratnya yang berkembang sehingga dia bisa berbicara, “Itu adalah Fuyan. Orang yang menyampaikan pesan itu adalah pelayan wanita yang melayani He Ying. ” Chu Lian tampaknya tidak terkejut dengan berita itu. Dia sudah tahu bahwa/itu Fuyan tidak setia padanya, tapi pelayan itu pasti curiga. “Seseorang dari sisi Bibi? Tetapi ini tidak terasa seperti cara dia bekerja. ” Dia Changdi melepas sepatunya dan naik ke tempat tidur. Dia bahkan tidak melepas pakaian luarnya dan bersandar langsung ke rangka tempat tidur, lengan panjangnya memeluk Chu Lian. Dia mendengus dingin, memecah keheningan, “He Ying? Dia tidak sepintar itu. Dia tidak bertanggung jawab atas ini. " Gravitasi masalah yang mereka diskusikan perlahan membantu menenangkan pasangan muda itu dari keintiman sebelumnya. Chu Lian mengangkat kepalanya dan bertanya karena penasaran, “Lalu menurutmu siapa yang bertanggung jawab atas ini?” He Sanlang tidak bisa menahan belaian Chu Lian dengan lengan yang dia letakkan di sekitarnya. “Kakak Ipar Sulung. Tetapi saya tidak yakin tentang dalang di belakangnya. Nyonya Zou tidak punya nyali untuk melakukan ini sendiri. " Chu Lian secara tidak sengaja memikirkan para hamba di bawah Matriarch He. Beberapa wajah terlintas di benaknya, tetapi tidak ada yang menonjol baginya. Pada akhirnya, bahkan alisnya pun berkerut bersama. Tatapan penuh perhatian Chang Chang telah kembali ke wajah Chu Lian di beberapa titik. Kerutan kecil yang dibuat oleh kerutan di wajahnya memberinya dorongan yang tak tertahankan untuk memuluskan mereka. Dia menyerah pada keinginan itu dan mengulurkan tangan untuk mengayunkan kerutan di antara alisnya dengan lembut. "Lian'er, apakah kamu masih marah?" Chu Lian tersentak dari pikirannya karena pertanyaan mendadaknya. Dia melotot padanya, "Apa yang dikatakan Fuyan padamu?" Dia Sanlang tiba-tiba teringat surat itu. Matanya menyipit dan dia memeluk sosok cantik itu dalam pelukannya lebih erat beberapa saat kemudian, “Tidak banyak. Dia hanya seorang pelayan yang ambisius. " Upaya setengah hati untuk menyikat topik membuat Chu Lian lebih curiga. Dia meletakkan tangannya di dada He Changdi dan mendorongnya sedikit. Alisnya semakin berkerut. "Dia Changdi, apa kau menganggapku bodoh?" Dia Sanlang sedikit kaget dengan reaksinya. Dia tidak punya pilihan selain mengakui seluruh kebenaran, "Surat yang ditulis Xiao Bojian kepada Anda." Chu Lian: ... Apakah dia pernah dikutuk dengan nasib buruk? Kapan Xiao Bojian menulis surat padanya? Mengapa dia tidak tahu apa-apa tentang itu? Jadi, bukti penting seperti itu ada di tangan Fuyan selama ini. Ditambah dengan perasaan yang dia miliki untuk suaminya yang gila, tidak mengherankan kalau dia memutuskan untuk melompat pada kesempatan malam ini.

BOOKMARK