Tambah Bookmark

518

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 522

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 522: Interogasi (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Jauh di dalam kediaman pribadi, ada ruangan gelap dan tertutup tanpa jendela, di mana sulit untuk mengetahui apakah itu siang atau malam. Ruang sempit dan sesak bisa mendorong orang waras ke dalam gangguan saraf setelah jangka waktu tertentu. Ada ruang interogasi yang dipasang tepat di luar ruangan tertutup ini, di mana He Changdi duduk di kepala ruangan dengan ekspresi dingin. Dia melambaikan tangannya ke arah Laiyue. "Bawa dia keluar." Sesaat kemudian, Laiyue memimpin dua penjaga ke ruangan tertutup dan mereka menyeret keluar seseorang yang terlihat berada di nafas terakhir mereka. Mereka melemparkannya di depan kaki He Changdi. Orang yang setengah mati itu mengenakan gaun hijau muda, rambutnya acak-acakan dan wajahnya pucat dan kuyu. Ekspresi kosong dan tak bernyawa di matanya membuatnya tampak lebih seperti mayat. Dengan pinggang yang lembut dan langsing, siapa lagi yang bisa menjadi selain Fuyan? Fuyan tetap tidak responsif. Dia berbaring di lantai di mana dia telah dilemparkan, tampaknya tidak tahu tentang sisa-sisa darah kering di sekelilingnya. Dia tampak seolah-olah jiwanya telah diambil darinya. Dia Sanlang menurunkan matanya dan tatapan dinginnya jatuh pada Fuyan, “Bicaralah. Siapa yang memerintahkanmu untuk melakukannya? ” Seluruh tubuh Fuyan gemetar ketika mendengar pertanyaan He Changdi, seolah-olah dia baru saja dibawa kembali ke dunia nyata. Dia mengangkat wajahnya yang sangat kotor. Dengan cemas di matanya, dia memohon, “Tuan Muda Ketiga, tolong! Tolong jangan mengunci pelayan ini di dalam ruangan gelap gulita itu. Pelayan rendahan ini akan mengakui segalanya. Pelayan rendahan ini akan memberi tahu Anda semua yang ingin Anda ketahui! ” Setelah Fuyan selesai berbicara, tiba-tiba ada bau busuk yang menyebar ke seluruh ruangan. Kerusakan emosionalnya telah menyebabkan inkontinensia fisiknya ... Di sampingnya, Laiyue langsung menutup hidungnya dengan jijik. Dia Changdi keluar dari ruang interogasi lima belas menit kemudian. Dengan mengenakan jubah hitam, dia berdiri di koridor dengan tangannya tergenggam di belakang punggungnya dan menatap langit malam yang gelap. Punggungnya yang tegak lurus muncul lebih sepi dan sunyi di bawah cahaya suram. Laiyue keluar untuk bergabung dengannya setelah beberapa saat. “Tuan Muda Ketiga, yang dia tahu adalah seseorang mengirim pesannya, dia tidak tahu siapa pengirimnya. Dia memegang surat itu selama perjamuan ulang tahun Old Marquis Dingyuan. Seseorang telah secara khusus mengirimkannya kepada Nyonya Muda Ketiga dan dia kebetulan menjadi orang yang dipilih sebagai utusan. Namun, dia menyembunyikan surat itu dan tidak pernah mengirimkannya kepada Nyonya Muda Ketiga. ”Laiyue melaporkan semua rincian yang dia temukan kepada He Changdi. Bibir He Changdi membentuk lengkungan dingin. Xiao Wujing benar-benar pintar! Ketika Laiyue tidak mendengar respon apa pun dari tuannya, dia ragu sejenak sebelum bertanya, “Fuyan sudah tidak berguna bagi kita. Apa yang harus kita lakukan dengannya? ” Dia Changdi menggosok cincin giok di ibu jari kirinya dengan jarinya. Tidak ada jejak emosi apa pun dalam suara magnetnya, tetapi itu membuat merinding tulang punggung Laiyue, "Selesaikan itu." Laiyue tertegun diam sesaat ketika dia mendengar perintahnya, tapi dia dengan cepat bereaksi dan mengangguk, "Pelayan ini akan mengurusnya." Laiyue telah bekerja di bawah He Changdi selama bertahun-tahun, jadi dia mengerti apa yang dimaksud oleh tuannya dengan dua kata itu. Meskipun dia merasa langkah-langkah ini agak tanpa ampun, itu tidak diragukan lagi adalah solusi terbaik. Kematian adalah satu-satunya hasil bagi seorang pengkhianat dengan ambisi serakah seperti itu. Dia Changdi mengangguk sedikit sebelum berjalan menuju pelataran luar kediaman pribadi. Masih ada orang lain yang menunggunya. Hari ini adalah hari dimana dia akan mengurus semua hutangnya! Bawahan yang menjaga pintu masuk ruang tamu memberi He Changdi salam diam ketika dia tiba. Sudah ada dua orang yang duduk di dalam ruang tamu. Xiao Hongyu adalah orang pertama yang menghampirinya ketika dia masuk. Dia memberikan seringai lebar dan konyol ketika dia menyapa He Changdi, “Brother, karena Anda sudah tiba, saya akan meninggalkan orang-orang ini kepada Anda. Saya akan mengambil cuti saya dulu. " Dia Changdi menepuk bahunya. Sesaat kemudian, hanya ada tiga orang yang tersisa di seluruh ruang tamu, yang termasuk dirinya, Mo Chenggui dan Huang Zhijian. Dia Sanlang berjalan ke kursi di kepala ruangan dan duduk. Dia mengangkat bibirnya menjadi sm yang tak terdugaile. Senyum aneh itu tidak melengkapi wajahnya yang dingin dan tampan dan membuat orang-orang yang hadir di bawahnya malah menggigil. "Paman Mo, Paman Huang, tolong duduk." Mo Chenggui dan Huang Zhijian sudah bangun ketika He Changdi masuk. Meskipun mereka juga veteran dari medan perang, mereka tidak memiliki aura mengesankan dan tangguh yang dibawa Tuan Muda Ketiga. Tekanan luar biasa dari auranya membuat mereka sangat tegang. Meskipun mereka tahu bahwa/itu mereka tidak seharusnya bertindak seperti ini, itu hanya respons tak langsung yang mendasar terhadap stres. Itu benar-benar di luar kendali mereka. Mo Chenggui dan Huang Zhijian saling memandang dengan ragu sebelum duduk dengan cemas. Tidak ada orang lain di dalam ruang tamu, jadi mereka lebih atau kurang duduk saling berhadapan. Itu sangat sepi sehingga mereka mungkin bisa mendengar jarum jatuh ke lantai. Semakin kesunyian membentang, semakin gugup kedua prajurit tua itu menjadi. Mereka menunggu lama bagi He Changdi untuk berbicara. Mereka berdua menjadi semakin gelisah. Pada akhirnya, Mo Chenggui adalah yang pertama memecah keheningan, “Boleh aku tahu apa yang Tuan Muda Ketiga telah mengundang kami untuk hari ini?” Tatapannya yang dibayangi oleh Changdi menyapunya, "Apakah Anda yakin Anda tidak memiliki jawaban untuk itu, Paman Mo?" Pipi Mo Chenggui yang berkedut berkedut sebagai jawaban. Nada mengejek dalam kata-kata He Changdi membuat hatinya berdebar. Dia memeras pikirannya untuk semua alasan yang mungkin. Ketika ide yang mengejutkan muncul di pikirannya, matanya tiba-tiba melebar dan dia menatap He Changdi dengan syok. "Apakah ... Apakah itu karena Nyonya Muda Ketiga?" "Kau mungkin semakin tua, tapi ingatanmu masih setajam biasanya, Paman Mo." Setelah He Changdi mengkonfirmasi kecurigaannya, seolah-olah pintu air telah rusak. Mo Chenggui mulai berkeringat deras. Meskipun dinginnya malam awal musim semi, pakaian dalamnya dengan cepat basah oleh keringat. Satu jam kemudian di pintu masuk kediaman, He Changdi menunggangi kudanya dengan gelombang hangat jubah brokat hitamnya. Suara ketukan kuda mengiringi kepergian mereka saat dia memimpin pasukannya pergi ke kegelapan jalanan.

BOOKMARK