Tambah Bookmark

514

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 518

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 518: Kurangnya Sikap Meja (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Dia Changdi telah mengirim seorang utusan pada sore hari untuk memberi tahu dia bahwa/itu dia akan kembali larut malam ini, jadi Chu Lian tidak perlu menunggu dia untuk makan malam. Ketika sudah waktunya, Chu Lian berangkat untuk memberikan salam kepada orang tua seperti biasa. Karena masih agak awal, Chu Lian membawa Wenqing dan Xiyan ke kediaman ibu mertuanya terlebih dahulu. Dalam beberapa hari terakhir, Countess Jing’an telah meminum obat yang dibuat dengan bunga Snow Mountain Mists. Obatnya, dipasangkan dengan akupunktur, telah meningkatkan kesehatannya, sehingga dia sekarang bisa keluar dari tempat tidurnya dan berjalan lebih sering. Karena anak Miaozhen telah diselamatkan dan dia tidak punya tempat lain untuk tinggal, dia tetap di halaman Countess Jing'an. Ketika Chu Lian memasuki ruang tamu, Countess Jing’an sedang duduk bersila di atas tempat tidur perapian dan bermain dengan Little An dan Little Lin. Little An sudah berusia tujuh tahun tahun ini dan menjadi semakin sadar akan lingkungannya. Dia menjadi semakin pendiam, mungkin karena perpisahan orang tuanya. Dia duduk diam di samping Countess Jing'an, bermain-main dengan puzzle Ring Cina. Little Lin berusia lima tahun berada di usia ketika anak-anak adalah anak yang paling nakal. Dia lebih ceria daripada saudara perempuannya dan memanggil seorang hamba untuk bermain dengan buaian kucing dengannya. Countess Jing’an sedang memperhatikan cucunya dengan ekspresi menyayanginya. Ketika dia mendengar seorang pelayan mengumumkan bahwa/itu Chu Lian telah datang, dia memberi isyarat kepada Chu Lian. Pelayan cepat dengan cepat memindahkan bangku ke sisi Countess Jing'an. "Lian'er, duduklah bersamaku." Chu Lian tersenyum dan membungkuk ke arah Countess Jing'an sebelum duduk di bangku. Ketika Countess Jing'an memperhatikan bahwa/itu Chu Lian sedang memperhatikan anak-anak, dia menghela nafas dan berkata, “Nyonya Zou mungkin telah melakukan beberapa kesalahan, tetapi anak-anak tidak bersalah. Orang-orang yang paling terluka dengan perceraian Dalang adalah Little Lin dan Little An. Saya tidak dapat mempercayai para pelayan di halaman Dalang, jadi saya membesarkan mereka di sini untuk sementara waktu. Saya tidak punya banyak hal untuk dikerjakan, jadi saya mungkin juga menyibukkan diri dengan sesuatu. ” Countess Jing'an sebenarnya sedang menjelaskan keberadaan Little An dan Little Lin di halamannya ke Chu Lian. Terus terang, Chu Lian tidak mengenal ibu mertuanya dengan baik karena dia tidak menghabiskan banyak waktu bersamanya. Countess Jing'an telah terbaring di tempat tidur sejak awal pernikahannya, jadi Chu Lian tidak memiliki pemahaman yang baik tentang kepribadiannya. Namun, Chu Lian telah mendapat beberapa wawasan selama kekacauan atas keguguran. Apa cara yang baik untuk mengutarakannya? Countess Jing'an adalah orang yang baik, tetapi dia terlalu lemah dan naif. Dia juga mudah terombang-ambing oleh kata-kata orang lain. Dengan kualitas-kualitas tersebut, akan sulit baginya untuk mengambil peran sebagai wanita yang bertanggung jawab, sebuah peran yang membutuhkan kecerdasan dan kemauan keras. Mungkin karena tahun-tahun lamanya dihabiskan di tempat tidur, atau mungkin Count Jing telah melindunginya terlalu banyak dari kenyataan. Bahkan di usianya, pikirannya masih begitu polos! Meskipun dia mirip dengan matriark dalam arti bahwa/itu dia tidak sabar untuk melihat putra tertuanya, He Changqi, memiliki ahli waris, dia tidak akan pernah memperlakukan cucu perempuannya dalam prosesnya. Ini bisa dilihat dari fakta bahwa/itu dia memiliki dua wanita muda pindah saat He Changqi dan Madam Zou bercerai. Dari ekspresi dan tindakan Little Lin dan Little An, Chu Lian dapat mengatakan bahwa/itu kedua anak itu sangat mencintai nenek mereka yang baik dan lembut. Permintaan Countess Jing’an untuk manisan hawthorn pada hari itu mungkin berasal dari orang lain yang berbisik di telinganya, yang membuatnya secara tidak sengaja menciptakan drama yang telah terjadi. Adapun Miaozhen ... Chu Lian percaya bahwa/itu Miaozhen tidak mungkin menempatkan anak dalam rahimnya dalam bahaya, selama dia benar-benar menyukai He Changqi dan ingin melahirkan seorang putra baginya, serta untuk menstabilkan posisinya di Rumah Jing'an. Ratapan sedih dari Miaozhen yang mereka dengar hari itu adalah buktinya. "Sangat menyenangkan bahwa/itu Little Lin dan Little An memilikimu untuk merawat mereka, Ibu." Kata-kata Chu Lian telah datang langsung dari hatinya. Kedua gadis itu baru saja kehilangan ibu mereka dan ayah mereka, sebagai pewaris rumahnya, tidak akan bisa fokus pada mereka dan memberi mereka perhatian dan perhatian yang sangat mereka butuhkan. Demikian,perawatan nenek mereka sangat dibutuhkan untuk membantu mengisi kekurangan kasih sayang ibu dalam hidup mereka. Sementara Little An terus diam-diam dengan teka-teki Ring Cina-nya, Countess Jingâ € ™ an mengelus kepalanya. Chu Lian memperhatikan mata ibu mertuanya berubah sedikit merah, jadi dia dengan cepat mengubah subjek, "Ibu, bagaimana kesehatanmu baru-baru ini?" Gelombang emosi di hati Countess Jing'an terganggu oleh gangguan Chu Cheng yang tepat waktu. Dia kemudian menjawab, “Dokter Besar Miao datang setiap sore untuk mengobati saya dengan akupunktur. Saya dapat merasakan kesehatan saya meningkat secara drastis setiap hari, berkat perawatan dan obat-obatannya. Lihat saja aku sekarang, aku sudah bisa turun dari tempat tidur dan bergerak. Pagi ini, aku bahkan membawa Little An dan Little Lin keluar untuk berjalan-jalan di taman! ” Chu Lian mengangguk saat dia mendengarkan. Jika Countess Jing dapat sembuh dari penyakitnya yang sudah lama, itu saja akan membuat perjalanannya ke perbatasan utara menjadi berharga. Ini juga berarti bahwa/itu perjalanan berbahaya Chang Chang ke Gunung Ah-ming untuk mendapatkan bunga Snow Mountain Mists tidak pernah dibuat dengan sia-sia. “Ibu, bagus sekali kamu merasa lebih baik, tetapi berhati-hatilah jangan sampai bosan.” “Lian'er, jangan khawatir tentang itu. Saya sudah mengalami rasa sakit karena terbaring di tempat tidur selama bertahun-tahun. Sekarang setelah saya menjadi lebih baik, saya pasti akan menghargai tubuh saya lebih dari sebelumnya. ” Chu Lian tersenyum dan mengangguk. Ibu mertuanya mungkin lemah, tapi dia tidak bodoh, dan itu cukup baik untuknya. Karena Countess Jing’an masih menjalani perawatan, dia tidak harus pergi ke Qingxi Hall untuk memberi hormat, tetapi Chu Lian masih melakukannya. Melihat bahwa/itu sudah waktunya untuk pergi, dia menyebutkan bahwa/itu dia harus pergi dan bangun setelah mengucapkan selamat tinggal kepada Countess. Namun, Countess Jingan meraih tangannya keluar dari biru. Setelah ragu-ragu selama dua detik, dia maju dengan kata-katanya, “Lian'er, saya yakin Sanlang sudah berbicara dengan Anda tentang bibi Anda. Saya telah mengamati peristiwa beberapa hari terakhir, dan sepertinya matriark menjadi semakin tidak puas dengan cabang keluarga Anda. Dia sudah semakin tua dan dia memiliki ... orang yang tidak masuk akal seperti bibimu di sisinya, jadi tidak dapat ditolong bahwa/itu tindakannya sedikit tidak rasional. Tolong lebih memaafkan dia sebagai elder Anda. "

BOOKMARK