Tambah Bookmark

519

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 523

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 523: Interogasi (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Mo Chenggui dan Huang Zhijian berdiri di pintu masuk kediaman pribadi. Mereka masing-masing memiliki seekor kuda di tangan dengan ekspresi mengerikan di wajah mereka. Cahaya lentera yang redup dari gerbang depan menyinari wajah mereka, memberi wajah Mo Chenggui yang cacat dengan gips kekuningan seolah-olah ditutupi oleh lapisan kertas mentah. Dia bergumam lemah, “Ini sudah berakhir ... Sudah berakhir ... Semuanya sudah berakhir sekarang. Saudaraku, saya telah menyeret Anda bersama saya kali ini. " Apa lagi yang bisa dikatakan Huang Zhijian sekarang? Dia hanya menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit. Ini benar-benar kesalahan Mo Chenggui. Sebagai prajurit pribadi untuk keluarga bangsawan, ia telah melakukan tabu terburuk: ketidaksetiaan. Dia memiliki niat baik di awal, tetapi dia telah melaporkan beberapa informasi tak berdasar kepada ibu matinya. Itu tindakan yang sangat bodoh. Sebagian besar keluarga militer yang mapan membuat tentara pribadi di rumah mereka. Sekelompok prajuritnya telah pergi melayani untuk Keluarga He setelah melayani di bawah hitungan lama di tentara. Mereka dianggap sebagai generasi prajurit yang paling berpengalaman dan dihormati. Setelah para prajurit swasta menjanjikan kesetiaan mereka kepada kepala rumah tangga dengan bibir berlumuran darah, mereka harus tetap setia kepada rumah tangga untuk tiga generasi kepala keluarga berikutnya. Jika mereka gagal memenuhi sumpah ini, itu akan dianggap sebagai pengkhianatan. Meskipun sepertinya para tentara berada di pihak yang kalah dari kesepakatan itu, bukan itu masalahnya. Kepala rumah tangga akan mengurus tiga generasi berikutnya dari keluarga prajurit sebagai imbalan atas kesetiaan mereka. Ketika tiba saatnya untuk suksesi, para prajurit pribadi hanya akan mengikuti kepala keluarga berikutnya. Sumpah darah masih akan berlaku. Huang Zhijian dan Mo Chenggui tahu bahwa/itu kepala Jing Jing berikutnya adalah Tuan Muda Kedua atau Tuan Muda Ketiga. Eldest Young Master menempati posisi nyaman di dalam ibu kota. Dia juga harus mewarisi gelar Count Jing'an di masa depan, jadi tidak mungkin dia akan menjadi kepala keluarga berikutnya. Para prajurit keluarga akan mengikuti perintah kepala Keluarga He, bukan penerus gelar bangsawan dari Count Jing'an. Jika ada beberapa keadaan khusus, adalah mungkin untuk mewarisi gelar Count Jing'an dan menjadi kepala keluarga. Ini adalah kasus untuk Count Jing’an saat ini. Namun, dilihat dari situasi saat ini, sepertinya Tuan Muda Ketiga memiliki kemungkinan tertinggi untuk menjadi kepala Keluarga He berikutnya. Jika Tuan Muda Ketiga pernah menjadi kepala Keluarga, maka hubungan mereka dengan Tuan Muda Ketiga pasti akan rusak karena apa yang dilakukan Mo Chenggui. Tindakan Mo Chenggui diam-diam telah membunuh prospek masa depan dari tiga generasi berikutnya dari keluarga mereka. Masa depan seluruh keluarga dengan lebih dari selusin anggota hancur karena beberapa kata ceroboh. Masalah berasal dari lidah yang longgar. Karena itu sudah terjadi, itu tidak berguna bahkan jika Mo Chenggui menyesalinya sekarang. Sudah sekitar jam 9 malam ketika He Sanlang kembali ke Perkebunan Jing'an. Kebanyakan orang sudah tidur pada saat ini selama Dinasti Wu Besar. Dia Changdi menemukan bahwa/itu Chu Lian sudah pergi tidur ketika dia memasuki Pengadilan Songtao. Ketika dia bertemu dengan Senior Servant Zhong, dia berada di tengah-tengah membersihkan sambil memegang pot tanah liat. Dengan hidung sensitifnya, He Sanlang mendeteksi aroma jamu dari pot keramik. Dia mengerutkan alisnya saat bertanya, "Apa ini?" Senior Servant Zhong tersenyum lebar saat dia menjawab, “Hamba tua ini menyiapkan beberapa sup bergizi untuk Nyonya Muda Ketiga. Tuan Muda Ketiga, mohon jangan khawatir. Dokter Besar Miao telah memeriksa resep dan menyetujui hal itu. Budak lama ini juga akan menyeduh sup setiap hari. ” Dia Changdi akhirnya santai setelah mendengar jaminan Senior Servant Zhong. “Tuan Muda Ketiga, Anda baru saja pulang dan sudah sangat terlambat. Apakah Anda ingin makan malam? ” Dia Changdi melambaikan tangannya sebagai jawaban. Dia melepas jubah brokatnya dan menyerahkannya kepada Senior Servant Zhong sebelum memasuki kamar tidur. Dia sudah keluar untuk bisnis hampir sepanjang hari. Hanya setengah hari dari istri kecilnya yang tercinta sudah cukup untuk membuatnya sangat merindukannya. Dia berhenti sejenak di fdari pintu sebelum memasuki kamar tidur. Sebuah lentera redup telah dinyalakan di dalam kamar, jadi dia bisa melihat semuanya di dalam. Dia Sanlang melangkah ke sisi tempat tidur dengan kakinya yang panjang. Dia mengulurkan tangan dengan satu tangan dan mengangkat tirai tipis di sekitar tempat tidur, hanya disambut dengan pemandangan benjolan kecil di tengah-tengah tempat tidur besar. Es di dalam mata He Changdi perlahan mencair saat dia menatap benjolan kecil itu. Tatapannya bahkan membawa sedikit humor. Dia duduk dengan hati-hati di sisi tempat tidur dan menarik selimut dengan lembut untuk mengungkapkan wajah Chu Lian yang lembut dan pipinya yang cantik memerah dari tidur. Malam awal musim semi sama dinginnya dengan danau dingin. Chu Lian paling takut dengan dingin, jadi Xiyan dan yang lainnya memanas selimut sebelum dia duduk di tempat tidur. Namun, selimut itu menjadi dingin lagi segera setelah ia berbaring. Wanita rapuhnya sepertinya terbuat dari es. Bahkan jika dia tidur dengan selimut hangat sepanjang malam, tangan dan kakinya masih sedingin es. Rambut gelap silu Chu Lian tersebar di sekitarnya, dengan beberapa helai menutupi wajahnya yang mungil. Dia Changdi mengulurkan tangan untuk menyelipkan helai-helai di belakang telinganya dan menempatkan ciuman lembut di pipinya. Setelah itu, dia menyentuh tangan dan kaki yang disembunyikannya di bawah selimut. Mereka dingin, seperti dugaannya. Sebuah kerutan terbentuk di antara alis He Changdi. Dia menyelipkan punggungnya ke selimut sebelum akhirnya pergi ke kamar mandi untuk mandi dan berganti pakaian. Mata Chu Lian berkibar terbuka tepat setelah dia pergi. Sudut-sudut bibirnya terangkat saat dia menyentuh area yang baru saja dia cium. Puas, dia memukul bibirnya dan tertidur sungguhan. Dia Changdi menghabiskan mandinya dengan cepat. Ketika dia kembali ke tempat tidur, dia dengan lembut mengangkat tepi selimut dan membujuk meringkuk Chu Lian ke dalam pelukannya. Merasakan dadanya yang luas dengan aroma yang familiar dan aman, Chu Lian secara naluriah berlari dan mengubur dirinya dalam pelukan He Changdi. Mereka berdua mengenakan pakaian tidur tipis dan mereka baru saja menyempurnakan pernikahan mereka. Kedekatan dan keintiman mereka mulai membuatnya tak tertahankan bagi seseorang tertentu. Chu Lian tidak merasakan apapun karena dia sedang tidur. Dia hanya mengambil He Changdi sebagai bantal yang dipanaskan. Namun, ini adalah siksaan untuk Sanlang. Istrinya yang cantik berada dalam pelukannya, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa. Dia akan menggilas gerahamnya dari semua pengekangan yang dia lakukan.

BOOKMARK