Tambah Bookmark

515

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 519

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 519: Kurangnya Manners Table (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Chu Lian tercengang;sudah jelas bahwa/itu dia tidak mengharapkan kata-kata seperti itu datang dari ibu mertuanya sama sekali. Sepertinya bahkan orang yang 'naif' seperti ibu mertuanya bisa mengatakan bahwa/itu ada yang salah dengan sikap matriark. Deskripsi Countess Jing’an sangat bijaksana. Cara dia mengatakan bahwa/itu ibu matinya tidak puas dengan cabang keluarga mereka? Bagaimana mungkin matriark menjadi tidak puas dengan cabang ketiga? He Sanlang adalah cucunya yang paling cakap, dan dia mungkin lebih menyukainya daripada saudara-saudaranya! Tidak mungkin dia tidak puas dengannya, jadi Matriark Dia jelas hanya tidak puas hanya dengan dirinya sendiri. Orang-orang sering mengatakan bahwa/itu sulit untuk menjadi seorang istri dan menikah dengan keluarga orang lain. Sebelumnya, Chu Lian tidak merasakan hal itu sama sekali di House Jing'an, tapi sekarang dia mengalami persis apa arti perkataan itu untuk dirinya sendiri. Chu Lian menyeringai. Dia sangat bersyukur bahwa/itu ibu mertuanya cukup peduli padanya untuk memberinya nasihat seperti itu. "Jangan khawatir, Bu, saya tahu itu." Countess Jing'an berbicara beberapa baris saran sebelum membiarkan Chu Lian pergi. Lima belas menit kemudian, Chu Lian tiba di Aula Qingxi. Sambil berjalan menyusuri koridor, dia bertemu dengan Senior Servant Liu yang baru saja keluar dari ruang hangat. Ketika Senior Servant Liu melihat Chu Lian, dia buru-buru melangkah maju untuk menyambutnya. "Nyonya Muda Ketiga." Pelayan Senior Liu sudah menyambutnya meskipun dia masih agak jauh. Sementara Senior Servant Liu memiliki senyum di wajahnya, itu tidak mencapai matanya. Chu Lian tiba-tiba tahu bahwa/itu ada hal lain yang terjadi. “ Momo , ke mana tujuanmu? ” Sementara Chu Lian berbicara, Senior Servant Liu mengambil kesempatan untuk mengangkat tangannya dan membuat gerakan sementara orang lain fokus pada Chu Lian. Ekspresi Chu Lian membeku sebelum berubah menjadi senyum. "Sejak momo sedang sibuk, jangan biarkan aku menahanmu. Saya akan pergi memberi hormat kepada Nenek sekarang. ” Hamba Senior tahu bahwa/itu Chu Lian telah mengerti dari sorot matanya. Dia mengangguk, membungkuk ke arah Chu Lian, dan dengan cepat berjalan keluar dari Aula Qingxi. Chu Lian berhenti sejenak untuk sejenak. Senior Servant Liu telah membuat isyarat yang menunjukkan tindakan 'minum anggur'. Ini jelas menunjuk pada tempat di mana anggur disajikan - sebuah restoran. Satu-satunya restoran yang bisa berhubungan dengannya adalah Restoran Guilin. Seperti yang dikatakan Senior Servant Zhong, ibu pemimpin itu mungkin telah mengatur hatinya untuk membawa kembali Restoran Guilin. Sinyal dari Senior Servant Liu kemungkinan adalah peringatan bahwa/itu matriark akan menyebutkan hal ini padanya hari ini. Ini keluar dari harapan Chu Lian;dia tidak berpikir bahwa/itu mereka akan menjadi tidak sabar untuk benar-benar merebut 'makanan' langsung dari piringnya. Benar-benar kekurangan tata krama meja. Sebelum Chu Lian bahkan memasuki ruangan panas, seorang pelayan sudah bergegas masuk untuk melaporkan kedatangannya. Bibi mertuanya, He Ying, ada di kamar. Dia memberi sedikit batuk, melirik Matriarch He, dan tersenyum. “Ibu, itu tidak akan terlalu baik jika kamu berbicara nanti. Biarkan aku mengambil beban dari tanganmu dan menjadi orang jahat. ” Ibu matinya memikirkannya sejenak sebelum mengangguk. Chu Lian dibawa ke ruangan hangat oleh pelayan wanita. Dia kemudian menyapa mereka berdua sebagai anggota keluarga junior. Matriark Dia duduk di tengah dengan Muxiang di belakangnya, dengan sungguh-sungguh memijat bahu matriark. “Istri Sanlang, tidak ada orang asing di sini. Silahkan duduk." Tepi mulut Chu Lian melengkung ke atas. Setelah berterima kasih kepada ibu pemimpin atas kebaikannya, dia mengambil kursi kosong di sisi kanan matriark. "Apakah Sanlang sudah kembali?" “Suami saya mengatakan bahwa/itu dia akan makan malam di luar dan bahwa/itu dia akan pulang larut malam.” …… Matriark Dia mengajukan beberapa pertanyaan yang lebih dangkal, dengan jelas mencoba untuk membuat beberapa pembicaraan kecil, sebelum terdiam. Nyonya Sulung He Ying mulai sedikit tidak sabar. Dia mengukur mood matriark dari ekspresinya terlebih dahulu, sebelum matanya melesat dari sisi ke sisi. Kemudian, dia menginterupsi percakapanasi seolah dia baru saja memikirkan sesuatu. “Ibu, jika aku ingat dengan benar, ulang tahunmu akan segera datang. Apakah kita akan mengadakan perayaan besar tahun ini? ” Chu Lian melirik bibinya mertuanya, alisnya sedikit terangkat. Sementara bibirnya jelas melengkung dalam senyum, He Ying memiliki perasaan aneh ... seolah-olah Chu Lian sudah melihat melalui motifnya jauh sebelum dia bahkan menyebutkannya. Ibu matinya menunjukkan senyuman pahit sebagai jawaban atas pertanyaan itu. “Perceraian terakhir Dalang belum mencerminkan dengan baik di rumah kami. Mari lupakan merayakan ulang tahun saya tahun ini;itu bukan tonggak utama pula. Ketika saatnya tiba, kita bisa makan malam reuni yang bagus di antara keluarga. Selain itu, harta kami kekurangan dana saat ini, jadi lebih baik jika kami menabung lebih banyak. ” He Ying mengeluarkan ekspresi kaget. “Ibu, bagaimana itu bisa terjadi? Bahkan jika dana kami rendah, kami lebih suka menabung lebih banyak dari belanja harian kami daripada membiarkan ulang tahun Anda berlalu tanpa perayaan yang tepat! Apakah Anda tidak setuju, istri Sanlang ini ?! ” Senyum tipis menggantung di wajah Chu Lian, tetapi dia tidak menjawab pertanyaan bibinya mertua. Ketidakpedulian Chu Lian dan penolakan untuk mengambil umpan membuat He Ying sangat jengkel. Sebuah ide baru muncul di pikiran He Ying dan dia mengubah strategi. “Ibu, bagaimana dengan ini? Katakan padaku berapa banyak kebutuhan estate kami. Jika jumlahnya sesuai kemampuan saya, saya akan membantu menebusnya, oke? Tidak peduli apa, Anda harus bisa merayakan ulang tahun yang tepat. ” He Ying melirik Muxiang sambil berbicara. Muxiang memandang matriark canggung, dan ibu pemimpin tak berdaya memelototi He Ying. “Nona Ying, apakah kamu benar-benar berpikir ibumu itu tidak berguna? Untuk benar-benar membutuhkan kontribusi Anda? Biarkan saya memberitahu Anda terus terang: real kami memang sangat kekurangan dana. Sebagian besar disebabkan oleh Nyonya Zou, tetapi kami tidak dalam kondisi yang menakutkan seperti yang Anda pikirkan. Selain itu, kami masih memiliki restoran Guilin di Wang, Wang, yang membantu membuat kami bertahan. Setelah Restoran Guilin dibuka kembali, kami akan mampu bertahan dalam masa sulit ini. ” Chu Lian tertawa di dalam. Setelah berliku-liku, akhirnya mereka beralih ke topik utama. Itu benar-benar sulit pada pasangan ibu-anak ini.

BOOKMARK