Tambah Bookmark

521

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 525

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 525: Dia Tidak Bahagia (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Setelah berganti menjadi gaun biru bersulam dengan bunga myrtle crape, Chu Lian bertanya, "Di mana suamiku?" “Melaporkan kepada Nyonya Muda Ketiga, Tuan Muda Ketiga pergi ke arena seni bela diri di pagi hari. Dia menuju ke ruang belajar segera setelah pelatihan. Laiyue bertemu dengannya di sana, jadi sepertinya mereka memiliki beberapa urusan yang harus diurus. ” Chu Lian mengangguk. Sejak itu, dia tidak perlu khawatir dengan keberadaan He Changdi hari ini. Dia pergi ke ruang tamu untuk sarapan setelah bersiap-siap. Wenlan mengikuti di belakang Chu Lian. Dia mencoba berbicara beberapa kali, tetapi dia dihentikan oleh tatapan Chu Lian setiap kali dia melakukannya. Akhirnya, Wenlan tidak bisa lagi menahan pertanyaannya ketika Chu Lian duduk dan makan sarapan sendirian di meja, "Nyonya Ketiga Ketiga, haruskah hamba ini pergi ke ruang belajar dan mengundang Tuan Muda Ketiga?" Chu Lian mengangkat kepalanya dan berkedip polos. Dia pura-pura tidak mengerti, “Untuk apa? Dia sudah dewasa, tidakkah dia tahu ketika dia lapar? ” Wenlan tidak berani mengatakan hal lain setelah mendengar jawaban Chu Lian. Chu Lian membuat pekerjaan singkat dari sarapannya. Ketika dia selesai, dia menyeka mulutnya dengan sapu tangan dan membilas mulutnya. Dia segera berdiri dan langsung menuju ke ruang kerjanya yang kecil. Wenlan dengan cemas mengikuti di belakangnya. Pada akhirnya, dia melihat seorang pelayan junior di belakangnya. Pelayan muda dengan cepat memahami maknanya dan buru-buru berlari ke arah studi He Changdi. Chu Lian tidak bisa menahan senyumnya lebih lama setelah dia duduk di depan meja belajar kecilnya. Bahwa/Itu Dia Sanlang benar-benar tidak berguna. Dia jelas ingin menyenangkan hatinya dan membuatnya bahagia, tetapi dia memilih untuk melakukannya dengan cara yang licik dan terselubung. Dia tidak bisa meletakkan harga dirinya untuk menghadapinya pagi ini, jadi dia sengaja bangun lebih awal. Dia tidak bisa menikmati kepribadian tsundere yang canggung ini. Dia pantas menderita karena tindakannya yang konyol. Dalam studi utama Pengadilan Songtao, He Sanlang duduk tegak lurus di depan mejanya dengan dua tumpukan dokumen resmi menumpuk di atas permukaan di hadapannya. Kepalanya diturunkan dan dia sepertinya membaca dokumen di tangannya. Laiyue telah mengamatinya sepanjang waktu sambil berdiri di sampingnya. Uhhh ... Jika dia mengingatnya dengan benar, tuan mudanya telah menatap pada halaman kosong di dokumen itu selama hampir setengah jam ... Apakah dia benar-benar membaca? Ketika ketukan tiba-tiba terdengar di pintu ruang kerja, pandangan He Sanlang yang dalam segera berbalik ke arah pintu. Laiyue bergegas ke pintu masuk untuk menjawab ketukan Sesaat kemudian, dia menutup pintu dan berjalan ke He Sanlang. Laiyue benar-benar ingin bunuh diri. Keberuntungannya sangat mengerikan. Kenapa dia harus mencari majikannya saat ini hari ini? Dia datang tepat ketika tuannya dan istrinya berada di tengah-tengah pertengkaran. Dia bertanya dengan suara gemetar, “Tuan Muda Ketiga, Nyonya Ketiga Ketiga saat ini sedang sarapan. Apakah Anda ingin pergi? ” Perut He Changdi geram saat Laiyue berbicara. Ekspresi He Sanlang membeku dan wajahnya yang tampan segera berubah menjadi hitam seperti bagian bawah pot. "Madam muda Anda tidak mengirim pesan sama sekali?" Dia Sanlang mengertakkan giginya ketika dia mencari konfirmasi. Laiyue memiliki ekspresi bermasalah di wajahnya saat dia menggelengkan kepalanya. Melihat bagaimana tuannya terlihat sekarang, Laiyue benar-benar ingin berubah menjadi burung puyuh dan bersembunyi di sudut sehingga tidak ada yang bisa melihatnya. "Lalu bagaimana selera makannya hari ini?" Heh heh ... mata Laiyue berkedut. Pelayan pembantu yang datang untuk melapor mengatakan kepadanya bahwa/itu Nyonya Ketiga Ketiga tampaknya sedang dalam suasana hati yang sangat baik. Dia bahkan sudah makan pangsit babi kukus tambahan ... Untuk menyelamatkan hidup kecilnya yang menyedihkan, mungkin lebih baik jika dia tidak menyebutkan itu ... Laiyue terus menundukkan kepalanya sampai hampir terkubur di dadanya. Ketika He Changdi tidak menerima respon apa pun setelah beberapa lama, ekspresinya berubah sangat gelap sehingga tinta akan merembes keluar dari pori-porinya. Suhu di dalam penelitian itu langsung menghantam subzero. Laiyue merasa seperti akan mati lemas. Dia Sanlang terus duduk di depan mejanya dan merajuk sendiri. Setelah menunggu absatu jam, orang lain akhirnya datang. Wenlan secara pribadi datang kali ini. Ketika Laiyue melihat bahwa/itu tamu mereka berikutnya bukan Nyonya Muda Ketiga, dia tahu bahwa/itu situasinya buruk. Dia keluar untuk menyambut Wenlan sebelum dia bahkan sampai di pintu masuk penelitian. Dia menarik Wenlan ke koridor di luar ruang belajar. Laiyue sangat cemas bahwa/itu alisnya berkerut bersama, "Di mana Nyonya Muda Ketiga!" Wenlan menarik lengannya dari pegangan Laiyue dan memberinya tatapan tajam sebelum dia menjawab, “Ada apa dengan semua ini? Nyonya Muda Ketiga ada di ruang belajar kecil. " Laiyue hampir menangis. Mengapa Ketiga Nyonya Muda mencari Tuan Muda Ketiga saat ini? Mengapa dia pergi ke studi kecil itu? “Tidak bisakah kamu melihat Tuan Muda Ketiga itu tidak bahagia? Cepat dan bawalah Nyonya Muda Ketiga. ” Wenlan memutar matanya, “Kenapa aku harus mengundang Nyonya Muda Ketiga? Nyonya Muda Ketiga memiliki beberapa urusan yang harus dilakukan dalam penelitian ini. Saya tidak bisa mengganggunya. ” “Ahhhh, leluhurku sayang, kamu tidak tahu jam berapa sekarang? Apakah Anda bahkan ingin terus hidup ?! Saya mohon padamu, tolong! Silakan pergi dan mengundang Nyonya Muda Ketiga di sini! ” Terlalu malas untuk memikirkan jawaban, Wenlan dengan sederhana berbalik untuk pergi, tetapi Laiyue menghalangi jalannya. Wenlan mulai sedikit marah, “Mengapa saya harus membawa Nyonya Muda Ketiga? Nyonya Muda Ketiga tidak melakukan kesalahan apa pun. Bukan hanya Tuan Muda Ketiga yang sibuk. Tidak bisakah Nyonya Muda Ketiga kita juga sibuk? ” Laiyue tercengang. Kapan bocah ini mulai berpihak pada Nyonya Muda Ketiga? Dia Changdi yang telah mengatur agar Wenlan dan Wenqing berada di sisi Chu Lian. Jadi mereka pada akhirnya dianggap sebagai hamba-hamba He Changdi. Ketika kedua pelayan mulai berdebat, He Sanlang akhirnya kehilangan kesabarannya dalam penelitian. Laiyue dan Wenlan masih bertengkar ketika bayangan melesat melewati mereka. Pada saat mereka kembali sadar, semua yang hanya bisa mereka lihat adalah punggung Ketiga Tuan Muda yang lama menghilang ke kejauhan. Berdasarkan arah yang dia tempuh, sepertinya dia akan mencari Nyonya Muda Ketiga ... Dia Changdi bergerak cepat dan mencapai ruang tamu dalam waktu singkat. Senior Servant Zhong akan menyambutnya ketika dia melihat dia datang, tetapi dia hanya memasuki pelajaran kecil seolah-olah dia tidak melihatnya sama sekali. Chu Lian berada di tengah-tengah menuliskan beberapa resep ketika sikat di tangannya secara tiba-tiba diambil. Dia mengangkat kepalanya dengan kebingungan, hanya untuk bertemu dengan ekspresi suram di wajah tampan He Changdi. Tatapan suram di matanya, aura gelap di sekitarnya, sudut tajam alisnya yang berkerut dan garis tipis yang terbentuk oleh bibirnya;semua tanda-tanda ini adalah deklarasi keras bahwa/itu dia tidak bahagia.

BOOKMARK