Tambah Bookmark

512

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 516

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 516: Undangan dari Rumah Ying (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Sudah pukul 1 siang sekarang, dan ini adalah ketika Chu Lian baru saja bangun dari tidur siangnya. Dia bangun dari tempat tidur dan memiliki peregangan malas sebelum memasuki pelajaran kecilnya. Meskipun dia bukan wanita yang bertanggung jawab atas Jing'an EState, masih ada banyak hal yang harus dia jaga di halamannya. Item pertama yang harus dia kerjakan hari ini adalah surat tebal yang datang dari perbatasan utara. Itu dari Manajer Qin dan berisi laporan tentang pasar perdagangan dengan orang-orang barbar. Dia harus selesai membaca semua halaman surat itu dan memunculkan beberapa saran yang tepat untuk Manajer Qin sebelum mengirim seseorang untuk mengirimkannya kembali ke utara. Toko perhiasan yang ia buka bersama Putri Kerajaan Duanjia, Paviliun Harta Karun, belum menghasilkan desain baru untuk sementara waktu. Kemarin, Putri Duanjia telah menyebutkan padanya saat dia berada di Perkebunan Wei. Dia harus menemukan waktu siang ini untuk menyusun beberapa desain baru dan unik dan mengirimnya dengan cepat. Setelah menuliskan tugas-tugasnya di benaknya, dia menyadari bahwa/itu ada beberapa hal di tangannya hari ini, cukup untuk membuatnya sibuk sepanjang sore. Dia menangani surat Manajer Qin pertama. Dia telah mengirim amplop yang sangat tebal dengan setidaknya dua puluh atau lebih lembar kertas di dalamnya ... Chu Lian mencatat beberapa pertanyaan yang lebih penting saat dia membaca, dalam persiapan untuk jawabannya nanti. Namun, dia baru saja sampai di tengah surat ketika Senior Servant Zhong meminta untuk bertemu dengannya. Chu Lian mengerutkan kening. Para pelayan di Pengadilan Songtao cukup masuk akal untuk menghindari mengganggu dia saat dia mengurus bisnis yang tepat, jadi ini mungkin keadaan darurat. Dia meletakkan surat di tangannya dan pindah ke sofa sebelum memanggil para pelayan di luar untuk membiarkan Senior Servant Zhong masuk. Pelayan tua itu masuk dengan wajah penuh kekhawatiran. Dia cepat-cepat mengangguk sebelum dia berbicara terburu-buru, "Nyonya Ketiga Ketiga, pelayan tua ini memiliki sesuatu untuk dilaporkan." Chu Lian menginstruksikan Wenqing untuk membawa dua cangkir air madu, “Kecuali itu masalah hidup atau mati, itu tidak akan membantu untuk terburu-buru. Momo , duduklah dan minum seteguk air untuk menenangkan saraf Anda terlebih dahulu. ” Meskipun urgensi sebelumnya, kata-kata Chu Lian entah bagaimana bisa membuat Senior Servant Zhong untuk tenang. Setelah dia tenang dan mendapatkan kembali pikiran yang jernih, Senior Servant Zhong tidak bisa membantu tersenyum dalam hati. Itu benar-benar seperti yang dikatakan Nyonya Muda Ketiga. Sama pentingnya dengan masalah itu, tidak ada gunanya menjadi sangat cemas karena dia akan lebih mungkin membuat kesalahan dalam keadaan itu. Kehangatan air madu meluncur di tenggorokannya menenangkan sarafnya dan Senior Servant Zhong mampu memberikan laporannya dengan suara mantap. Chu Lian meletakkan cangkir teh di tangannya. Nada suaranya tidak menahan alarm atau kemarahan apa pun yang diharapkan Senior Servant Zhong. Dia hanya tampak sedikit terkejut, “Jadi apa yang Anda katakan adalah Nenek ingin saya memberikan akta Guilin Restaurant ke akun publik?” Senior Servant Zhong mengangguk tanpa daya. Para pelayan dari cabang ketiga tidak hanya menjaga diri mereka sendiri di dalam tanah. Senior Servant Zhong juga seseorang yang khusus dilatih He Chang, jadi dia punya cara sendiri untuk menonton berita di perkebunan. Tidak aneh dia bisa menemukan gerakan dari Aula Qingxi dengan sangat cepat. Sebuah sudut bibir Chu Lian tertarik ke bawah. Sejak matriark Dia mulai menunjukkan ketidaksenangannya terhadapnya, dia sudah meramalkan hari seperti itu datang. Dia hanya tidak mengharapkan ini secepat ini. Pendapatan dari Restoran Guilin terlalu mempesona. Sama seperti burung akan mati dalam mengejar makanan, manusia akan binasa karena uang. Ini sama bahkan di antara bangsawan. Ibu pemimpin kemungkinan mengambil keputusan ini dengan 'bantuan' dari Nyonya Tertua He Ying. Dia belum membuka kembali Restoran Guilin bahkan sekarang, untuk persiapan hari ini! Restoran Guilin adalah angsa emas di mata orang-orang yang mendambakannya. Namun, hanya Chu Lian yang tahu bahwa/itu Guilin Restaurant hanyalah seekor angsa mati tanpa dia! Senior Servant Zhong menunggu lama untuk jawaban Nyonya Muda Ketiga. Ketika dia akhirnya mengangkat kepalanya untuk mengintip Chu Lian, dia menyadari bahwa/itu Nyonya Muda Ketiga hanya melamun while menatap kosong ke udara! Sudut-sudut mulutnya bergerak-gerak. Dia tertegun tanpa berkata-kata. Bahkan dia, sebagai pelayan, sudah cemas diluar dugaan, namun Nyonya Muda Ketiga sepertinya linglung? Dia tahu bahwa/itu keuntungan yang diperoleh Guilin Restaurant setiap bulan cukup untuk mendukung semua pengeluaran bulanan Jing'an Estate dengan lebih banyak lagi! Meskipun kebanyakan orang serakah akan uang, mungkinkah Ibu Muda Ketiga itu tidak peduli dengan keuntungan sama sekali? Chu Lian benar-benar tidak! Sementara dia membawa Restoran Guilin sendiri dan itu memang restoran yang sangat menguntungkan, dia bukan lagi Nyonya Muda Ketiga yang tidak punya uang, yang baru saja memasuki Perkebunan Jing'an. Dia memiliki saham dari Treasure Pavilion dan keuntungan dari pasar utara di sakunya sekarang. Uang yang diperoleh dari usaha baik adalah besarnya di atas restoran Guilin. Namun, meskipun dia tidak terlalu peduli dengan keuntungan dari Guilin Restaurant, itu tidak berarti bahwa/itu orang lain dapat mengambilnya sendiri. Ketika Guilin Restaurant telah datang ke tangannya, itu hanyalah sebuah restoran kecil yang sepi yang mengeluarkan uang dari Jing'an Estate setiap bulan. Dia telah menggunakan mas kawinnya sendiri untuk merenovasinya dan menghidupkannya kembali, memasukkan waktu dan usahanya untuk membangunnya kembali. Dia bahkan membuat rencana khusus untuk membuka kembali untuk mengubah restoran kecil tanpa nama menjadi satu yang terkenal di seluruh ibukota, bahkan mengubahnya menjadi tempat hiburan bagi bangsawan. Dari semua upaya yang diperlukan untuk mengubah Restoran Guilin menjadi kondisinya saat ini, semua yang telah dikontribusikan Matriark adalah akta senilai tiga ratus tael maksimum. Namun, ketika tiba saatnya untuk ‘berbagi rampasan’, semua orang menginginkan bagian darinya. Tidak ada yang namanya makan siang gratis di dunia ini! Bahkan jika dia segan untuk memperjuangkan bagiannya, itu tidak berarti bahwa/itu dia tidak akan melakukannya. Senior Servant Zhong mulai sedikit gelisah. Dia dan para pelayan lainnya dari Pengadilan Songtao telah menyaksikan bagaimana Nyonya Muda Ketiga telah membuat Restoran Guilin sukses dengan mata kepala mereka sendiri. Tidak ada orang lain yang tahu lebih baik daripada mereka, berapa banyak Nyonya Ketiga yang telah ditempatkan di Guilin Restaurant. Matriark Dia tidak adil dengan langkah ini. Akta itu telah dipindahkan dengan nama Nyonya Ketiga Ketiga saat itu! Mereka bahkan mendaftarkannya kepada pihak berwenang.

BOOKMARK